Langkau ke kandungan utama

Di tengah kegawatan ini, saya mahu bernostalgia sebentar.

Jun 2008, Kuala Lumpur.

Kadang kala. Ada waktu, bernostalgia sebentar atau berimiginasi sejenak. Mungkin mampu menghilangkan kepenatan dan tekanan hidup yang dilalui.

Bukan maksud, mau melarikan diri dari kerumitan. Yang rumit, tetaplah rumit. Cuma kita, ada ketikanya, perlu melihatnya dari sudut yang lebih positif.

Hari ini dan semalam. Satu Malaya kecoh pasal kenaikan harga petrol. Sewaktu pulang kemari dari kampung, saya melihat deretan kereta di setiap stesyen petrol dari Bandar Tasik Selatan ke Bangi.

“Kerajaan Malaya memberikan petrol percuma untuk malam ini sahaja” Gurauan bersahaja abang yang membawa teksi.

Saya tersengih.

Huh! Nasib baik belum pakai kereta”.

Tapi, saya tidak bisa tersengih lama-lama. Kenaikan petrol, bermakna tangki motosikal suami tidak lagi penuh jika diisi dengan ringgit Malaysia tiga. Kini, kami memerlukan tambahan dua ringgit lagi untuk memenuhi tangki kenderaan beroda empat yang bukan kereta itu.
********************************************
Nishiawaji, Osaka 2007.

Basikal kelihatan di mana-mana. Mulanya, saya terkujat melihat. Tomoko Innoue berbasikal roda tiga. Walau basikal tersebut saiznya tidak semini basikal kanak-kanak berumur tiga tahun, ia kelihatan lucu amat.

Saya tersengih-sengih setiap kali melihat Tomoko Innoue menunggangnya.
Innoue san, tidak mahir berbahasa Inggeris. Tiap patah perkataan yang ingin dibicarakan dengan saya, pasti akan diucap dalam bahasa ibundanya dulu. Kemudian dia akan fikir-fikir dahulu, kemudian membelek-belek kamus.

Ayat-ayat yang dia agak fasih ialah “I’m sorry atau can I smoke?”
Itu saja. Dia perokok tegar. Umur hampir lima puluhan. Pernah berkasih di usia remaja dan tidak pernah berkahwin.

Suatu hari. Dia bertanya saya. Berapa lama saya bertemu suami sebelum kami bernikah. Saya beritahu, hanya beberapa bulan. Innoue san seakan tidak percaya. Mulutnya ternganga.

How’s long did you leave together before get marry?”

Dan dia bertambah terkejut apabila saya memberitahu kami tidak pernah tinggal bersama. Malah keluar bersama juga jarang-jarang.

Why?” Dia kepingin tahu.

Aduh! Kacau saya mau terangkan padanya tentang dosa pahala dan zina. Berbezanya budaya kami. Jalan mudah, saya beritahunya ianya tidak baik dalam agama dan budaya saya. Saya umpamakan macam rokok yang sedang disedutnya. Enak, tapi memberi kesan buruk di hari-hari berikutnya.

Smoking is bad habit for everyone”. Innoue san angguk-angguk faham.

***************************************

Suatu hari, dua minggu sebelum Ramadhan. Tiba-tiba Innoue san berkata dia memasak kari untuk saya. Kari ikan katanya. Saya sedang bayangkan keenakannya. Tapi agak cuak mau menjamahnya. Katanya, bekas yang digunakan untuk memasak adalah baru dan peralatan memasak juga baru dibeli. Dia faham saya tidak boleh makan babi dan minum arak.

Hati saya tetap cuak. Macam ada yang tidak kena. Tapi melihatnya bersungguh memasak untuk saya. Tidak sampai hati saya tidak menjamah. Rasanya kari itu tak ubah macam masak sardin di dalam tin.

Yachhh!”. Rasa mau muntah.

Tekak saya rasa loya. Kepala pusing-pusing. Mengantuk bukan main selepas makan. Saya tertidur macam orang mabuk. Hingga kelas saya pada hari tersebut terpaksa dibatalkan.

Rupanya Innoue san mencampurkan sake dalam masakannya.

Uhhhhhhhhhh!”

Terkena juga saya. Dan Tomoko Innoue berkali meminta maaf dari saya.

Katanya dia tidak tahu, sake juga arak. Berkali dia memohon maaf. Wajahnya nampak sungguh kesal dan bersalah.

It’s okay”. Kata saya. Sudah termakan, apa lagi yang patut saya kata.

Alahai!

Nota kaki:


Dua hari selepas saya mabuk secara tidak sengaja, Innoue san kata dia mau belanja saya udon. Sejenis mee, jika tak salah. Saya tolak baik-baik. Saya lebih rela makan roti dan minuman 100 plus dari Lawson.

Uhhhhhhhhhhhh!

Mahal gila.


Ulasan

ja-anuar berkata…
Salam WL,

Kja sdiri pernah mangalami situasi yg lbhkurang sama.. Penah termkn home made pork pie yg dihidangkan my host mom.. mujur tak sempat telan.. Dia beli benda tu tanpa menyedari ada pork dlmnya..(itu yg dia kata, bersangka baik je lah...)
waterlily berkata…
Kja,

Begitulah kita di negara non muslim. Dalam dok berhati-hati pun terkena lagi
A t i Q a h berkata…
Sake tu boleh buat kita mengantuk ke kak?
waterlily berkata…
Tiqah,

Dah namanya arak memang mabuk dan mengantuk hahaha!. Petang itu akak tertidur di studio Kim san macam orang mati.
tasikmerah berkata…
bestnye ko dapat ke jepun ye kak... aku naik kapal terbang pun blom pernah.. he he.. kesian kan aku....
waterlily berkata…
Ala Tasik. Duit sponsor tu. Mana la akak mampu. Nak terbang dalam negeri pun tak bersayap hahaha...

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…