Langkau ke kandungan utama

Warkah terbuka - semoga kamu ambil peringatan

Kau dan aku bukan siapa-siapa. Kita saling kenal kerana sebuah artikel di surat khabar. Selebihnya kita ber'sms' . Jadi kau jangan marah kalau aku tidak membalas.

Aku kadang memerlukan ruang untuk diri. 

Bukan aku tidak simpati atau memahami. Aku pun pernah melalui hari-hari yang sunyi. Garis masa yang tiada sesiapa pun mahu lalui.

Okay, kau kata aku boleh berjalan. Tidak sepayah engkau hanya mengesot dan dunia engkau hanya dalam rumah. 
Ya, barangkali benar. Tetapi jika kau benar-benar kenali aku, kau pasti tidak ucap begitu.
Apa kau fikir aku tidak pernah menjadikan rumah itu duniaku.

Aku pernah kawan. Jangan kau cuba beritahu aku kepedihan itu. 


Aku nasihatkan engkau kawan. Belajar dan cari ilmu sebanyak mungkin. Tapi kau tidak pernah mahu dengar.  Asyik kirimkan aku puisi melancholia.

Sekali lagi, aku ingatkan kawan.

Puisi begitu tidak meredakan kelaparan. Sama sekali tidak menghilangkan kehausan. 
Untuk basahkan tekak pun, kau perlu tuang air dan angkat gelas. Air tidak mengalir membasahi tekak jika kau tunggu dan melihat-lihat saja.

Aku berharap sangat kau faham, kerana aku tahu kau bijak. Tidak pernah ke sekolah pun masih boleh membaca dan menulis.

Aku kagum. Itu aset kamu. Guna dan munafaatkan.

Kita bukan siapa-siapa kawan. Aku pun tidak se'pakar' dan se'gah' mana untuk aku beri pandangan tentang puisi engkau.

Nasihat terakhir yang boleh ku khabarkan.
Sayangkan diri kamu dulu, sebelum kau jatuh sayang kepada mana-mana lelaki.

Tentang dia.

Jangan kau gunakan aku untuk mencuri rahsia dia. Hidup kami ada pravisi. 

Jangan cemburu kerana kami pernah keluar dan sentiasa bersama. Kami kawan di alam realiti. Kami kenal wajah dan tahu hati budi masing-masing.

Sebelum kamu kenali dia, kami sudah bertahun mengenali.
Kamu tahu, dia seperti aku. Semakin rimas dengan pangilanmu yang  tidak mengira masa. Bercakap tidak tahu bila mahu berhenti.

Dia seperti aku. Perlu keluar mencari rezeki. Kehidupan kami pun payah. Tidak se'gah' seperti yang kau tahu dari sebuah artikel.

Sekali lagi aku  ingatkan engkau.


Sayangkan diri kamu dulu, sebelum kau jatuh sayang kepada mana-mana lelaki.



Ulasan

lonelyroseblack berkata…
melankoli, kadang buang masa..tapi kadang pengubat lara...

kak, salam selasa. saya cuti, cadang nak ke hospital, derma darah... jom!..hehe.. :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…