Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

10.2.12

Aku mahu engkau tahu tentang kita


Barangkali apabila aku dan engkau menjadi kita entah di mana kesudahannya. Banyak perkara yang kita lihat tidak lagi dari sudut yang serupa. Ada yang tidak lagi tersembunyi. Ada yang terahsia tanpa sengaja.
 Ada ribut.
Ada panas.
Ada hujan. 
Ada pasang surut; masin dan birunya laut
Ada gelora. Kadang petir. Renjatan kilat

Pasir yang terlekat; permata yang tercicir.
Kadang masih mewangikan aroma cinta. Kadang memualkan rasa.

Itulah kita
Barangkali laut pun bisa tawar masinnya dan bulan bintang berlanggar kerana kita.

Maka ada hikmahnya mengapa engkau dan aku tidak ditakdirkan menjadi kita.

5 ulasan:

Aku berkata...

ironinya, apabila aku dan engkau tak sama itulah yang mengeratkan kita kerana aku kunci dan engkau mangga. Penjelmaan kita yang 'ngam'.

Masakan kunci dan kunci boleh mengurung cinta di dalam rumahtangga jika tiada mangganya, bukan?

sepa berkata...

..."Pasir yang terlekat; permata yang tercicir."...

saya suka rangkap nih. :)

Water Lily berkata...

Nizam,
Yes! Strongly agreed (betul dak nahu aku ha ha))

Sepa,

:) Suka juga.

Ko tahu dek, kadang2 ilham menulis ynng menjelma dalam solat memang sial dan sungguh 'setan'.

Tapi rangkap ni akak dapat masa bergaduh2 manja dengan abg ko ha ha.:p

hani@debumelukut berkata...

berkali2 baca...tak puas.seperti membaca isi hati sendiri.

Ellie Mariana Abdullah berkata...

Hani,
Menulis rasa hati sendiri barangkali..ya..barangkali..:)