Langkau ke kandungan utama

Pelik, saya menghadam racun dan saya masih hidup.


Dia bukan kekasih gelap saya. Cuma seorang teman blogger yang entah bila mula mendatangi (mendatangi?) halaman saya, Kadang saya tertanya-tanya bagaimana dia mula mengetahui dan membaca halaman saya. Cerita-cerita yang saya kongsi dan apa yang menarik tentang cerita-cerita tersebut. Dan tulisan saya, semakin lama, semakin mengarut-ngarut.

Dia mengirimkan saya "Racun". Katanya " Ini cerita aku"
Racun Bab 1 - Warna-warna kota gampang dan apa-apa yang terbuai-buai di antaranya.

Sebagai seorang yang pernah menulis cerita fiksyen saya tertarik cara dia menggambarkan kegampangan sebuah kota dan kegampangan penghuninya. Barangkali gejala sosial yamg sedang melanda Bani Melayu yang mengaku dirinya Islam.

Kota Gampang itu lidahnya terlalu panjang. Jauh jelirannya sahaja mampu menjangkau bidai langsir yang berbau hanyir di keda-kedai usang di pekan Rawang. Juga,ia mampu meludah jauh sehingga ke celah-celah pokok buluh hijau di taman yang suram di selatan Bangi,ketika jari-jari nakal mula menjalar dari butang ke butang baju si pasangan.

`ms 1`

Saya sukakan bab 2 di mana ada perenggan yang seolah-olah bercerita tentang diri saya.

Aku kau kunyah, diriku hancur dimamah. Sakit. Perit. Luka dibalut pedih. Dan aku pun menjadi terlalu lemah. Hancur, hancur dan hancur.
Tapi kau tak mampu hancurkan hatiku. Hati aku masih utuh. Dan aku sedang mencari-cari jalan untuk satu pembalasan. Aku bukan berdendam, tetapi sekadar mau pembalasan yang adil.

`ms 5`

Bagaimana pun saya jadi teruja dengan fiksimini "Selamat Pagi Labah-labah".

Dan saya berdoa saya mampu menjadi serangga kecil yang tekun memintal sutera untuk duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan mereka yang sering memperlekehkan saya.

Bab-bab selainnya lebih menjurus kepada kritik sosial, pengalaman pahit manis penulis ketika berinteraksi dengan alam dan manusia di persekitarannya. Malah salah satu tulisannya berjaya menjiwai watak seekor babi hutan.

"The purposes of writing are to express and impress
! "Kata tutor saya dalam kelas di semester lepas.

Terima kasih kawan! "Racun" ini akan menyuntik semangat untuk terus berjuang. Tetapi saya idak mahu meminta-minta seperti Ayu. Dia meminta sepasang sayap putih untuk kembali menjadi Malaikat.

Saya hanya mahu menjadi manusia!

PS: Siapa nak kena racun sila email dia. Apa email kau Zam?

Ulasan

ckLah berkata…
ckLah kena baca dua tiga kali baru faham akan coretan dak Zam tu. Makin lemah daya mena'akul ckLah mutakhir ni...
Water Lily berkata…
Ooo..akak rupanya orang ke 3 yang dia racun selain diri sendiri ha ha!
AZANI berkata…
assalam lily
moga hari harimu betambah ceria setelah diracuninya.
tasekM berkata…
dia penulis yg bagus.
aku kata.
sila hantar karya ke media cetak.
tapi dia malas.



cer tolong ceramah sikit kt kekasih gelap ko tu kak.


.
Aku berkata…
Salam kak Lily,

Terima kasih.
Terima kasih kerana menulis tentang Racun itu.

Malah, aku terharu bila akak sanggup salin balik sebahagian dari buku itu - yang pastinya bukan secara 'cut & paste'...

terima kasih, kak.

kalau sapa nak kena pakat-pakatlah, boleh kurangkan kos binding. bukan nak untung. hanya nak berkongsi buah tangan. tulis kat komen blog aku sapa2 yang nak.
Makbonda berkata…
CkLah,
macam menarik,
aku ketinggalan bas mungkin,
bagi alamatnya.
Aku berkata…
Oh ya, lupa...

email: nizam.ariff@yahoo.com
ckLah berkata…
Water lily;
Kami pernah berkongsi cikgu Bahasa Melayu yang sama...dan diajar mencatatkan mimpi kami sejak kecil lagi. Kan Zam! Hehehehe



(Abang dia pula Munsyi bahasa cklah)
l.i.f.e berkata…
rindu nak jumpa kakak
Water Lily berkata…
Shila,
Moga berjumpa lagi.

Ooo..rakan seperguruan lah te kak Lah.

Kak Has,
Saya juga dah banyak tertinggal bas. Sejak bekerja, ruang nak membaca dan menulis semakin terhad.

Tas.
Aku patut ceramah kat diri aku dulu sebelum ceremah ke dia ni haha..

Ko tau, menulis di media perdana bulih buat semangat ko down bila karya ko tak tersiar. Sifu ko kata karya ko sgt2 bagus dah.

Tp tak bagus pula di mata editor.
Lalu aku teringat cepen" Editor Seorang Tuhan".

Aku rasa menulis blog lagi best. Sb aku asal pun blogger.

Azani,
Saya nak clorox lah pulak..hehe..

Nizam.
Terima kasih kerana meracun gua haha!

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…