Langkau ke kandungan utama

Si kucing berkaki tiga tidak bernama

Jam satu enam minit pagi. Mata aku masih bugar. Coco temankan aku menaip entri. Dia comel. Terima kasih Tuhan; Engkau ciptakan untuk aku makhluk secomelnya. Jika tidak, pasti hidupku jadi bosan.

Dia masih comel walaupun sejak mutakhir ini sedikit garang dan ganas.
Dia masih comel walau selalu mengoyak-ngoyak kertas. Bikin sampah sarap teratak kami bertambah sepah

Dan

Dia masih comel walau habis alatan perabot rumah menjadi mangsa cakarannya. Malah kakiku juga kekadang jadi tempatnya melepaskan geram. Bercalar sana sini.

Dan di luar.

Ada seekor kucing yang sedang membesar dan tidak cukup sifat.

Subhanallah!

Tuhan cuma memberinya tiga kaki yang sempurna dan yang keempatnya tanpa telapak kaki dan jejari. Dia agak comel jika dijaga sempurna. Dan aku sudah tidak mampu menjaga untuk yang seekor lagi. Namun, makanan masih aku berikan setiap kali dia bertandang.

Kucing berkaki tidak sempurna itu amat tabah, Dia masih survive. Dua lagi saudaranya yang cukup sifat sudah lama tidak kelihatan.

Mungkin digilis kereta.
Atau mati kelaparan.
Atau sakit berterusan.
Mungkin mati didera kanak-kanak nakal.

Kanak-kanak nakal. Mula-mula eksprimen kamu adalah membunuh haiwan-haiwan kecil. Sedikit remaja kamu mungkin membunuh manusia lain.

Haih!

Keluarga nucleus. Di sini para-para ibu dan bapa-bapa kalut mencari sesuap rezeki. Anak-anak belajar tentang moral, agama dan segala mak nenek dari kaca TV. TV dan internet mengajar tentang moral. Tentang kemanusian. Juga tentang kesonsangan dan kebinatangan.

Khadijah selalu mengeluh padaku.

”Kak, bagaimana aku mau terangkan pada Along bahawa hubungan lelaki perempuan harus ada batas tertentu. Sedang di kaca TV, sinetron Indonesia hari-hari menayangkan anak-anak hingusan berunifom sekolah berpacaran.”

"Haih! Mana aku tahu. Aku jarang menonton kecuali CSI” kata aku. Lagi pula, aku belum punya anak-anak.

CSI pun boleh buat engkau bunuh orang kak!”Khadijah sambil membetulkan tudung labuhnya.

Kucing berkaki tidak sempurna itu mengiau-ngiau di luar rumah. Khayalan aku mati. Wajah Khadijah dan anak-anak hilang. Aku membuka pintu.

Kucing berkaki tidak sempurna masih mengiau-ngiau kelaparan.
Malam ini. Aku tak punya apa pun, kecuali lebihan makanan si Coco.

Kucing berkaki tidak sempurna.
Tuhan. dan para malaikat akan selalu menjaga kamu!

Kewujudan kamu, mengingatkan aku. Bahawa aku juga seperti kamu.
Mudah-mudahan Tuhan dan para malaikat juga akan menjaga aku.
Mengingatkan ketika aku lupa.

Ulasan

ras-adieza berkata…
kucing berkaki tiga harus terus tabah mengharungi liku-liku hidup demi memperjuangkan satu kehidupan yang bermakna tanpa merasa kelemahan diri sendiri....:)
marjerin berkata…
ada orang berkata, kalau kita tolong kucing yg cacat. dia akan mendoakan kesejahteraan kita.

nice blog. salam ziarah
SHIMI berkata…
Setiap kejadian berlaku ada fungsi dan hikmahnya. Kita sekadar insan kecil yang mengerti apa-apa pun mengenai keagungan Ilahi.
Amiene Rev berkata…
Dulu saya pernah dua kali berjumpa kucing berkaki tiga...

sehingga moody and bad mood...

So.. so.. so.. sad.
IBU KUMBANG berkata…
Setiapkali akak buat post saya sangat suka.. tapi saya tak tau nak komen macam mana.. biasanya saya akan komen dengan ayat2 klise.. hari ni pun saya akan komen dengan ayat2 klise saya "kak, saya kagum dengan akak, saya suka entry akak (walaupun saya buka kategori yang berseni), saya respect akak dan saya amat doakan akak semoga berjaya dalam dalam bidang penulisan suatu hari nanti" .. saya big fan akak...Whoah..
cakapaje berkata…
Salam WL,

Saja je beri komen ni: mungkin kucing kerkaki 3 itu bukan kucing? Manalah tahu kan, mungkin hamba Allah lain menjelma untuk melihat hatibudi manusia. Dan alhamdulillah, WL bertemu dengan dia...

ps. Saya called Muha pagi tadi, dan kedengaran suaranya gembira.
A t i Q a h berkata…
Coco garang pada siapa? Pada kucing kaki tiga itu? Kena ceramah sikit kat Coco tu kak. Ehehhe.
Ungku Nor berkata…
haihh..kalo dekat, memang akak amek je kucen tu bawak balik.

Sekarang ni asek gaduh je dengan si Guli. Dia makin poyo..hehehe
kad0k. berkata…
arghhh...kita kena sentiasa bersyukur..lihat saja pd si kaki tiga..dia besyukur seadanya walaupun didalam hati..dia sangat terseksa..betulkan?
Aishah Jamal berkata…
Kucing tu pun tahu nak menghargai hidupnya. Tapi yang pelik manusia pulak yang ambil jalan mudah - Bunuh Diri!
Andainya manusia-manusia yang bermasalah melihat ketabahan seekor kucing berkaki tiga mungkin akan ada keinsafan dalam diri mereka.
oe~ berkata…
adatnya.. pengaruh media mmg kuat dlm membentuk jiwa dan pemikiran generasi baru. semoga kerajaan mendapat kesedaran hasil pendedahan idealogi, cara hidup, gaya hidup dan pemikiran barat ini. jgn setakat nk tapis org bercium je... bnyk lagi. contoh... skrip itu sendiri seperti seorang anak memberitahu ibunya mlm tadi dia telah ditiduri oleh brad pitt. dan kemudian ibunya mengucapkan 'congrate my girl'..
kalau hari2 kene suap dgn budaya mcm ni, kita mgkn akan jadi mcm ni nanti. masa tu org bukan fikir zina itu dosa, tapi ia adalah perkara yg menyeronokkan. mungkin skrg pun dah ada anak remaja yg berfikir brgitu??
Si Kachak Suparjo berkata…
err, stakat ni, cite CSI xde tunjuk lg siasatan forensik terhadap haiwan2 yang cacat didera @ dibunuh.

Kalau ada, camne la agaknye ek?
tasikmerah berkata…
memang kadang2 buntu utk mengajar anak kecil... aku mengajar MC seolah2 dia sudah berakal penuh.. ntah... aku tak tau cara terbaik.. namun dia mula nak memahaminya...

kak, kucingku beranak lagi... tambah lagi 7 ekor....
Pa'chik berkata…
kata ustaz, tibi tu, tok guru muka pat segi... orang gi dengar kuliah agama kat masjid, kita duk layan tok guru muka pat segi tu lah... kalau umah tebakor... tok guru tu dulu la yang selalu diselamatkan dulu... huhuhu...
Al-BIMA SAKTI berkata…
insaf... tanda kekuasaan/kebesaran Tuhan...
Dia 'mencipta' apa yg dinginkan...
Rajuna berkata…
tak tau nak berkata apa sedang saya bukan seorang moralis.

mungkin menjaga seekor kucing lebih mudah menjaga manusia yang mempunyai naluri dan hasrat.


takut pulak aku nak kawin dan ada anak!
t.a.t.a berkata…
saya jelak tgk tv kita skang ni. asek² cerita indon yg lebih byk -ve dari +ve nya. benci sungguh!! tapi sy lebih rela melayan CSI dari sinetron itu, lagi byk thrill nya.
violet berkata…
salam kak lily,

coco dah pandai tunjuk perasaan ke kak lily. ke dia jeles kak lily dok melayan kucing baru tu...hehe.

memberi haiwan mkn pun dpt pahala. yg penting ikhlas.
kalau anak ckLahjumpa kucing berkaki tiga tu,pasti dibawa balik.Baru ni guru disiplin memberi amaran kpd Muhammad Nabil Emir..
"Jangan bagi kucing-kucing kat sekolah ni makan lagi. Kamu nak jadikan sekolah ni ladang menternak kucing ke?"

Rupanya,secara senyap Nabil membeli makanan kucing secara kilo,dan disorok dalam mejanya!
artsoul berkata…
ay bole imagine si coco kak lily ni..so cute..
pHu YinG berkata…
Pernah anak kucing PY menyorok dalam enjin kereta.. Sampai di highway, dia jatuh. Digilis kereta lain.

Seminggu PY tak lalu makan. Sedih yang teramat :-(
waterlily berkata…
Ying,
Oh..trajis sungguh kematiannya. Kalau Kak Lily juga begitu.

Art.
Dia comel. Tapi cuma baka tempatan.Kak Lily kutip tepi jalan.

Cik Lah,
Saya juga penternak kucing di sekolah dulu :)

Vee,
Kucing tu dah tak berani naik lagi. Dia buli haih!Nakal sungguh.

Tata,
Oh..samalah kita. CSI best kan:)

Juna,
Kak lily juga bukan moralis. Menulis sekadar luahan hati..

Al Bima,
Dia akan ciptakan apa yang diinginkan. Tiada yang mustahil bagiNya.

Cik,
Betul tu aku pernah nampak hahaha! Hari rumah jiran di kg aku terbakar. Benda tu diusungnya dulu.

Dik Tasik,
Memang. Lama-lama anak2 akan mengerti. Macam aku dulu,nakal juga. Bila dah berumur ni, akan lebih berhati-hati.

Adik kachak,
Tak cukup tangan puak CSI tu nanti. Manusia pun dah tak tersiasat dah dik oii!

Zamri,
Ya betul tu. Skrip juga perlu diteliti. Takut bila fikir betapa mencabarnya menjadi ibubapa dan pendidik hari ini.

Aishah,
Begitulah manusia. Tidak pernah merenung setiap kejadian Tuhan ada hikmah yang harus kita pelajari(termasuk saya yang lemah ini)

Kadok,
Tentulah sukar. Sayang ia tidak mampu mengeluh macam kita. Kalaulah kita boleh mendengar rintihan hatinya alangkah...

Kak Ungku,
Meh le ambik Bandar S*** dengan Bangi tak jauh. Skarang kucing tu tak naik dah. Si Coco asyik membuli. Poyo sungguh dia macam Guli juga ;p

Tiqah,
Ni nak bagi ceramah agama ke ceramah motivasi. Coco tak faham rasanya :P

Akhi Shah,
Yang saya ketemu itu bukan makhluk lain rasanya. Si kucing berkaki tiga itu lah.

ps: saya belum melawat Muha.Kak Raden pun belum. Diri sendiri pun kurang sihat.

Amine,
Memang sedih kan?Lebih-lebih lagi yang terbiar. Susah dia nak cari makan,tapi rezekinya tetap ada. :)

Shimi,
Ya. Betul tu. Tidak sia-sia setiap kejadian Tuhan.

Ibu Kumbang(panggil apa ya,nama sebenarnya)
T/kasih kerana selalu ke mari. Komenlah apa2 aja.:)

Majerin,
Setiap pertolongan,hatta menolong seekor anjing sekalipun akan mendapat ganjaranNya. Janji keikhlasan. Salm kenal.Nanti Kak WL melawat space kamu ya:)

Ras,
Ya. Begitulah seharusnya. Walau apa keadaan harus tabah. :)

T/kasih
puding roti berkata…
kesiannya...
kita pn ada ucen yg selalu dtg umah. kita bg mkn je. kdg2 je ajak nengok tibi sm2
Water Lily berkata…
Aduh, adinda puding roti, entri akak yang lama pon kamu komen. :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…