Langkau ke kandungan utama

Menukarkan tribulasi kepada nikmat siri 2

Life is like a book
everyday has a new page
with adventures to tell,
lessons to learn, and
tales of good deeds to remember
have a good episode.

~Maman via email empat tahun lalu ~

Tebalnya buku kehidupan. Saya berkongsi sebahagian bersama. Sejujurnya, masih berusaha menukar tribulasi kepada kenikmatan.

Sebagai pesakit saraf yang agak kronik, ubat-ubatan akan menjadi teman sepanjang hayat. Insiden tersalah suap ubat beberapa kali berlaku.

Kadang, dalam situasi kelam kabut kesilapan boleh terjadi dan setakat ini syukur belum sampai tahap perlu muntah dan masuk hospital.

Situasi 1

Saya pernah tertelan dua biji Diazepam. Akibatnya, saya khayal-khayal dan tertidur sepanjang hari.

Situasi 2

Bulan lepas,ketika mengambil bekalan ubat di HKL saya bersua dengan seorang lelaki Cina yang mengamok sakan kerana petugas farmasi enggan membekalkan Diazepam kepadanya.

Moralnya, situasi tersebut mungkin terjadi kepada saya kerana Diazepam merupakan ubatan psikotik. (Doktor, tolong betulkan maklumat ini jika saya tersalah infomasi)

Kadang timbul ketakutan dalam diri dengan pengambilan ubat-ubatan ini.
Jadi, saya pun bertindak mengurangkan dos sendiri.  Secara drastik. Cuma dua kali saya tidak menagmbilnya. 

Natijahnya, amatlah buruk. Tangan menggeletar teruk. Jiwa kacau. 
Rasa hendak 'telan' dan mungkin 'membunuh' orang pun ada.

Maka, saya kembali kepada dos yang disyorkan.

Situasi 3

Semalam(maksud saya beberapa minggu yang lalu) Saya mengambil dua biji Piriton kerana menyangka ianya Baclofen. Baclofen yang dibekalkan kadang berwarna putih, kadang berwarna kuning macam Piriton.

Maka sepetang, saya tertidur mati. Nasib baik tidak benar-benar mati. Sehingga terpaksa mengqada solat.

Begitulah hari-hari yang saya jalani. Dulu, saya merasa diri malang sekali. Selepas 'celik mata' dan melihat dunia rupanya tidaklah seburuk mana.

Sekurang-kurangnya, saya bukan Bidasari. Terpaksa mengheret tabung oksigen ke sana ke mari. 
Info berkaitan
ps. Entri ini diterbitkan secara berjadual





Ulasan

akira|suri berkata…
Kak Mar yang saya kenal, adalah seorang wanita yang kuat. :)

Nanti kita ngopi eh dengan abang sekali. Lepas tu kita jalan-jalan tepi pantai nak?

Nanti bulan 2, insya-Allah.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…