Langkau ke kandungan utama

Seorang perempuan di dalam hujan

Bukan dia

Suatu hari ketika pulang dari sekolah. Gadis kecil itu kehujanan. Melalui lorong sempit celahan kebun getah.

Dia letih dan kebasahan. Perut kelaparan dan tubuh kurus kerdil menggigil kedinginan. Seawal pagi belum menjamah makan.

Tapi

Dia suka berjalan di dalam hujan. Kerana tiada siapa perasan dia sedang menangis kelaparan.

Puluhan tahun kemudian.

Suatu hari ketika pulang dari pekan. Si gadis remaja baru mengenal cinta. Menemui seorang teman istimewa dalam hidupnya. Bagai bulan jatuh ke ribaannya. Malang sang kekasih dilihat memimpin wanita sarat. Tangan kanannya mendukung anak comel seusia dua tahun.

Dan kebetulan hari itu hujan.

Dia pun terus meredah. Tanpa peduli basah.

Dia suka berjalan di dalam hujan. Kerana tiada siapa tahu dia sedang menangis kesedihan. Mangsa kemunafikan seorang lelaki. Atau mangsa kebodohan sendiri.

Hari itu.

Juga hujan. Dia di hospital. Menunggu lelaki tersayang dijemput Tuhan. Rasanya seakan mengiringi jenazah ke kuburan.

Dia berdiri keseorangan di dalam hujan. Persis orang hilang waras.

Dia suka berjalan di dalam hujan. Kerana tiada siapa ambil pusing dia sedang menangis kepayahan.

Hatinya rintih.

Pilu! Tapi bibirnya masih tersenyum. Senyum dalam payah

Tak siapa mendengar. Kecuali Tuhan dan dua malaikat.

Satu di kanannya.

Satu di kirinya.

Mencatat apa-apa saja.

Yang dosa
Yang pahala.

Bakal dibawa ke sana dan diadili.

Dia suka berjalan di dalam hujan. Hujan menyembunyikan segalanya tentang dia. Tentang lara hatinya. Tentang kotor hatinya. Tentang daki dalam akal fikirnya. Tentang betapa rendah imannya. Tentang betapa bebalnya dia.

Tapi hujan tidak membantunya. Untuk terus-menerus. Menyambung kemunafikan dalam diri.
Dan pada Tuhannya juga.

Ulasan

artsoul berkata…
adakah dia pasrah dgn apa yg berlaku?...
Desperado berkata…
SALAM ZIARAH PUAN...

Very nice blog...kalau i mintak you tulis script pun boleh nie...
Nice story telling though...
Izinkan saya link kan puan punya blog ke blog saya
Princess Liyana berkata…
hujan memang tidak akan membantu, diri sendiri yang harus mengubahnya?betul tak kak?
mendalam sungguh entry ini
SHIMI berkata…
Sesungguhnya hujan itu diturunkan untuk memberi rahmat kepada kita. Mungkin hujan tidak membantu kita pada waktu itu, tetapi hujan itu amat diperlukan oleh makhluk lain dibumi ini.
Selamat bermain hujan. Sekarang ni petang kan hujan
Penoreh Getah berkata…
dulu rumah bila hujan bocornya amat mencabar aku.. namun sekarang rumahku atapnya sudah berganti.. dan bocor tiada lagi.. terima kasih hujan kerana mendewasakan aku
waterlily berkata…
PG,
Hujan mengajar kita banyak perkara. Nampaknya kita punya pengalaman yang lebih kurang sama :)

Shimi,
Hujan itu cantik dan rahmat. :)

Lyana,
Entri ini tidaklah terlalu abstrak. Tahniah, kerana Lyana berjaya membaca maksud tersirat dengan tepat. :)

Des,
T/kasih sudi mampir ke sini. Salam kenal ya.

Tulis skrip? Oh, berat tanggongjawab tu. Belum bersedia & tidak berilmu.

ps: tulis cerita2 kontot kat blog ni bolehlah. :)

Art,
Dia cuma perempuan biasa. Yang selalu-selalu kamu temui di mana-mana. Kadang kala dia berusaha untuk berubah. Ada waktu dia seakan pasrah. Pernah juga dia berputus asa.

T/kasih.
Pa'chik berkata…
hehe.. pasal nabi tu.. selalu as je lah...
tak suka hujan... lagu dia tak sedap... hehe...
Ku Keng berkata…
dan pada kita dianjurkan menganggap hujan sebagai 'curahan' dan 'hujan' yang memberkatkan.

Salam
tasikmerah berkata…
aku juga suka hujan...
Princess Liyana berkata…
huhu lama juga memahamkan kak:)hehe thanks!
Princess Liyana berkata…
huhu lama juga memahamkan kak:)hehe thanks!
nUr@dDeEn berkata…
Dan ada seorang sahabat yang suka menangis bila berseorangan, kerna tak siapa yang melihat kecuali DIA Yang Maha Mengetahui!

Huhu.
xrajunax berkata…
hanya iman dan taqwa penerus kesinambungan jiwa

ceh..
achik berkata…
dah lama x main hujan.. :D
Semalam hujan seharian. Aku sendirian di rumah. Ku kuak jendela,jiran-jiran juga tiada. Aku keluar. Membasahkan tangan di tirisan hujan.Kemudian kaki.Kemudian kepala dan akhirnya,seluruh tubuh,berpusing-pusing dalam hujan seperti Kajol!Bestnya,main hujan tak ada orang tengok!..Dan malam itu,hidungku sumbat,badanku panas.Kalaulah suami dan anak2ku tahu puncanya...
Dia asik main hujan je, x kene selsema ke?

Kuat betol antibodi dia ek?
Al-BIMA SAKTI berkata…
sepatutnya
kita sedar selepas kesilapan
kita insaf selepas keterlanjuran
kita bangkit selepas kejatuhan
kita cerdik selepas diperbodohkan
kita keringkan selepas kebasahan...
Po berkata…
w.lily...

Serasa aku.

Kadang-kadang dia juga suka berjalan di waktu rembang agar suram di wajahnya tidak akan kelihatan.

Tapi berjalan di waktu rembang..kang terdengar suara wanita menyanyi irama klasik yang merdu pulak.

alahai.
Bila berdiri di tengah hujan, tunduklah, jangan mendongak. Tunggu hujan teduh baru boleh mengintai langit.

Tiba-tiba saya teringat lagu Hujan [Sudirman]
cakapaje berkata…
Salam WL,

Alhamdulillah. Semakin hari, semakin cantik nukilan WL. Syabas! ;)
kadOk. berkata…
ada satu phrase dlm english..tak ingat mcm mana..tp ada kaitan dgn hujan dan airmata..kalau x silap mcm ni...i like crying in the rain coz nobody will see me crying...lebih kurang mcm tu la..tp sgt bermakna..:)
sinaganaga berkata…
Wo, cerita sedey ni. Ermmm, cerita ketawa2 takde ke weh? He he.
The Purple Cat berkata…
Oooohh.. sedihnya entri ini.
tasikmerah berkata…
kak, kamu ke maskara tak?
Sastri berkata…
hmmm... teringat lirik lagu ni...

i'll never let u see
the way my broken heart is huting me
i've got my pride and i know how to hide
all my sorrow and pain
i'll do my crying in the rain
pengkau berkata…
saya rindukan hujan di kampung zaman dulu-dulu.
zaman air hujan kurang tercemar.
Ydiana berkata…
Salam Lily

Masa kecik2 saya suka bila hujan, sebab nak main dalam hujan....!

Tapi lama kelamaan saya anggap hujan tu amat menyusahkan. Susah nak keluar rumah, baju jemuran basah, kita pun basah.

Tapi alhamdulillah sekarang ni dah sedar. Tiap kali hujan, ucap syukur, taklah kering tasik kita, taklah kontang sungai kita....dan tak payah siram pokok... :)
13may berkata…
hujan takpe gi akak...

jgn guruh kilat berdentam dentum dah la...

bahaya..
arsaili berkata…
salam...semoga hujan bukan sekadar tempat mencurah rasa kesedihan...tapi membawa sinar dalam kehidupan
waterlily berkata…
Salam buat semua.

Maaf lewat membalas. Balik kampung dan kurang sihat

Arsaili : Selapas hujan selalunya muncul pelangi. Hujan itu cantik sebenarnya

May: Akak tau ko main bola tengah hujan kan..kan...kan

Diana & Peng : Zaman anak memang indah jika dikenangkan.

Sas: Lagu itu memang indah(dan sedih juga).

Tasik: Aku juga suka hujan dik. Amacam Maskara? Tak sempat baca laporannya lagi hahaha!

Tiqah: Bermusahabah denan entri kontot ni? Pelik sungguh hahaha!.

Purple cat: Aiseh...sedih sangat ke?

Naga: Aku kalau boleh nak tulis yang buat orang ketawa macam ko jugak bang. Tapi aku tak berdaya. Dan sesungguhnya aku sangat jelessssss dengan ko hahahaha!

Kadok: Lagu itulah yang mengilhamkan saya entri ini.

Akhi Shah: Terima kasih untuk pujian itu. (dan untuk kopok lekor Tganu...sedap sungguh).

Purp: Ya, jangan mengintai langit sebelum hujan teduh. Nanti kita sesak nafas.

PS: Teringat entri kamu “ Cerita Pelangi Sesudah Hujan” tu.:p

Po: Dia akan sentiasa melangkah dalam apa situasi pun. Hujan, panas, rebut dan suram malam. Hidup perlu diteruskan walau dalam apa keadaan sekalipun

Al Bima: Ya. Seharusnya begitu. Usia akan mematangkan dia.

Adik Kachak: Dia sudah tiada kekuatan lagi untukterus bersembunyi dalam hujan. Letih kena penyakit yang macam-macam.

Cik Lah: Sesekali, apa salah bermain dengan hujan. Seronok kan?

Achik: Sila main hujan. Seronok ape heheehee..

Juna: Titipkan kata-kata itu kepada dia.

Deen: Sahabat kamu itu sama dengan dia dalam entri ini: p

Liyana: Entri akak senang faham. Cuba pergi blog Encik Abdullah Jones hehehe...

Abang Ku Keng: Hujan dan segala dari Tuhan itu rahmat & penuh keberkatan selagi kita mau belajar merenung.

Chik: Kak Lili tau, ko suka lagu Hujan(Sudirman). Sukan Hujan( Pagi yang gelap):p

T / kasih semua.
rudy bluehikari berkata…
hujan menyejukkan hati yang panas.....
Hujan juga bisa menyembunyikan airmata yang berlinang disebabkan kekecewaan....
Sri Diah berkata…
Sesekali dia mesti berjalan di tengah panas. Dia mesti berani berdepan keringat dan keluar dari derita menjerat...
Kerana itulah hakikat.
waterlily berkata…
Encik Rudy,
Ada juga orang marah sebab hujan :)

Let,
Hujan kadang kala tidak melindungi apa-apa.

Kak Sri,
Ya, dia cuma perlu cari sedikit kekuatan dalam diri...

T/kasih.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…