Langkau ke kandungan utama

.....kerna aku terlalu merindui salji dan musim dingin






Kerana aku. Terlalu mengidam. Terlalu kepingin. Melihat salji. Maka Nelson Yuriko telah mengirimkan foto-foto ini. Untuk santapan mataku. Nelson Yuriko. Gadis berusia tiga puluh satu tahun itu adalah salah seorang penterjemah sewaktu aku di Nishiawaji. Nishiawaji waktu itu tanpa salji. Pada mulanya aku sangka dia gadis Jepun Katholik. Rupanya seorang Buddha. Kulitnya yang lebih gelap dari Nala buat aku sedikit terkejut. Dia pun berkisah tentang asal usulnya. Keluarganya berasal dari Sri Lanka dan dia warga Jepun sejati. Yang buat aku kagum, dia berjaya menguasai tiga bahasa. Tanpa mencicirkan bahasa ibundanya. Kerjayanya, guru bahasa Inggeris dan penterjemah. Sejak berkenalan kami selalu berhubungan. Via email. Katanya dia kagum dengan orang kurang upaya. Apalah sangat yang hendak dikagumkan. Kata aku.


Dan


Kerana dia begitu kepingin melawat aku dan suami di Malaysia tetapi hajatnya belum kesampaian maka aku kirimkan dia foto-foto ini. Bakal mengeratkan tali persahabatan kami. Yang. Berbeza budaya. Berbeza bahasa. Berbeza agama.

Kata kak Ungku Noor ada benarnya. Suamiku seorang pencinta alam.




Nota kaki:

Dia...Nelson Yuriko dan warna gelap kulitnya mengingatkan aku akan perjuangan Nelson Mandela. Sesungguhnya aphatied dan diskriminasi adalah api yang tidak pernah padam-padam. Mungkin sampai kiamat.

Ulasan

Oh! Saya juga rindukan salji.


Nota lutut;
Dulu saya pernah bekerja di Mines Wonderland sekejap.

:)
sinaganaga berkata…
Yuki,
Putih menggebu-gebu
Akukah yang rindu?
waterlily berkata…
Purp,
Di Malaya ada salji palsu. Juga sijil palsu :)

Bang Naga,
Yuriko Ono staff Kim san memang putih menggebu-gebu. Yuriko Nelson hitam tapi manis.

Yuki yang kamu rindu itu putih menggebu-gebu bak salju ya? hehehe...
Kerp (Ph.D) berkata…
kak mariannie,

wak purp tipu, kat mines takde salji tapi ketulan blok ais je.....sorry wak, jgn marah..hehehe...

tapi betul, masa persatuan anjurkan trip gi mines wonderland, saya dah teruja sebab dgr cite ada snow, last2 hampeh...
Pa'chik berkata…
:)



err.. itu komen standard taim blank... hahaha....
d'arkampo berkata…
Dalam salah satu sajak T. Alias Taib (Allahyarham)...

'api yang berbalam di dada malam..'

ianya tidak akan padam selagi adanya bulan, selagi ada bintang.

Alangkah.
13may berkata…
:)

*sama ngan Pakcik*
luccadjiwa berkata…
erk... teringin nak main salji yg benar2... sebelum ni hanya berkesempatan bermain di rumah salji kat genting highlands..
waterlily berkata…
Salam untuk semua.

Danny,
Ye ke? akak baru cadang nak ajak abang pergi Mines....Takde yer..bongkah ais?? kat dalam freeze ada :D

ps: Td jumpa Mr. Anthony kat Spastic Centre. Kuno san pun ada. Datang la SC..akak belanja teh ais(bukan ais bongkah):D

Purp kamu "kenakan" kakak yang naif ini ya? :D.

Chik,
:D

May,
:D

err..komen balas taim blank juga :)

en Po,
Suka karya Pak Talib. Novelnya yang bernama "Saga" itu (kalau tidak salah) telah dibaca berulangkali.

Ya...selagi ada bulan dan binatang..sejarah pasti berulang-ulang.

Bang Naga,
Laa..kenapa saya tak tau..lupa tanya Nelson Yuriko. :D

Terima kasih.
waterlily berkata…
Adik Palie,
...sorry tertinggal komen kamu.

Itu pun kira salji juga. Kak Lily cuma bermain salji dalam peti sejuk :D
Kerp & Kak WL

Ulasan saya tiada kena mengena dengan nota lutut saya. Sekian.

Hehehe!
K@ssim Sel@m@t berkata…
salam WL,
saya baru terjumpa komen puan di blog w/press saya...maafkan saya.

puan pun gunakan baclofen yer?
- j o h a r i - berkata…
akak..best la dpt gi jepun
saya ni parit jepon penah la sampai kt muar dulu..mmg kt situ sawit je la nmpk. salji of coz la xde.so tgl harapan je la nk main salji ni..huhuhu

btw.. lagu hujan ek..layan..
arsaili berkata…
salji itu sungguh menguji
waterlily berkata…
Salam
En Kassim,
Terima kasih singgah ke mari. Ya...ubat-ubatan adalah teman biasa. Kata kawan saya - kita yang kurang upaya ini menjadi tua sebelum usia.

Purp,
HaHaHa :)

Joe,
akak pergi ngan duit sponsor. Jika diharap duit sendiri, maka mengigit jari. Jika adapun mungkin niat ke Tanah Suci :)

Arsaili,
Apa yang menguji...kegebuan atau kedinginan salji :D
Kerp (Ph.D) berkata…
dia lebih kurang cam masuk peti ais gergasi je...hehehhehe...
Sri Diah berkata…
WL; Akak pergi mendaki Mt Fuji. Malang. Tak tak sampai puncak. Tak jumpa salji - silap time. Pernah tengok rumah salji sahaja di Bukit Cerakah. Sekarang dah tukar nama pula - Taman Botani. Tahun depan tukar nama lagi kot.
waterlily berkata…
Kerpie,
Ciptaan manusia takkan sama dengan ciptaan yang Allah s.w.t.
Macam kaki palsu,kaki palsu dan gigi palsu - dpd tiada lebih baik ada.

ps. kata kawan akak yang pakai kaki palsu - dpd pakai kaki palsu nak berjalan pun sakit,baik lagi guna kerusi roda. Lebih selesa :)


Kak Sri,
Terima kasih kerana berkunjung. Sedang mencari link untuk disambungkan ke teratak akak. Mungkin ada di space pa'chik tu.:)

Terima kasih.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…