Langkau ke kandungan utama

Cerita kami

…………..

Dulu-dulu. Boy selalu menyanyikannya untuk saya. Merdu suaranya. Untuk kami sebenarnya. Untuk Man, saya dan dia. Sekadar suka-suka. Bila hati-hati kami sama-sama berkongsi lara. Atau di kala fizikal kami sedang gering dan kami berdegil tidak mahu mengambil pain killer. Mereka sambil-sambil menyedut asap nikotin dan mendengar saya membebel-bebel. Menyuruh mereka berhenti membakar wang. Sementara mereka pula akan membebel-bebel mengata saya penagih kafien.

Maka.

Lagu ini ingin saya kongsi bersama kamu. Sepanjang saya berpergian.

Dan.

Di sini ada cerita itu. Kali pertama saya belajar menulis separa fiktif dan kreatif di wadah bernama halaman blog. Cerita kami dan lagu kami. Cerita saya dan mereka. Lelaki-lelaki itu. Saya rindukan saat-saat manis itu. Mungkin tidak bisa berulang seperti dulu lagi. Tidak mungkin. Mereka memahami sebagaimana saya memahami. Saya pasti!

…………

Ulasan

Pa'chik berkata…
laa... ang nak pi mana pulak nih?


err... ada ghasa nak sedei-sedei dak?
masuk SINI
aie akaike berkata…
jgn pergi lama sgt ya. kembali cepat!
Bunga Rampai berkata…
Ucapan sedikit lewat buat WL - selamat tahun baru, mudah-mudahan yang terbaik tahun ini.

Moga pergi dan kembalinya selamat. Salam :)
Ungku Nor berkata…
hmm..dah lama tak minum kopi..
bila kita nak minum sama2 aa??
;D
hegira berkata…
mahu kemana wahai kakakku?
xiiinam berkata…
"maafkanlah...
kerana aku
cinta kau dan dia..

maafkan lah
yang tak bisa tinggalkan dirinya untuk bersama kamu..."



Sakitnya kalau 'kau' itu adalah aku....
tasikmerah berkata…
nak pi mana ni kak?
Nizam.Ariff berkata…
Kak, semoga semuanya baik-baik sahaja...saya doakan untuk kak, Amin.
addyaholix berkata…
jangan berlama-lama.
nanti hati jadi gundah.
rindu mungkin!
- j o h a r i - berkata…
oh lagu ni..
bisa mengimbas kenangan lalu
suka dan duka dalam satu cerita
~~~ kay ~~~ berkata…
kay suka lagu ini.....hehehe
kad0k. berkata…
g bercuti lagi ke sis? jgn lama2 tauuuu
A t i Q a h berkata…
Pulang dengan selamat ya kak. I'll miss you. :)
oe~ berkata…
aku pun ada lagu kenangan
en_me berkata…
ammvoiii, nak gi jauh erkkk..
13may berkata…
jaga diri :)
DeeN berkata…
Apapun, jaga diri kak! Semoga dilindungiNYA selalu!
Artozy berkata…
lily, di mana kau?
tasikmerah berkata…
kak. awat tak balik lagi nih....? :)
Masih belum pulang dari berpergian kak? :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…