Langkau ke kandungan utama

Biar kepingan-kepingan gambar bercerita

Oleh kerana kami (teratai dan si botak) kaya amat dengan kasih sayang, maka kami bersama-sama kronis ke De Mines .

Berwindow sopping dan menonton filem propa Amerika. Kali ini kami mengunyah bertih jagong yang manis macam senyuman si botak.
Nizam, maaf foto kita berdua tidak ada. Maaf dik, faham-faham sahajalah lelaki kakak yang kacak itu. Biarlah, jika hendak menukar cell phone baru. Kalau mau mengganti kakak baru pun, redhakan sajalah.
Si botak, sila kirim foto yang beramai-ramai tu ya.
Terima kasih kerana bersama-sama mengembirakan diri kita petang tadi
Kita masih bisa tersenyum kan?
Nota kaki:
Si botak masih bujang. Yang itu bukan anak isterinya. Sesiapa berkenan, sila masuk meminang. Hantaran lebih kurang yang diminta Tuan Puteri Gunung Ledang. :p

Ulasan

cakapaje berkata…
Salam WL,

Wah! Jalan jalan tengok wayang! Pulak bersama 2 lelaki hensem lak tu! Hmm...sure bes makan jagung tu, terkeliur den :)
waterlily berkata…
Salam Shah,

WL ditemani tiga jejaka hensem, seorang ibu yang cun dan dua anak-anak yang comel. Huh! Siapa yang tidak bahagia, walau berjauhan dengan saudara sedarah daging. :)
mOEha Aziz berkata…
salam kak........

wah... siap promosi nampak... habislah... huhuhu... terima kasih kak dan abang... adik adik dan anak sedara kalian ini sangat happy... si kakak tidur pun masih pegang belon yang dibeli pak longnya... hehehe
A t i Q a h berkata…
Terer pegang baby. Tu ciri-ciri lelaki yang boleh buat suami tu. Ha ha ha
waterlily berkata…
Salam,

Tersangatlah gumbira dan berbesar hati. Dah ke sebelah sana tadi, pix Nizam takde juga. Hai..sian Nizam adik akak yang hensem itu.


Tiqah,
Ye ye...betul tu. Tapi kak nak habaq awai2 no. Dia ada kaki, tapi tak terasa pabila menjejak tanah dik. Tapi dia maintain senyum.

kagum kan?
tasikmerah berkata…
seronoknya... dah lama tak menonton wayang...

si botak itu manis banget senyumannya..
kad0k berkata…
sungguh tinggi hantaran si botak...jambatan emas dari mana kemana?..:p
Kema berkata…
wo wo wo...
pegi jalan tak ajak orang!

hehe ;)
arsaili berkata…
salam...kalau tidak mampu menjejak bumi, senyuman saja bisa menceriakan alam...kerna ALLAH itu MAHA ADIL
waterlily berkata…
Salam,
Arsaili, senyuman yang paling membunuh kata enche Naga :)

Kema,
wo..wo..nak ikut jugak ye. Dok mana. Kalau link KL boleh saja :D.

Kadok,
Dari destinasi yang ingin masuk meminang sampai ke Sg Ramal.

Di mana area kamu dan untuk siapa? :D

Tasik,
kamu belum denar lagi tutur bicaranya wooo bisa lebur hati :)

ps: Muha akak promo ni free of charge tau hehehe

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…