Langkau ke kandungan utama

Warkah terbuka untuk Mak



Mak,

Saya tahu, mak dan Allahyarham ayahanda tidak pernah sesekali pun mengajar saya memaki apatah lagi menjadi seorang yang pemarah.

Saya pun tidak pernah memaki sesiapa, kecuali tulisan maki-makian di dalam blog. Kadang memang benar, saya memaki-maki. Kadang saya cuma bergurau dengan kawan-kawan yang haram pun saya tidak pernah ketemu.

Mak,

Saya baru balik dari dewan makan asrama. Dan seperti selalu-selalu, setiap kali saya masuk ke situ pasti saya terasa mahu memaki seseorang. Tidak lain, tidak bukan perempuan lahanat yang saya rasa saya mau koyak-koyakkan jubah dan tarik tudung labuhnya itu.

Mak,

Saya sangat tertekan, kerana separuh daripada kerja tertunggak saya berpunca dari cara pengurusan dewan makan asrama tersebut.

Mak,
Saya tahu, mak tidak pernah mengajar saya menggunakan bahasa kesat dan kasar.

Tidak sama sekali!

Saya masih ingat pesan Allahyarham abah. Nabi Musa as itu mulia lagi tutur katanya takkala berhadapan dengan Fir'aun yang mengaku Tuhan.

Mak,

Maafkan saya. Saya cuma insan biasa yang lemah. Sejak mutakhir ini, saya menjadi perengus dan pemarah.

Tuhan
Ampuni saya.

Mak,
Doakan saya mampu bertahan dengan ujian dariNya.

Ulasan

SHIMI berkata…
Selamat Hari Ibu kak Lili.
Dialah nikmat terbaik dalam hidup yang dianugerahi dari-Nya. Peliharalah, sanjungilah, mohonlah restunya selama mana kita masih memilikinya....
tasekM berkata…
mak dah sehat ke cemana kak..?




.
sue berkata…
Lily yang tabah,

Sayu sunggguh hatiku tiapkali membaca coretanmu..namun tiada dayaku untuk membantu hanya sekadar titipan doa agar kau sentiasa kuat dan berada di bawah lindungan Allah jua..Hajat di hati ingin juga daku tangan-tangankan manusia yang menyusahkan dan menyakiti hati mu malangnya tanganku tak sampai..teruskan menulis kerana aku mengagumi gaya tulisanmu..
Water Lily berkata…
Shimi,
T.kasih!

Tas,
Mak aku dah sihat. Adatllah umur dah masuk 65 tahun. Aku yang muda(muda?) pun sakit hehe..

Sue,
T.ksh. Biarlah, saya yakin Tuhan tidak kejam. Ini ujian terbaru saya :)

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…