Langkau ke kandungan utama

Coret corat tentang rakan lama di Facebook





Di halaman sosial tersebut saya temui beberapa orang rakan lama. Rakan sekelas, satu dorm dan satu asrama. Rakan-rakan yang boleh dikatakan agak karib sewaktu bersekolah dulu.

Salah seorangnya anak mami yang cun sekarang sudah beranak lima pun masih lagi cun.

"Awat sedih sangat bunyi email hang?" Dia bertanya saya via satu panggilan telefon.

Saya hanya tertawa kecil.

Barangkali, mereka tidak tahu apa yang saya lalui sesudah meninggalkan alam persekolahan.
Cabaran dan getir kehidupan membuatkan saya hampir tumbang.
Betapa pincangnya kehidupan saya.di kala itu.

Pendek cerita, mereka tidak mengenali sisi pahit gelap hidup saya. Digelar cacat, tidak cerdik, mental dan andartu.

Mereka tidak kenal Lily. Mereka mengenali Yani. Di antara anak gadis yang pandai di dalam kelas. Sering dipuji guru dan di antara pelajar yang dijadikan murid contoh.

Mereka tidak kenal Lily yang kesunyian, terasing dan tersisih.

Lily yang terlupa betapa luasnya dunia!
Lily yang merasakan hidupnya akan kalah dan awan mendung akan selalu membayanginya.
Lily yang kehilangan segala-galanya selepas tamat alam persekolahan.

Lily yang anda, rakan-rakan blogger saya kenali sekarang.

Ulasan

Makbonda berkata…
sabar itu tidak semudah mengeja es eh bi eh ar tau shat ba ra. tapi ia perlu perjuangan untuk menempatkannya di jiwa. Yakin juga tidak semudah mengeja wai eh ke ai en atau ya qof ya nun,tapi ianya perlukan jihad untuk memantafkan di jemala.

Yakin dan sabar bila sudah kukuh akan menjadi pakaian yang rapi dan anggun,tunggu sahaja kamu akan mendapat nikmatnya di alam sana nanti.

Tapi... ialah....sabar dan yakin tidak semudah mengejanya.
AZANI berkata…
Lili yang tabah,itu yang saya kenal dari tulisannya..
Water Lily berkata…
Dalam tabah,kadang terasa mmasih kalah. :)

Kak Has,
Maafkan saya. Saya tidak tahu kemana hilangnya komentar akak smlm.

Sebab pakcik blogspot ada sikt kelamkabut semalam.
Aku berkata…
Salam kak,

Aku ada hadiah dalam bungkusan nak bagi kpd akak. Kalau tak keberatan boleh kasi alamat nak pos. Sila SMS atau email aku di nizam.ariff@yahoo.com.

TQ

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…