Langkau ke kandungan utama

"Ah! pakcik, pernah tak kau bosan hidup begini? Tanya Rina

Kata saudara Dingin - Dunia Ini Sederhana Kecil.

Tapi bagi Rina, dunia luas ini semakin sempit dan sesak. Setiap hari via fesbook dia akan meluangkan masa berbual dengan Zul Hisham.  

Dia tahu apa yang Zul Hisham tidak tahu. Zul Hisham adalah lelaki akhir empat puluhan dan sudah bercucu. Nama sebenarnya Encik Hussin bin Abdul Kareem  Seorang kakitangan awam Kementerian XXX di Putrajaya.  Sering menyalahgunakan akses internet di tempat kerjanya. Isterinya Makcik Sofiah seorang surirumah. Buta IT. Tinggal dua blok dari kediaman keluarga Rina.

Dunia sebelah Rina

Dia seorang gadis belasan tahun. Semua rangkaian sosial dia daftar via nama samaran dengan usia sebaya rakan sosialnya. Ibu bapanya menyangka anak gadis mereka sangat rajin belajar.

*****
Oh!

Sungguh memenatkan hidup dalam "pembohongan" wahai pakcik
~ Rina~

ps:  Tidak lagi mahu bercerita pasal kerja. Belum ketemu tip unuk menyampah secara berhemah :p





Ulasan

tasekM berkata…
ni kisah benar ke ni kak..?

:)



.
So'od berkata…
Tulis cerita pasal watak-watak yang dimenyampahkan secara halus pun dikira menyampah berhemah, kak. Haha.
"Sudah-sudahlah Rina,hentikan penyamaran,takut kamu terperangkap sendiri" kata ibu saudara Rina yang telah tua tapi celik IT.
-gedek! berkata…
dunia khayalan.... semua orang suka, meh...
Water Lily berkata…
Tas,

Barangkali benar,barangkali juga fiksi. keh keh..keh..

(sejak bila aku gelak stail gini..aku gelak hihihi..mcm ponti tu :p)


So'od,

Yes, setuju.

Contoh : Lily ternampak So'od memakirkan kereta GEN2 betul-betul di hadapan pejabatnya. Tiba-tiba Lily terasa sungguh bengang. Bukan kerana cemburukan kereta besar milik So'od. Bukan!

Sejak semalam, hati Lily rentung bagai dijilat api. Serta merta Lily bangun, keluar dari pejabat dengan sebotol petrol...

(huh! imiginasi nak membunuh neh ha ha :p)

Kak Has,
Itulah kak, risau saya kadang memikirkan anak-ana buah yg sedang membesar.

Uncle,
Dunia khayalan adalah escapism. Kadang-kadang kesan buruknya tidaklah terduga.

Siapa-siapa saja boleh terperangkap dalam jeratnya.
sepa berkata…
mgkn zul hisham buh profil pict Antonio Banderas, tak pun Johnny Depp... hehehe...
Pa Johan berkata…
Zul Hisham konon... Kemain lagi pakcik. Nama macam romeo novel. Kehkeh.
book seller berkata…
kak!..assalammualaikum..lama tak singgah ke sini. rindu bawa saya kembali menjengah...salam hormat..salam dari utara.. :)
Water Lily berkata…
Sepa,
Profile pic dia bintang terkenal K POP atau Aoron Aziz kut ha ha..

Pa
Zul Hisham..rasa macam penah dengar dan kenal nama aja. Nama kawan zaman2 berpen pal dulu.

Dulu2 mana ada email or facebook :p

Terma kasih keraa masih ingat dan sudi berkunjung Book Saller :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…