Langkau ke kandungan utama

Zaza

I.
Zaza
Kompas etika
Cuma tunjukkan aku dan kamu
Yang benar
Yang salah
Mungkin kita benarkan kesalahan
Untuk kepentingan yang sesuatu
Atau kita salahkan kebenaran
Demi nafsu rakus yang berbondongan

II.
Zaza
Kompas agama
Cuma memandu kita
Lorong ke syurga
Simpang ke neraka
Mana satu pilihan kamu
Tepuk dada
Soal imanmu
Soal akalmu
Berdebatlah dengan diri semaumu.

III.
Zaza
Kompas moral
Cuma memberi kau dan aku
dua pilihan
Harus pilih dosa
Atau pahala

IV.
Zaza!
Seharusnya kau layak mengerti
Kompas hanya alatan penentu arah
Kita harus pilih lorong sendiri.
Mau ke mana kita
Ke syurga
Atau pilih sedikit nereka dunia
Untuk ke syurga abadi kekal

V.
Kita bukan jarum kompas Zaza
Terpulang kita mau mengikut
Kiblat yang hakiki.
Atau menyonsang jalan
Dan sesat dalam cahaya


Kamu bagaimana?
Masih mencari cinta gelendangan?

Dan
Malam ini Zaza
Mari kita selusuri
Kaki lima yang sedikit basah
Licin, dan sesak.
Mencari syurga dan keampunan
Yang masih samar


Nota kaki:
Zaza temanku sedang mencari seorang ayah kepada bayi yang dikandungnya secara tidak sah. Kami sama-sama gadis mentah waktu itu dan aku kesal kerana tidak membantunya mencari jalan pulang.

Ulasan

SHIMI berkata…
Tidak semua perjalanan hidup kita indah.
elmely berkata…
puisi yg indah
Rajuna berkata…
cinta perlu tanggungjawab
cinta perlu komitment
walau apa pegangan sekalipun
perhubungan di luar tanggung jawab
tetap aku tentang habis-habisan.

sehingga kini,
walau sehensem mana pun aku
aku malas bercinta
sebab tak pandai
belanja orang.

tak bertanggungjawab kan?
Aishah Jamal berkata…
Kehidupan kita ada pahit dan manis
Yang pahit ada ubatnya
Yang manis ada racunnya.
- Puisi untuk Zaza mengingatkan saya tentang teman di Utara yang hilang tanpa berita...
oe~ berkata…
benda dah jadi. bertaubatlah..
waterlily berkata…
Salam

Zamri(Oe),
Mudah-mudah Zaza ketemu jalan pulang. Entahlah, sudah 20 tahun terputus hubngan dengannya.

Juna,
Belanjakan wangmu pada yang berhak(ibu ayah @ isteri dan anak2 misalnya). Jangan terlalu berhabis-habisan untuk seorang perempuan yang belum tentu jadi hakmu. Jangan pula terlalu kedekut bersederhana dik:)

Aishah,
Zaza telah lama hilang. Kali terakhir saya dengar dia berkahwin dengan lelaki yang membantunya membuang kandungan haramnya itu. Walau saya melarang, dia enggan mendengar. Sedih sungguh melihat seorang teman hilang arah sebegitu.

ELmi,
Teima kasih kerana tidak jemu ke sini :)

Shimi,
Betul tu. Perjalanan hidup Zaza agak tragis. Dia lahir dari keluarga berantakan.

T/kasih semua(yang membaca dalam diam juga)
tasikmerah berkata…
aku suka kak lily yg ini.. berpuisi indah bermadah...

zaza... kamu diperkosa?... atau...?
waterlily berkata…
Dik Tasik,
Zaza waktu itu umurnya 17. Dari segi hukum Tuhan bukan perkosaan. Ketika aku sibuk dengan buku-buku sekolah dan kerja rumah, dia melepak-lepak di shopping complex.

Haih! Zaza tidak mau pulang. Walau berkali aku mengajak.
Jie berkata…
Moga masih ada kesempatan untuk pulang...Insya Allah
Si Kachak Suparjo berkata…
Berjiwa!

Pengalaman hidup bnyk mengajar, kan kak?
13may berkata…
harap Zaza baik baik belaka...

kita semua hanya manusia yang lemah...mesti ada buat silap..

salam akak :)
Suka Bebel berkata…
kompas menunjukkan arah. cuma kena pilih kompas yang menunjuk arah yang betul. slamat kenal waterlily
Pa'chik berkata…
sekarang lagi berlambak-lambak kes gi ni.. huhuhu...
marjerin berkata…
nice one.

salam ziarah..:)
Baru 3 bulan ckLah posting sbg sorg guru,ckLah terkedu apabila seorang murid ting 5 melahirkan anak tanpa nikah...5 minit saja proses melahirkan berbanding ckLah 6 jam melahirkan anak sulung.Dia dibuang sekolah...
15 tahun berlalu...
Dia datang lagi ke sekolah ckLah mendaftarkan anak kembarnya pula di sini...
Dia tegur ckLah Antaranya...
Dia : Anak ckgu berapa orang?
ckLah : 4 je.
Dia : Hiii...saya menang..saya
beranak 4 kali,tapi anak 5..
sambil menunjuk kembarnya...
ckLah: (Engkau memang pandai
beranak...)
Dan sekarang,anak kembarnya antara hard-core di sekolah yg ckLah perlu didik..
Dan sekarang,dia rupanya masih belum insaf...baru ditangkap k*****t dengan suami orang. masyaAllah..
pHu YinG berkata…
Alahai Zaza.. tidak adakah tangan yang mampu menarikmu keluar dari lembah itu.
waterlily berkata…
Ying
Zaza enggan pulang(waktu itu). Bukan keluarganya enggan membantu, tapi sendiri memilih jalan begitu.

Cik Lah,
Tuhan memberi orang telanjur itu sedikit kemudahan mungkin kerana Tuhan masih sayang dan mau dia bertaubat. Tapi peluang yang Tuhan beri,tidak digunakan sebaiknya.

Marjerin,
Salam kenal.Terima kasih kerana menziarah :)

Chik,
Zaman aku remaja, itu adalah kes terpencil. Sekarang dah merebak macam virus. Inilah akibat kita pindakan hukum Tuhan.


SB,
Salam kenal. Kompas agama semua tunjuk arah yang betul,tapi ia tidak memaksa kita mengikutnya. Kita perlu pilih mana arah yang ditunjuknya.

May,
Mudah-mudahan dia insaf.

Adik kachak,
Pengalaman orang lain boleh jadi pengajaran untuk kita.

Kak Jie,
Ya.Moga2 masih ada jalan kembali...

T/kasih

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…