Langkau ke kandungan utama

Musim gugur bermula.


Musim luruh bermula!


Demikian beritahu Yuriko Nelson menerusi emailnya lewat berminggu nan lalu. “It’s very beautiful, if you can see it” beritahunya. Lantas, aku terbayang kenalanku, berwajah manis berusia tiga puluh dua tahun itu. Berambut sedikit curly, separa panjang ditocang kemas, berkaca mata dan sedikit tomboy. Bukan tipikal Japanese. Dan perkataan kesukaannya “pardon”. Lagi katanya mau melawat aku Ogos nanti. Mau melawatku ketika gawat ekonomi begini. Dia bakal tetamuku. Seharusnya dilayan sebaik mungkin. Aku tipikal Melayu. Ajaran agama kujunjung dan adat kukelek sebaik mungkin. Dan aku pernah berkisah tentangnya di sini.

Musim luruh bermula!

Tentu indah. Melihat ranting-ranting tanpa daun.
Ajaibnya ciptaanMu. Ranting, pepohon bugar segar kehijauan dan berwarna-warni bunga-bungaan, tiba-tiba polos.

Musim luruh bermula!

Dan daun-daun kuning merah keemasan berserakan itu tambah indah ketika dihembus angin. Pepohon seakan tidur dan berehat sebentar. Dari memayung redup dan teduh. Tidak mati. Akan kembali dedaunnya pabila sampai ketika. Aku berimiginasi tentang daun maple yang berserakan.

Dan aku pun bermimpi tentang syurga Tuhan nan indah. Tentang hidup kekal abadi di sana. Di mana karma bermula.

Musim luruhku entah bila.

Aku jua.

Seakan pohon-pohon itu.
Asal polos. Kemudian Engkau berikan nikmat nan pelbgai.
Nanti polos juga. Kembali padaMu berselimutkan kain putih.

Yang bakal aku titipkan mungkin dosa yang sarat.
Pahala yang tidak seberapa.

Subhanallah!
Nau’zubillah!

Ampunkan aku Tuhan.

Nota kaki:
Credit image to folkcatart.com

Ulasan

Tie berkata…
Salam kenal,lily ada kucing, ya.. Dulu akak ada seekor namanya pussy, bela sejak kecil.Sangat baik,bersih,makannya apa saja tuannya makan termasuk pengat labu.. Boleh halau ayam atau mana2 kucing yg cuba masuk rumah. Agak penakut bila tamu dtg..Sedihnya dia mati di rumah jiran sebelah, sakit tua...Akan ingat sampai bila2...
tasikmerah berkata…
kak,
ini baru keindahan duniakan?.. di sana nanti entah bagaimana hebatnya ciptaan Dia...

syurga dambaan kita, tapi usaha utk ke sana?... ibarat macam syurga itu tiada...

hanya sibuk2 dgn urusan dunia...

aku... akulah...
kadOk. berkata…
kalau dunia sudah seindah ini..bagaimana la indahnya disana...
Keindahan di sana tak dapat terbayang dek akal. Saya yang tak pernah ke negara empat musim ni pun dah selalu terpegun dengan keindahan Malaya ni. Apa lagi kalau di luar sana. Hmm
masni qisrine berkata…
hai....kali pertama berkunjung ke sini. sgt menarik :)
Penoreh Getah berkata…
syukur tanah aku tidak bermusim.. jika bermusim nescaya sukar aku menciom buah tropika.. durian, rambutan aduhaii sentiasa sentiasa jadi sebutan
Membaca. Sedikit diam dan senyap. Kemudian cuba mencerna.

Syukur, alhamdulil-Lah. :)
ILA berkata…
Lily,
terima kasih mghadirkan diri ke teratak saya.
wahhh..datang sini terus di sambut dgn musim luruh.
terasa teruja...
secara tindakan refleks saya mrasakan sperti turut berada di dlm musim itu jua..walau tak permha mgalaminya..
(feling mcm dlm citer korea..hahah)

pssttt..panggil ila je,cukup snang ngitu
wo wo!
musti syok musim luruh ek?
Pa'chik berkata…
bila nak wat citer antu nih...
Po berkata…
ikhlas..
semakin hari entri-entri di sini semakin berseni.

...dan mungkin, waterlily semakin hari semakin menjiwai hakiki.
KAKTINY berkata…
salam..

aku?.. asyik impikan menggapai langit ke tujuh - terleka dgn tujuh petala bumi di bawah..
riang dgn hiruk dunia - lupa dgn pikuk akhirat..

aku.. makin menginsafi diri..
trima kasih kak waterlily..
waterlily berkata…
Encik Po,
Ada ketikanya saya terlupa apa yang hakiki.

T/kasih untuk kata2 yang memberikan saya suntikan semangat untuk terus menulis.

Pujian hanya untuk Maha Pencipta yang mengilhamkan kita sesuatu.

Chik,
Ko ni tak abih2 cerita hantu. Nanti asgmnt aku siap. Pokai idea ni. Hatta nak menjawab komen pun heheh...

Adik kachak,
Entah,best kut..mana akak pernah tengok. Tengok gambar je. Pastu tengok filem Korea/Jepun. Cerita hindustan tu, Mohabbatien..ala SRK tu hahaha!

Ila.
T/kasih kerana membalas kunjungan.
Akak pun tak pernah tengok, sebab tu rasa teruja. Dengan hanya melihat gambar maka lahirlah entri ini.

Purp,
Apa yang kamu cernakan. Tentang kembalinya kita pada Tuhan. Kelahiran dan kematian. Teruskan. Sama-sama kita mencerna dik. Yang baik datangnya dari Allah swt.

PG,
Semua yang Tuhan cipta indah belaka. Sedap buahan tropika, tentu tak sama enaknya pir, anggur dan epal :)

Masni,
T/kasih. Jemputlah bertandang lagi :)

Tiqah,
Di negara kita pun banyak yang indah. Asal kita menjaga kebersihan, tak mencemar dan menggodolkan hutan atas nama pembangunan dik.

Encik Kadok,
Ya, dunia ni entah berapa persen saja indahnya. Syurga Tuhan apatah lagi.

Ada waktu tertanya-tanya, layakkah berada di sana. Tapi Tuhan itu Maha Mengasihani kan?

Dik Tasik,
Aku pun sama juga. Entah apa2 yang disibukkan.

Entah!

Tie,
Salam kenal. T/kasih kerana singgah. Terkomen di entri lain ke?

Takpe. Terima kasih.

ps: Awak lebih berumur dari saya
ke?

Tiny,
Kak Lily juga sedang lupa diri & entri ini ditulis semata-mata mengingatkan diri sendiri. Sama2lah kita ingat-mengingatkan. :)


T/kasih pembaca diam juga.
violet berkata…
entri kak lily sentiasa terkesan dihati.

ingat mengingati sesama kita supaya kita tak terus alpa akan nikmat sementara diats dunia.
Rynn Cowbra berkata…
*insaf*

indah sungguh kalau dapat merasakan sendiri musim2 yang empat itu.

walaupun dekat Malaysia takde musim2 macamtuh,rynn masih lagi terpesona dengan cantiknya Malaysia.

Indah sungguh ciptaan Allah kan,kak lily.

psst! mau letak link kak lily kat rumah rynn tau!
chinta berkata…
salam kak lily,

mmg indah kan musim gugur....daun berwarna warni, merah, kuning, coklat...dan akan gugur satu persatu ke bumi...musim yang lain juga punya kelebihan...bunga..panas dan jugak sejuk....masing2 ada cerita tersendiri...
waterlily berkata…
Chinta,
Ya..musim juga macam manusia. Ada cerita indah dan masing2 ada sisi gelap dan sisi terangnya.


Rynn,
Kat neagara kita juga banyak yang indah. Hujan rahmat cantik. Asal tahu menjaga anugerahNya.

Yang cantik takkan kekal selamanya. Semua gugur dan kembali ke asal(tanah).

Vee,
Kak Lily pun tidak tahu, tiba2 dapat idea bila terbaca email lama Nelson Yuriko tu. Kemudian gugel autumn pix. Tgk gambar, dapat ilham untuk entri ni :)

T/kasih kerana tak jemu ke sini.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…