Langkau ke kandungan utama

Remy, namaku Anne Lily!




Remy,aku memahami maksud nukilan di telapak tanganmu itu. Maksud nukilan yang kau hembus dan engkau berharap ia diterbangkan angin. Mungkin angin itu berpusar dan tersasar arah. Mungkin angin puting beliung. Maka, maksud coretanmu itu tidak sampai ke tangan strangers yang kau harapkan.

Barangkali dia yang kau puja sesuku gila.
Barangkali!


Oh! Lupa, namaku Anne Lily. Kau boleh panggil aku apa-apa saja. Mungkin Anne, Lily atau strangers. Benar secara literalnya kita adalah orang asing.


Mari aku kisahkan engkau sesuatu Remy.


Tentang aku dan tentang bagaimana aku temui maksud nukilan di telapak tanganmu itu. Kau berharap ia didebukan dan diterbangkan angin. Tetapi ia berlaku pada hari, jam, waktu dan strangers yang salah.


Ini barangkali takdir Remy. Kau tahu, takdir adalah hikmah.


Oh, sekali lagi. Namaku Anne Lily. Sudah dipunyai Adam. Walau kami sebumbung, semakin lama cinta kami dihakis waktu. Dan kami seperti maksud di dalam nukilanmu. Kami adalah dua orang asing yang berkongsi sebuah rumah dan seekor kucing.


Adam, hidup di dalam dunianya dan aku rasa terasing. Aku dengan duniaku, yang barangkali jua buat dia terasa asing.


Kau bayangkan Remy, dia sibuk dengan Astro Supersportnya pada masa aku mahu menonton filem-filem romantis misteri adaptasi novel-novel Nora Robert.

Kadang kami bergaduh untuk perkara yang cukup remeh. Berebut remote tv, contohnya paling kecil. Atau siapa patut beri kucing kesayangan kami makan misalnya.

Kesibukan-kesibukan dan ketidakserasian yang kecil-kecil menjadikan kami begitu terasing.

Oh, panjang aku melalut Remy. Kau bosan?

Mari aku cerita bagaimana aku temui maksud coretan di telapak tanganmu itu. Ia tidak datang kepadaku melalui angin Remy.


Ia jatuh bersama rintik-rintik mulus hujan pada suatu pagi yang malang.


Aku, keluar rumah sehelai sepinggang dan berkaki telanjang kerana merajuk dengan Adam.
Puncanya, Adam terlupa ulangtahun perkahwinan kami. Dan Adam separuh gila mencari aku.

Kami masih statik. Masih strangers!


Entah apa yang membuatkan kami masih bersama.

Barangakli kerana maksud coretan di telapak tanganmu,Remy!
Dan aku terus mengalah dan bertahan. Akhirnya, kita semua adalah strangers. Sesudah padam rupa bumi ini, kita masing-masing adalah strangers.

Itulah makna yang aku temui dalam larutan air hujan. Tanpa sengaja.
Ia subjektif Remy. Manusia bisa menafsir apa-apa sahaja tentang kita, strangers!

PS: Fir, aku sudah sambung fiksi engkau. Sekarang giliran kakak kau yang seorang lagi

Cepat Ain, yu tak sambung tak rock okey, haha..

Ulasan

tasekM berkata…
kalau aku sambung jadi cerita ninja boy kang cemana...?



.
Aku berkata…
kak, aku pun macamnak sambungkan jer...


Tapi aku rasa, jalan ceritanya nanti berat ke arah katil dan kondom jer...

hahahaa....
kingbinjai berkata…
Laaaaa novel!
AZANI berkata…
takdir
tg agas dan taman mawar,pasirgudag
jarak 189.41km, ukuran google earth.
jarak masa 2 jam plus minus..isnin subuh di hentian kulai..jumaat maghrib machap....nampaknya gitulah kami sekeluarga weekend family..

relevan tak?
Water Lily berkata…
Azani
hentam je la bang. haha

King,
Nopen kut haha..

Nizam,
Kau kena clorokkan sikit otak ko tuh haha

Tas,
Aku masih tunggu ko sambung, dan adik kita tu komen.

Dia baca ke dak ni..
Cikgooden berkata…
rasa macam nak tolong sambungkan ja...
Mastor Sepang berkata…
very nice blog <a href="http://mastorsepang.blogspot.com/>http://mastorsepang.blogspot.com</a>
MindaHana berkata…
Suka dengan laras bahasa yang digunakan... :)

Just follow thid blog. :)
Water Lily berkata…
Cikgu,
Cer hang sambung pula, kak nak tengok bakat hang menulis cerita fiksi. Bab2 melukis kartun sudah terbukti hehe..

Mastor,
Terima kasih.

Hana,
Terima kasih :)
Saya berkata…
'reading' - tak tahu nak komen apa. huhuhu (mak su cerita kosong)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…