Langkau ke kandungan utama

Lelaki-lelaki itu...

Di teratak aku sekarang. Ada dua lelaki sedang tidur. Mereka sungguh manis. Jam enam dua puluh tiga minit petang. Sepatutnya ada tiga. Satu sudah pergi tengahari tadi. Ketiga-tiganya aku sayang. Dan ketiga-tiganya sayang aku. Cuma cara mungkin berbeza. Jika disuruh memilih, pasti aku buntu.

Kerna ketiga-tiganya memang baik.
Ketiga-tiganya memang kacak.
Yang satu, telah menjadikan aku suri hatinya.
Yang dua lagi menjadikan aku kakak kepada adik-adik lelaki.

Dan

Aku memasak untuk mereka. Malam ini, kami sepatutnya berempat. Malangnya, yang satu telah pergi. Malam ini. Tinggal kami bertiga. Menyelongkar kisah-kisah lama. Sejak detik perkenalan kami. Tiga tahun dulu. Kami. Sama-sama kurang upaya dan serba kekurangan. Jadi kami sama-sama lebih mengerti. Tentang kami. Dan malam esok barangkali. Tinggal kami berdua lagi. Adikku, yang lagi satu itu. Mau pergi juga. Katanya, “Tak manis, duduk rumah akak lama-lama.” Aku iakan sahaja. Kata-katanya.


Dan


Dalam hati-hati kami ada banyak cinta. Jua kemaafan untuk diberi.




Background song: Meninggalkan aku sendiri oleh Hujan.

Ulasan

Sastri berkata…
salam kak... masak apa malam tadi? :D
d'arkampo berkata…
Waterlily...

Kadang-kadang..hidup ini persis pelabuhan.

Kapal-kapal peristiwa menyinggah dan memunggahkan rasa.

Anak-anak kapal turun berlabuh dan menghulurkan cinta. Ada yang singgah seketika lalu terus belayar dengan kapalnya. Ada yang terus bersama dan melihat mentari mengufuk di waktu senja.

Dan pelabuhan itu tetap di situ. Sehingga suatu masa, kita mengenal siapa diri kita

Sehinggalah suatu masa, kita semua dipanggilNya.
Oh! Saya fikir saya tersalah masuk blog. :)


Ada kalanya berseorangan itu lebih baik. Ada kalanya.
Ku Keng berkata…
Salam kembali Dik,

Berjauhan tapi tertambat dengan cinta yang erat, lebih baik dari berdekatan tapi dalam suasana silaturrahmi yang terkerat.

Didoakan semoga sentiasa dalam keadaan tabah, dan dihujani rahmah Allah.
sheikh teluk intan berkata…
Salam,

Apa nak dikatakan lagi? Pakchik suka cara puan menulis:ringkas ,indah dan penuh makna yang tersurat dan tersirat.
bunga rampai berkata…
Membalas kunjung, menghulur salam kenal :-)

Sunyi itu indah pada hati-hati yang dipenuhi Cinta dan rasa kemaafan.

Doa saya mengiringimu.
waterlily berkata…
Salam kepada semua.

Sas,
Masak yang biasa-biasa saja. Tiada resepi santapan diraja :D

Po,
Manis sungguh komentar anda. Teruja saya jadinya.

Purp,
Beri 1001 sebab kenapa kamu fikir begitu? Pasal tulisan kak Lily @ komentar D'arkampo itu :)Ya. Adakalanya bersendirian lebih baik.

Abg Ku Keng,
Ini kali kedua yg memanggil saya adik. Indah komentar itu. Terima kasih.

Pak Shiekh
Terima kasih atas pujian itu. Saya sekadar cuma mengasah bakat kurniaan Allah yang telah berkarat. Dulu zaman2 sekolah memang pernah menulis puisi dan coretan2 kecil untuk majalah sekolah & untuk siaran radio tempatan. Itu cerita 20 tahun dulu - zaman belasan tahun :)
(masa tu blog belum wujud)

Bunga Rampai,
Terima kasih atas kunjungan balas. Senang-senang berkunjunglah lagi.

Terima kasih.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…