Langkau ke kandungan utama

Gugusan kunci yang menyesakkan rasa



Kadang Ella terasa hidupnya semakin rumit. Seperti memegang bergugus anak kunci. Dalam keadaan gawat, sesak dan kesibukan tanpa menyudah, dia kadang panik.

Kekasih juga, kadang seperti gugusan anak kunci yang sedang berada di tangannya sekarang. Kadang cukup menjengkelkan dan menyusahkan diri.

Kata bijak pandai, sangat sukar berbuat baik dengan orang yang paling akrab dan disayangi.
Kebaikan hati  selalu disalah tafsir dan jarang amat dihargai.

@@@@@

Di dalam simpanan Ella, ada bergugus anak kunci. Memegang bergugus anak kunci adalah amanah yang menyesakkan jiwa,

Ella menyumpah-nyumpah kenapa perkerjaan yang dipilihnya. Bukan dia mahukan kerja ini. Dia tamak. Dia mahukan kerjaya. Bukan sekadar kerja.

 Buat setetika, Ella berjaya disesatkan si iblis durjuna.

Ella terlupa dia sedang menyumpah rezeki Tuhan.

Puncanya, kerana asyik memikirkann timbunan anak kunci dua blok bangunan itu dia tertinggal anak kunci rumah sendiri.

Maka petang itu membawa ke jam sebelas malam, bermalamlah dia dengan komputer pejabat yang haram tiada sambungan internet.

Ella, menyumpah-nyumpah kelupaannya yang semakin menjadi-jadi.

Tetapi hati kecilnya tidak pernah mahu melupakan Hiroshi.


ps: Ramai kawan tanya, entri saya ada kaitan dengan hari V tu ke ? Oh! Tidak. Secara kebetulan saya sedang memindahkan entri-entri dari blog yang konon-konon rahsia itu.

Rahsia la sangat kan? :p






Ulasan

akirasuri berkata…
Kak, nanti kirim salam pada Hiroshi yek. *Cuba membayangkan mata sepet Hiroshi kalau tersengeh*

Hihi.
akirasuri berkata…
Saya rasa macam dah komeng.

testing.
akirasuri berkata…
ehhh a'ah la. komeng awal tadi ilang. :|

takpelah, saya tetap nak membayangkan wajah Hiroshi tersenyum. hihi.
Aku berkata…
masa Ella tidur berpelukan dengan komputer tanpa wayar itu, ada kena kacau hantu tak?
tasekM berkata…
sorang2kah..?
kalau aku dh rasa nk menangis dah tu...



.
Water Lily berkata…
Ati,

Akak pun tak tau kenapa komen Ati aelalu masuk spam. Pacik Gugel selalu sabotaj walau akak dah klik 'bukan spam' .

Bayangkan Hiroshi Abe :p

Nizam,

Encik Hamka Kereta Mayat kata "Man ada hantu"

Wohaa!

Tas,

Ha ha.. apa takut, rumah Encik Warden kan dekat.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…