Langkau ke kandungan utama

Esok

Esok untuk saya tiada punya apa-apa maksud kecuali mengucapkan selamat hari guru kepada rakan-rakan.

Juga saya selalu ingati tarikh lahir anakanda Muhammad.

Setiap kali saya pulang ke kampung dia pasti akan berkata" Chaq, tak payah balik KL la. Dok saja dengan Mamat. Kita tengok Spongebob"

Saya ketawa mengekek-ngekek. Khadijah dan emak tersenyum

Engkau Muhammad, anak yang masih lurus. Dunia ini masih cantik dan indah dari lensa matamu yang suci dosa.

Kalaulah hidup semudah menonton Spongebob, tidak perlulah saya bersusah payah membawa balik kerja-kerja pejabat ke rumah. Satu habit yang tidak baik. Kadang saya terpaksa gigih untuk berdiri sama tinggi dengan orang lain.

Ah! Kadang hari cuti saya pun diganggu dengan panggilan dan aduan kerosakan.

Kadang, saya tidak tahan dan ejen-ejen syaitan pun menyusup masuk.

Hati saya yang radang akan berbisik-bisik.

"Kenapalah bangunan ni tidak runtuh sahaja? Senang sikit kerja gua..."



Ulasan

SHIMI berkata…
sabar kak.
Demi sesuap nasi dan keikhlasan hati yang dibayar pada akhiran nanti
Aku berkata…
Wow.. runtuh bangunan.. itu dah terlebih setan tu.. hahaha
Water Lily berkata…
Shimi,
W'pun telah diketahui akak cuti, hari ni ada 3 panggilan diterima.
1. air tak ada
2.PA sytem rosak
3. Bilik tetamu terkunci.

Harus sesiapa pun rasa nak mengamok.Selalunya akak pergi, tapi hari ni tidak terdaya sb demam.

Zam,
Aku rasa nnak bako je haha..ni pengaruuh ucop whilca ler gamaknya,

ok nak tdo. makin teruk demam gua nih.huhu..
Makbonda berkata…
Assalamualaikum mar,

Kamu tukar sahaja rasa radang tu dengan rasa bangga "hidup mereka tidak lengkap tanpa aku" nanti kamu akan bertukar menjadi perkasa.

radang+bangga=perkasa.
:))
Water Lily berkata…
Hmm..betul jugak cakap kak. Mrngapalah saya tak terfikir pulak.

Mungkin mereka pun tak terfikir jugak. :)

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…