Langkau ke kandungan utama

Cuba menjadi rasional

Sangat mengantuk. Pagi tadi pergi kerja dengan mata sembab dan bengkak. Bersama luka yang masih tersisa. Air mata puas diseka. Asyik mau mengalir saja.

Adik warden tertanya-tanya dan saya pun bercerita sambil menyapu air mata. Saya kata gred dan nama jawatan pun sudah bertukar. Maknanya saya tidak perlu duduk sekolah lagi. Boleh minta pindah ke Kementerian atau Lembaga Peperiksaan Malaysia.

Tapi saya sayangkan tempat ini. Jiran-jiran berbudi dan kawan-kawan baik hati. Kakak cleaner baik. Kakak cleaner siap tanam bunga dan hadiahkan saya dua pasu pokok bunga.

Saya selalu bercerita hobi saya menanam pokok. Saya suka bercakap dengan pokok. Saya beritahu mereka, saya nak korek tanah belakang bukit mahu tanam pokok. Mereka kata melarang saya. Malah usik-usik saya lagi. 

"Nanti malam, kalau Mar mimpi minta dipulangkan tanah tu macam mana?" Usik Kak Rohaya. Kak Jah, Kak Intan dan Kak Misliah ketawa terkekeh-kekeh. Akhirnya Kak Aya bawakan saya dua pasu pokok dari rumahnya.

Abang jaga baik. Selalu tidak keberatan apabila diminta tolong. Pekerja Makcik Rozie pun ada yang baik-baik.

Pendek kata saya suka berada di sini. Tidak mungkin kerana seorang dua, saya mahu pindah. Sudah namanya manusia, ke mana pun lari akan bertemu dengan yang lebih kurang juga.

Sabarlah. Tunggu. Biar dia dengan bodoh sombongnya.
Tapi pabila tengok dia, masih ada rasa nak terajang tong sampah.

Tunggulah. Lama-lama rasa nak terajang tong sampah pasti berkurang.






Ulasan

Hasimah Hjzailani berkata…
Menangislah Mar,nanti kamu akan lega,sukar kita mahu mengurus orang lain,lebih baik pujuk diri.

Bagus,berkawan dengan tumbuhan,satu trapi.......macam Makbonda
tasekM berkata…
sudah naik pangkat ye kakak...
sepa berkata…
pindah kat mana, kak.?!
Aku berkata…
Payah nak buat keputusan kalau macam tu...

Tapi memang betul, walau di mana pun pasti akan jumpa manusia-manusia yang pesen menyakitkan hati juga...
aliff muhammad berkata…
Kak Lily,

Sabarlah sehingga perasaan itu jadi lali!Sabarlah!
Water Lily berkata…
Aliff,
Dah sabar dah ni. Tapi keadaan mungkin tak akan sama seperti dulu.

Nizam,
Haaa..payah kan? Lagi pun nak berpindah randah ni mmg leceh.

Tas,
Naik pangkat hapanya dengan SPM cabuk aku tu haha. Cuma bawah SBPA ni nama dan gred jawatan ditukar. Kerjanya sama, malah betambah-tambah.

Kak Has,
Hanya Tuhanlah yang boleh mengubah hati dia tu. Kita cuma kena belajar menyesuaikan diri.
Water Lily berkata…
Aiya tertinggggal komen Sepa.

Tak pindah mana2 lagi. Sedang dalam pertimmbangan hehe..

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…