Langkau ke kandungan utama

Fiksi-fiksi Tentang Kamu Hiroshi



DI BAWAH POHON SAKURA

Hiroshi bingkas bangun. Mengeluarkan sekotak Mild 7 dan pemetik api.

Aku bertanya penuh rasa ingin tahu. "Mengapa merokok? Bukankah kau selalu berfikiran positif. Hanya memilih yang terbaik sahaja dalam hidupmu?"
"Aku memilih yang terbaiklah ni...merokok lebih baik dari jatuh cinta dengan pasangan orang lain." Ujar Hiroshi serius.

Dan aku terkesima.

Perlahan aku melangkah pergi meninggalkan dia. Mungkin buat selamanya.

NOTA KECIL UNTUK HIROSHI (AKU SELITKAN DI CELAHAN POHON UME DALAM MIMPIKU)

Aku sekadar mampu menulis seperenggan untuk Bab 2 setelah sepanjang malam berjaga.
Membiarkan kekasih halalku tidur kedinginan bersama kucing kesayangan kami.

Aku sibuk membayangkan engkau dan,
pohon ume yang sudah putus bunganya.

Pedih sekali cinta ini Hiroshi
Lukanya bernanah sampai ke tulang hitam. 


SELAMAT PAGI HIROSHI (HANAMI SUDAH BERAKHIR UNTUK KITA)


"Kau belum tidur?," tanya Hiroshi via YM
 
"Apa kau buat?" dia kepingin tahu.
 
" Aku menulis," jawab aku via YM.
 
"Kau menulis, tentang apa, untuk siapa?"dia mahu tahu lanjut.
 
"Puisi untukmu....," aku kata
 

"Bacakan untukku..," ujarnya

"Gila kau, kau bukan dengar suaraku," aku membalas dan meletakkan icon budak bulat warna kuning sedang ketawa tergolek-golek.
 
"Percayalah, aku bisa mendengar suaramu di mana-mana...,"

*Menulis puisi cinta untukmu adalah satu pembaziran Hiroshi. Tapi aku tulis jua kerana ku tahu; engkau selalu mendengar suaraku di mana-mana dan aku mendengar suaramu ke mana-mana aku melangkah*

"Hello, kau masih di talian..,"tanya Hiroshi.
" Apa judul puisimu?"
"Hanami sudah berkubur..," aku kata.
"Kejam!" Horoshi sudah hilang di talian.

*Ya! Hanami susah berkubur.*

Hanami sudah berkubur sore tadi
kelopak bunga gugur beselerak semalam dan pagi ini
daun kering kekuningan seakan mahu mati
ranting polos sudah,
tiada lagi kuntum mewangi untuk kita
benih baru mustahil bersemi
hanami takkan kembali.

Selamat pagi Hiroshi!

Sember Foto : carian Goole
Sumber Fiksi : blog yang akan ditutup

Motif entri ini sekdar megingatkan diri bahawa hidup ini tidak berkisar tentang kerja sahaja. Saya masih punya mimpi yang mahu digapai.

Ayuh usahakan wahai diri.



Ulasan

akirasuri berkata…
:)

p.s. kak lily, entri terbaru ni tak difeed di google reader mahupun di blog, saya rasa mungkin ada berlaku kesilapan di coding atau setting. :)
Water Lily berkata…
Ye la..tak tau le cam mana nak adjust semula coding dan seting. Ka;u setting tu bolh lah dicuba2

Hi hi padan muka nak sgt letak butang 'like' ahaahaa...:P
Water Lily berkata…
Sah cording waaa..help me...
ckLah @xiiinam berkata…
Cuba membayangkan wajah Hiroshi.



:D
Water Lily berkata…
Kak Lah,

Saya bayangkan rupa dia macam Ken Watanabe. hik! hik! hik!
makissa berkata…
ske sangat kisah psal hiroshi ni... nak full story dia boleh...?
Water Lily berkata…
Adek,

Ah! Full version nya dalam cerpen 'Ume Terlewat Kembang".

Gitu-gitu lah lebih kurang ceritanya.
makissa berkata…
akak...

tak mahulah yang lebih kurang. mahu yang sama sejibik..

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…