Langkau ke kandungan utama

Noriko In Seoul dan Lily di mana kamu?

Kadang, saya tertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi seorang ibu? Pertanyaan lain, jika saya seorang ibu adakah saya berjaya dan membuatkan saya bahagia? Adakah saya ibu yang akan menjadi kebangaan anak-anak? Atau saya akan menjadi ibu yang akan membuatkan anak-anak merasa malu dengan diri dan kehadiran saya sebagai ibu? Persoalan datang bertali arus dan saya tiada jawaban untuk apa-apa pun. Mungkin saya cuma boleh berharap mereka mahu menerima saya seadanya.

Ya, seadanya.

Menonton Noriko In Seoul (Noriko Goes to Seoul) membuatkan saya tiba-tiba banyak ber'spekulasi' (mungkin sedikit prejudice ) terhadap diri. Mampukah saya?

Noriko in Seoul (노리코, 서울에 가다 / No-ri-ko, Seo-wool-ae Ga-da) mengajar kita tentang banyak perkara untuk direnungi.  Filem arahan Lee Gyo Wook ini berkisar tentang perjuangan seorang surirumah bernama Noriko Mori lakonan Reiko Takashima untuk mengembalikan semangat anak tunggalnya Miyuki  Anak bersama suaminya Hiroshi. Miyuki memutuskan untuk berhenti menjadi seorang atletit dan gadis tersebut seriing ponteng kelas. Noriko begitu menyayangi puteri tunggalnya menjadi sangat sedih melihat keadaan tersebut dan memutuskan untuk terbang ke Seoul mengikuti sebuah ejen pencarian bakat nyanyian di mana salah seorang  jurinya adalah Kim Hyun Jae, artis idola beliau.

Hakikatnya, kenyataan pahit mewarnai perjalanan hidup Noriko. Dia di dignosis mengidap lung cancer dan perlu segera menjalani pembedahan. Demi Miyuki, Noriko memutuskan menunda pembedahan  tersebut dan  memilih berangkat ke Seoul.

Namun perjalanan Noriko selama di Seoul tak semulus seperti apa yang dibayangkannya. Menyanyi bukanlah hal yang mudah dan Noriko memerlukan seorang guru untuk memburu impiannya.

Pertemuannya dengan seorang pemuda tampan bernama Kim Minha (lakonan Lee Hong Ki) pemuda yatim dan mandiri sedikit sebanyak mencorak kehidupan Noriko dan Minha sendiri. Tanpa mereka sedari, mereka saling mempengaruhi kehidupan satu sama lain dan saling memerlukan di kala semangat mereka menjadi goyah.

Noriko memiliki semangat yang tinggi dan sangat menyayangi keluarganya. Kebiasaannya berkumpul bersama teman-temannya sambil belajar dan tidak mensia-siakan setiap detik yang dikurniakan Tuhan kepadanya. 

Sedikit malang, bersuamikan Hiroshi (lakonan Katsumura Masanobu); kehidupan berumah tangga selama 17 tahun tidak membuatkan beliau peka terhadap situasi keluarganya. 
Hiroshi lelaki tipikal yang begitu mementingkan kerjaya.

Noriko in Seoul mengajar saya banyak perkara untuk direnungi.

Tentang mimpi dan harapan
Tentang usaha dan kegigihan mengejar impian.
Tentang kasih sayang dan menghargai waktu terluang
Tentamg betapa kadang orang asing menjadi keluarga dan keluarga kadang menjadi orang asing.
Semuanya berkisar soal kasih sayang.

 Bagi yang belum, selamat menonton!




Ulasan

So'od berkata…
Saya takkan menonton. Cukuplah merenung pengajaran yang akak kongsi.
cik faz berkata…
saya dah tengok petang tadi.
hensem jugakla minha tu.hehehe
:P
sepa berkata…
nanti saya menonton, kak.
...dah tgk sekerat. criter gini genre saya. saya d/load semua dulu la...
:)
Water Lily berkata…
Sepa,
Dah abih tengok?

Faz,
Kakak comel macam Noriko tau haha :p.

Masa sebaya dia la..hihihi..

So'od,

Terima kasih jugak kerana selalu berkongsi artikel terjemahan dan lain-lain di laman So'od.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…