Langkau ke kandungan utama

Tidur Saya Terganggu Kerana Sekeping Gambar


Semalam kepala saya kurang enak. Pancreas saya memulas-mulas. Saya bangun. Mengejutkan lelaki saya yang tidur mati. Malangnya, mati juga tidurnya. Daripada saya terus cuba membangunkankannya, kemudian membuat darah mendidih berdarjah Celsius; ada baiknya saya bangun sendiri mencari ubatan dalam peti sejuk.

Jam tiga empat puluh minit pagi.

Sesudah menelan paracetamol, niat saya mau menyambung tidur. Si Coco pulak menggesel kaki dan mengingau-ngiau kelaparan. Saya mencari-cari di mana biskutnya. Pasti lelaki saya terlupa membeli, walau telah berkali saya pesan siang tadi. Terpaksalah saya membuka peti itu semula, mencari ikan kembung untuk direbus. Huh! Rezeki si Coco. Nasib baik ada dua ekor lagi.

Setelah kekenyangan, Coco kembali menyambung tidurnya. Enak ditemani kedinginan pagi. Saya yang tidak bisa untuk kembali mengulit mimpi. Lalu, saya membuka pintu belakang bercermin. Masih gelap dan dingin amat.

Ah! Coco. Kamu dan saya memang bertuah. Saya dan kamu memang tidak pernah kelaparan. Kadang kala lebihan makanan dibuang-buang. Para syaitan bersorak sakan. Dan saya rasa berdosa amat. Apabila memasak, tiada yang menjamah. Tidak memasak, dikata perempuan malas. Serba salah saya.

Alahai….

Lalu saya teringat sekeping gambar yang saya temui tanpa sengaja sewaktu merayap-rayap di ruang cyber.

Hancur luluh hati saya jadinya…....

Nota kaki:
Credit to Naïl Heper

Ulasan

shahril aley berkata…
bercerita ttg makanan berlebihan teringat masa kecil saya mmg suke makan banyak hingga badan lebih membesar dr adik beradik yg lain tapi tidak melepasi status gemuk (kanak2 mesti aktif & riang). pernah dipanggil DBKl apabile suke menghabiskan makanan yg berlebihan lebih lg malam. mungkin suke aktiviti makanan kot sampai skrg ni. hehehe... skrg ni krg lakukan aktiviti senaman hingga berat naik. sedang dalam proses untuk kurangkan pengambilan makanan.
Hasrul Halid berkata…
Tak silapnya photographernya mati bunuh diri, kerana melihat 1001 kesengsaraan di bumi yang dia lawat tu.

Tak ingat ini Photo Of the Year untuk tahun bila..
Amalina berkata…
Aduh mak, sampai bunuh diri photographer? Mmgla kesian, kita tolong dan buat sekadar mampu di mana kita berada dahla. Tulah, org Islam dah kena puasa pun utk mengingati org2 yg susah mcm tu.
Kak Mar, kadang2 ada hari tiba2 rasa lain mcm. Perasaan tak kena, kecut perut tak tentu pasal, kadang tanpa sbb, kadang bersbb.
violet berkata…
1.sedih tgk gambr tu. insaf, insaf...

2.setuju ngn stmt kak lily:

"Apabila memasak, tiada yang menjamah. Tidak memasak, dikata perempuan malas. Serba salah saya."

*sigh*
tasikmerah berkata…
mereka sakit kerana kurang makan... kita sakit kerana lebih makan...

sayu hatiku menatap gambar itu...
Pa'chik berkata…
sebab tu kalau ada orang makan membazir, aku saun je... dah baik Tuhan bagi, sukati dia je nak buang... buatnya lepas tu dah takde lagi rezeki dari Tuhan.. nak mintak ngan sapa... dolah badawi? johbush? mahadei? abu bakar elah? jins samsudin? elton john? huh.. mereka tu pun Tuhan yang bagi...
so'od berkata…
sy pun pernah terbaca mcm yg hasrul ckp tu..
kita tgk gambar pun dah rasa lain mcm.. apa lg org yg tgk depan mata sdiri.. org yg menanggungnya apatah lg..
13may berkata…
hmmm....sayu ajer tengok gambaq tuh..

hepi weekend kak lily...
saya mcm biasa...kena masuk keja gak :D
Kema berkata…
kita patut bersyukur sangat kerana nikmat yang tuhan bagi kat kita ni melimpah ruah. nikmat hidup aman, nikmat kemudahan dan nikmat rezeki yang tak pernah putus. sengsara bila lihat mangsa2 keganasan, kebuluran, bencana alam...
mOEha Aziz berkata…
salam kak,

cm mana demam? sakit lagi ke perut?

gambar dan cerita yg cukup menginsafkan.. kita memang bertuah krn berada di sini kan?

hai kema.... :)
A t i Q a h berkata…
Sedih. Sayu. Tengok gambar.

Burung tu pun nampak lagi besar dari si kecil itu.

Dan lebih kejam lagi, saya nampak seolah-olah burung itu menunggu si kecil itu untuk menutup hayatnya.

Coco, sangat beruntung ya kamu. Kamu patut berterima kasih pada Mama Lily kamu tau. ;)
waterlily berkata…
Salam

Shahril,
Kakak ini juga pernah makan nasi berlaukkan sayur kankung yang mak pungut di belakang rumah. Bila sudah sedikit ada(bukan mewah sangat), selalu lupa diri. Bayngkan jika orang yang menikmati kemwahan sedari kecil, jika jiwa benar-benar tidak dididik pasti hancur...

Hasrul,
Terima kasih atas infomasi. Di satu sudut lain, di atas bumi yang sama ada manusia bermewah-mewah. Gaun pengantin mencecah jutaan ringgit/dollar. Di satu sudut lagi.....

Memang trajis!

Tasik,
Ya. Betul di sini dan di negara-negara maju ramai yang sakit kerana lebihan makanan.

Amal,Vee dan Pa'Chik,
Ada waktunya bukan niat kita mau membazir. Berjimat memerlukan kerjasama seisi keluarga.

'Od,
Kita yang melihat gambar itu pun, rasa amat sayu. Apatah lagi yang melihatnya secara live atau yang menanggong sengsara itu.

May,
Weekend kerja ye. Jika punya lebihan rezeki jangan dibazir-bazir ya. Simpan buat pi Mekah atau untuk sedekah.(pesanan untuk tuan punya diri juga) :)

Kema,
Ya. Sengsara amat. Tidak perlu menoleh keluar. Tengok saja jiran-jiran kita, si ibu tunggal dan sebagainya. Hidup mereka kais pagi,makan pagi.

Muha,
Ya. Kita memang bertuah amat. Walaupun sakit, kita masih boleh makan :)

ps: ooo...dok usha cik Kema kat sini pulak :D

Atiqah,
Coco memang pandai berterima kasih. Mungkin kakak ini barangkali yang menumpang rezeki yang Tuhan berikan untuknnya :)
petra berkata…
Eh eh... apa khabar dgn Maryani skrg? Maryani oke ke?
waterlily berkata…
Petra,
Saya okay aje. Cuma sedikit kesal kerana gagal menyempurnakan amanat Mrs Kim. Sharul, Tiara dan Vanee sihat. Yg lain2 sudah lama hilang termasuk Nala.

Blook itu akan publish on May.
petra berkata…
Blook apa ni? Sori, saya keliru.

Jgn rasa kesal, Maryani sudah cuba. Tuhan mungkin ada sebabnya tersendiri. Skrg masanya utk Maryani fikirkan diri sendiri, sehingga peluang utk berlakon memaparkan diri.
waterlily berkata…
Petra,

blook(blog + book). Tengok pixkat atas itu.

Ya. mungkin Tuhan ada sebab tersendiri. Maaf belum sempat balas email.

Kalau nak tau pasal blook ini sila ke http://gangguan.blogspot.com/

Good Luck.
petra berkata…
Kalau tak silap, jurugambar yg ambik foto ini menerima anugerah. Tetapi membunuh diri beberapa bulan kemudian, walaupun anak perempuannya masih kanak-kanak lagi.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…