Langkau ke kandungan utama

Tentang kekecewaan dan ekspektasi


Bumi mana yang anda fikir tidak pernah ditimpa hujan? Barangkali kadang taufan, tsunami dan ribut salji.  Siapa yang tidak pernah merasa kecewa? 

Merasa kecewa tentunya lumrah kehidupan.  Kata mereka, orang yang sering putus asa dan merasa kecewa adalah individu yang lemah dan tidak tahu bersyukur.

Barangkali separuhnya benar.
Barangakali seperempatnya benar. 
Barangkali juga totalnya benar

Terpulang kepada pengalaman dan persepsi.

Saya kira semua kita yang bukan dijadikan dari cahaya ini pernah merasainya. Bukan sekali dalam hidup. Bahkan beratus, beribu kali. Kekecewaan mungkin timbul dari pelbagai situasi bukan ? 

Dari masalah birokrasi, kuliah, kerja, teman, pasangan atau apa pun, di mana kita menyimpan harapan yang menggunung.  Namun kenyataan sama sekali becanggah dengan harapan

 “Teruslah berharap dan jangan pernah lelah untuk kecewa”.
“Jangan pernah berharap jika tidak ingin kecewa”

~ Petikan kata entah dari mana-mana~

Dan beritahu saya bagaimana untuk berharap tanpa perlu merasa kecewa

Rasa kecewa sering mengingatkan saya dengan perkataan “birokrasi”.  Istilah yang sering kali menjadikan sesiapa pun pasti merasa kecewa berhadapan dengannya. 

Mungkin tidak salah untuk mengatakan berhadapan dengan karenah birokrasi seringkali di’wajib’kan untuk kecewa dan patah hati.

Dan untuk melimitasikan rasa kecewa adalah dengan mengurangi pengharapan kita terhadap kepercayaan kita terhadap sistem mahu pun individu, serta meningkatkan ekspektasi kita terhadap realiti

Lalu bagaimana dengan anda?

Viia : Pinjam foto So'od.
PS: Rasa sedang mengecewakan diri sendiri.  Birokrasi barangkali ilustrasi paling dekat untuk difahami.





Ulasan

sepa berkata…
saya lebih dikecewakan oleh birokrasi yg dimanipulasi. :)
So'od berkata…
Kak lily kena taruk butang like kat entri blog. Senang nak klik. Hehe.
Water Lily berkata…
Sepa,

Memang mengecewakan :(

So'od,

Dah try banyak kali. Try and error dan dah baca beberapa tutorial. Tapi tak berjaya.

Masalah dengan dashboard baru ni, bila klik edit HTML tak tau nak save kat mana. Tak nampak butang save.

Frust jugak he he..
akirasuri berkata…
Kak,

Untuk hadapi kecewa, ketidakcapaian-jangkaan mahupun ketidaksampaian-pengharapan;

http://www.positivelypositive.com/2012/02/03/what-doesnt-kill-you-makes-you-stronger-pic/

:)
Water Lily berkata…
Ati,

Dah pegi tgk, Tkash,

So'od,

Terima kasih.

Berjaya letak butang like. Testing dgn klik entri sendiri. mesti gila 'like' entri sendiri ha ha ha..

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…