Langkau ke kandungan utama

Tua

Setiap kali kau menyisir rambut, peratusan yang gugur dan berwarna putih dan separa putih adalah lebih tinggi. -Lily-
 

Sebuah kisah benar yang difiksikam dari blog yang bakal ditutup


Dia dan di antara ribuan kisah cinta

pic via carian www. Google.com.(tak ingat sumber)

Ini sebuah kisah cinta tidak berkepentingan.

Dia dinikahi oleh lelaki berusia kerana faktor kemiskinan. Konon mengelak diculik dan menjadi gundik Jepun di zaman perang. Zaman itu, maruah seeorang perempuan adalah emas. Lalu, dia menghabiskan zaman mudanya dengan menggauli lelaki tua sebaya bapa dan menjaga tujuh anak-anak tiri sebaya diri. Malah anak tiri paling sulong, lebih tua darinya dan panjang akal.

Dia, terus mencintai suami tuanya tanpa sebarang kepentingan. Lurus dan tulus. Saat suami tuanya yang kaya itu tenat, anak tiri yang panjang akal itu menghantar dia pulang ke pangkuan keluarga. Konon, mereka mampu menjaga si ayah yang tenat. Akibatnya, dia tidak dapat menuntut apa-apa habuan dunia sekali pun.

Dia yang polos, lurus dan tulus.
Kisah yang sama berulang hingga si suami ke empat. Akhirnya dia, menumpang teduh bersama kami yang juga miskin di waktu itu. Menumpang ehsan abah(allahyarham); hanya seorang ipar yang juga kais pagi makan pagi.

Dan, abah mengambil ikhtibar dari kisahnya. Menolak semua pinangan lelaki-lelaki tua berkepentingan yang mahu menikahi saya.

Syukur, abah saya seorang lelaki yang panjang akal. Dan, saya bukan perempuan polos, lurus dan tulus.

Dia, masih lagi perempuan yang polos, tulus dan lurus. Tinggal di rumah kecil bersebelahan rumah emak yang juga kecil kerana bertambahnya ahli keluarga.

Dia, masih lagi perempuan yang polos,tulus dan lurus. Sedang menghabiskan sisa usia, tanpa zuriat dan harta dunia.

Melihat rentetan hidupnya, saya terkenang masa depan saya yang mungkin lebih kurang serupa. Tanpa zuriat.

Namun, saya bukan perempuan polos, tulus dan lurus sepertinya.

Ulasan

tasekM berkata…
kakak.
kamu mungkin tak tahu.
kamu adalah 'rujukan' aku.
utk aku jd manusia.



jgn tutup.
hang mengada kak no...
dah la aku hilang remy.
ni hang pulak nk hilang...



.
Aku berkata…
berehatlah...

tapi jangan tutup...
AZANI berkata…
memang saya akui saya hanyalah singgah bila berkesempatan...tapi please biar kan open
So'od berkata…
sila beri 10 alasan kukuh untuk tutup.
perempuan polos, tulus dan lurus itu kena diyakinkan ada dunia lain selepas ini.
sepa berkata…
salam kak.
saya suka ke sini.
Water Lily berkata…
Sudah salah faham. Saya mahu tutup blog yang konon2 saya rahsiakan dan pindahkan entri2nya ke sini :0

T.kasih.
akirasuri berkata…
Kak, blog yang tu nak tutup ke. alaaaaaaaaaaaa! :|
Water Lily berkata…
Tutp dan dalam proses memindahkan serta mengubahsuai entri2 di sana ke mmari.

Mana2 entri yang berbunyi sangat mengarut biarkan sajalah :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…