Langkau ke kandungan utama

Pagi Jumaat

Pagi Jumaat. Beberapa minggu yang lalu. Sebelum parlimen dibubarkan secara tiba-tiba. Sebelum lobi-melobi dan perjanjian-perjanjian palsu ditabur oleh para calon. Sebelum kempen tukang-tukang lawak politik berjejal-jejal di TV. Perempuan naïf lagi pelupa itu. Telah terlupa mengunci jam loceng. Hatta, alarm dari telefon bimbitnya. Sedar-sedar. Sudah azan untuk solat Subuh. Dia terkocoh-kocoh bangun. Mengejutkan lelakinya yang masih diulit mimpi. Jam enam lebih. Dia bergegas ke dapur sempit dan membancuh dua cawan Nescafe panas. Satu untuk dia. Dan secangkir lagi untuk lelaki tercinta. Itulah rutin hariannya. Isnin sampai Jumaat.


Kemudian.

Dia.

Ke kamar mandi. Mengambil sebatang berus gigi. Tangannya terketar-ketar membuka tiub ubat gigi. Berjenama terkenal. Sejak dulu-dulu lagi. Selalu keluar iklan di tv dengan pelbagai promosi. Lelakinya berdengkur. Biasalah Hatinya menyumpah-nyumpah geram. Cepat-cepat dia beristiqfar. Matanya juga masih separuh tertutup.

Tiba-tiba.

Dia terasa ada kelainan pada ubat gigi tersebut. Tidak enak seperti selalu-selalu. Terlebih alkali. Berbau sedikit wangi. Dia membuka kedua matanya. Seluas-luas mugkin. Mencari mana satu tiub yang terbuka. Nyatalah tiub sabun pencuci muka. Berjenama yang murah-murah itu. Dan bahan itulah rupanya yang digunakan untuk membersihkan giginya tadi. “Uweeeks!!” Pahit amat. Dia geli-geleman. Terasa mau muntah. Dia geram dan menyumpah-nyumpah lagi.. “Bagaimana boleh tersalah ambil ni?” Dia bermonolog. Kemudian ketawa sendirian. Dan pagi Jumaat itu, kenderaan bergerabak milik KTMB meninggalkannya lagi.

Sesampai di stesyen central, dia seraya beratur seperti selalu. “Dua ringgit ye kak” kata si adik di kaunter penjual tiket. “Akak belum buat kad tu lagi ye?” Tanya di adik. “Belum. Tak sempat”. Dia. Sambil tersenyum. Syiling berjumlah dua ringgit dan tiket bertukar tangan.

Kakinya melangkah pantas memanjat tangga escalator. Ramainya orang. Berbaris-baris. Macam barisan kawad hari menyambut ulangtahun kemerdekaan. Lebih kurang barisan orang di kaunter menbeli tiket judi halal selepas mendapat firasat nombor bertuah yang bakal keluar. “Apa kena?” Dia bermonolog lagi. Tiba-tiba cuping telinganya menangkap satu pengumuman.
PERHATIAN KEPADA PARA PENUMPANG. KAMI MENGHADAPI SEDIKIT MASALAH TEKNIKAL DAN GANGGUAN REL. SEBARANG KESULITAN AMAT DIKESALI. UNTUK MAKLUMAT LANJUT SILA bla…bla..bla.
Dia tidak mahu tahu maklumat lanjut. Dia cuma ingin pantas. Sesampainya tren, dia memotong barisan,bertolak-tolakan dan berhimpit-himpitan. Hatinya bersoarak riang walaupun dia hanya berdiri. Berhimpit-himpitan, bertolak-tolakkan dan memotong barisan. Sebahagian dari dirinya yang lagi satu, terasa amat pedih dan nyilu. Dia pun sudah belajar menjadi manusia kurang adab. Dan pagi itu dia terlewat juga ke tempat kerja.

Ulasan

sinaganaga berkata…
Komuter mmg selalu buat hal Itu pasal aku tak mao naik komuter lagi. - La ni aku naik LRT.

Ha ha.
Ungku Nor berkata…
lama dah tak naik komuter pegi Midvalley.

ye laa..sejak dah ada Pavillion nih..ahahaha ;p
Oda-オダ berkata…
emm akak sy pun kalo naik komuter mst jadik kurang sabar...selalu lambat..sebab tu kalo boleh sy akan elakkan naik komuter..akak sabar je la ekk(+_+)
umeboshi berkata…
ume agak lama juga tak naik komuter, lrt.. sekali sekala pada hari coti, naik train dgn anak2 seronok agaknye. tapi, kalo hari2 p keje naik train..muak kot! ahahha.. sabo ek, k.lily!
- j o h a r i - berkata…
biasa la tu..kalo dh bnda yg manusia buat..x kan ade yg perfect. mesti ade rosak sana sini..

btw..gigi akak makin lembut & licin la ek skrg ni,hehehe...
Pa'chik berkata…
hehhe.. la ni kan subuh lewat...

hang kena marah dak pagi tu?
:P
فيصل berkata…
ish ish siannya kak.... sampai salah ubat gigi.. banyaknya dugaan hendak pergi kerja.. ia salah satu asam garam kehidupan setiap insan yang bekerja di bandaraya
de_kerinchi berkata…
salam kak waterlily,

sapa ekk agak nya watak sebenar dalam cerita ni..hihii
Sangkujiwa berkata…
terkekadang lewat..tp bukan baru sekali
Fokus! fokus!

Dah berzaman tak naik keretapi. :D
waterlily berkata…
Salam
Bang Naga,
Tadi aku tumpang kreta kak Ros. Dia kata kalu dia jadi calon Lembah Pantai, dia akan bina rel elarti sampai Bangi. Hahaha.

ps: kak Ros ada anak severely disabled.

Oda and ume,
Komuter & elarti kalu naik untuk bersantai memang best. Kalu naik pergi kerja,kurang praktikal hahaha.

Chik,
Kalu semayang kat umah,aku naik komuter 7.10. Sampai tpt kerja 8.30pagi. Kalu naik 6.30pagi,maka bersubuh gajah la kat surau central jam 7.10pg.

ps: bos dah boring nak marah aku. Aku marah kat diri aku sendiri:).

Faisal,
Gigi kakak kamu ini dah berkarat dan mereput. Proses penuaan semulajadi. Makan tempe pun tak menjadi :D.

de_kerinci.
dia dalam cerita ini bukan Maya Karin atau Siti:D

sangku,
Sesekali tidak mengapa. Hampir setiap hari bos mana yang tak naik 'gila'. Melainkan kita sendiri adalah bos:). Salam kenal.

Purp,
Fokus apa?
Naiklah sesekali...rasakan nostalgia itu(juga haruman-haruman di waktu pagi,tengahari,petang dan malam)
waterlily berkata…
Ala tertinggal pulak komen akak aku yang sorang ni. Nanti dia majuk tiga seken. Dah la sesekali baru dia datang. Maklum sibuk berunivers la katakan.

ps: Jackie okay dak lagi?
waterlily berkata…
Haiya...sorry Mr. Skelekton Coffee aka Joe. Hari2 banyak minum kafein, kelupaan yang menjadi-jadi(dah tua hu..hu..hu)

ps: kak Lily pakai gigi palsu. Betul dan tarak tipu:D
Jie berkata…
Baca entri ini buat kakjie lebih bersyukur sebagai Suri Rumah berKWSP.

Perenggan pertama dan kedua itu adalah lumrah di mana2 saja tabiatnya seorang suami.
Ungku Nor berkata…
aaaa..lagu Padi ni best bangetttttt..
sayang awak satu juta bintang di langit!!
hehehe
Maksud saya, fokuskan minda, di dalam kamar mandi sekalipun... :D
waterlily berkata…
Kak Jie,
Saya pekerja tanpa KWSP :)(tgk masih senyum lagi)

Kak Ungku,
Peminat Padi ek? Saya suka :
1. Buku
2. Kucing
3. Mug
4. Sifu M. Nasir
5. CSI
6.......dan lain-lain.

ps: sayang kak Ungku sebanyak buku-buku kat perpustakaan seluruh dunia dan e-lebrary semaya.:D

Purp,
Kadangkala tidak terfokus. Kak WL hanya insan biasa:D
bayan berkata…
kak, saya rasa bersyukur tinggalkan besi buruk bernama komuter itu. hal ini juga pernah dan banyak kali saya bebelkan dalam blog saya. Dalam kategori riwayat jalanan.
waterlily berkata…
Bayan,
Besi buruk atau tidak itu sahaja pilihan yang ada.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…