Langkau ke kandungan utama

Pagi Itu Dingin


Pagi itu dingin dan tidak juga gelap.

Saya naiki tren komuter jam enam suku minit pagi dan bersolat subuh di KL Central. Sesudahnya, saya sepantas mungkin menerjah tangga escalator. Jam tujuh suku sudah menyeberang jalan bertentangan Hotel Armada.

Pagi itu dingin dan tidak juga gelap.

Saya melihat jam di tangan. Kekadang lorong itu sunyi. Seekor anjing marhain pun tiada. Ada kalanya, saya berkongsi lorong dengan anak muda berjanggut sejemput dan berserban tetapi bukan muslim itu. Dia sentiasa menyapa saya. “ Apa khabar kakak? Ada baik?” Saya cuma tersenyum. Kemudian dia menyambung lariannya. Kadangkala, waktu jarak antara kami agak berjauhan, dia akan mengangkat tangan cuma.

Pagi itu dingin dan tidak juga gelap.

Saya meneruskan perjalanan saya. “Selamat pagi”. Saya disapa oleh sepasang wargatua berbangsa Tionghua. Keduanya, nampak amat mesra. Senyuman keduanya menghilangkan lelah saya buat seketika.

Pagi itu dingin dan tidak juga gelap.

Sesampai di tangga pejabat, Vonothini yang selurus Kassim itu akan menyambut saya dengan ucapan “ Selamat pagi, kakak” . Selama tiga tahun, itulah ucapan yang setiap pagi saya dengar. Saya gembira. Senyumannya luhur dan manis. Dan saya tidak pernah jemu mendengarnya. Malah saya tercari-cari, jika dia tidak datang ke sekolah.

---------------------------------------------------------


Pagi itu dingin dan hati saya terbakar kepanasan.

Pintu pejabat saya kuak sambil mulut saya mengucapkan salam. Perempuan itu menjawab acuh tidak acuh tanpa memandang wajah saya. Dan sejak mutakhir ini, tabiatnya semakin menjadi-jadi. Saya masih bersabar. Kesalahan saya sebesar hama turut dicari gali hingga ke lubang cacing.

Jika tidak kerana keperluan untuk mengetip kad perakam waktu dan mengambil kunci makmal komputer, saya enggan menjengok muka di pejabat itu lagi. Hari malang, di suatu pagi di minggu yang lalu, saya dipanggil boss besar kerana adu dombanya. Nasib baik boss besar saya itu seorang lelaki tua berpengalaman dan tidak mudah melatah. Jika tidak, barangkali saya sudah kehilangan punca pendapatan agaknya.

Alhamdulillah, puan guru besar saya yang nampak garang di mata itu, membela saya.

--------------------------------------------------------

Pagi itu dingin dan hati saya kembali aman.


CK, rakan sekerja saya berkerusi roda. Segala baginya agak terbatas. Dia juga seorang Cerebral Palsy. Satu hari, kerusi roda eletroniknya kehabisan beteri. Dan dia pun merungut. “Susahnya pakai wheelchair ni. Semua mau minta orang tolong”. Saya memahami perasaannya. Dia merasa bersalah kerana asyik meminta bantuan saya.

Lalu saya katakan padanya, tidaklah susah sangat jika ada yang mahu menolong dan memahami. Dia terdiam. Saya katakan padanya, di luar sana ramai lagi orang yang baik dan prihatin.

Dan saya percaya. Saya yakin sungguh. Di luar sana, ramai lagi insan-insan yang benar- benar prihatin. Mungkin kita tidak bernasib baik, kerana jarang menemuinya.

Kemanusiaan adalah hak milik semua. Tanpa batasan kasta, bangsa maupun agama.

Nota kaki:

Ulasan

Mohd Noor Hakimi berkata…
pagi2 mmg dingin..tambah2 saya g keje naik moto...sejuks..

p/s:- ada post baru..singgahla..hehe
adam brown berkata…
Hello I just entered before I have to leave to the airport, it's been very nice to meet you, if you want here is the site I told you about where I type some stuff and make good money (I work from home): here it is
Ungku Nor berkata…
kalau ada orang yang rasa malu nak makan semeja dengan awak, katakan padanya,

"Akak unibers ini sangat terharu dan merasa sangat bertuah sebab dapat makan semeja dengan manusia seistimewa Lily"

*hugs kuat-kuat*
violet berkata…
ni yg wat saya tumpang rasa terharu gak ni...uhuks

hugs kak lily kuat2 jugak
13may berkata…
sekrg pukul 7pagi dah terang benderang kan...
waterlily berkata…
Salam,
Kimie naik kumuter sejuk jugak..derang on aircornd pepagi sejuk giler :)

En Spammer,
Rata rumah awak spam.Dok diam2. Bukan awak faham apa saya tulis pun.

Kak Ungku,
Oh ya ka....ooo..terharu sungguh pompuan ini muah!mauah! (1000 kali):D.

ps: memang gembira sungguh hari kita berpesta itu ahaks!!

V,
Terima kasih kerana sentiasa membaca entri2 kak Lily yg ter"emo2" ini.

Hug juga.

MayMay(Keenu Reaves)
Pagi itu dingin dan tidak juga gelap( metafora tuu..)

ps: Bila balik dari bulan? Ahaks!!
13may berkata…
hehhe...keja tak setel lagi...
ni tengah amik amik angin sikit...
so'od berkata…
alangkah indahnya dunia kalau semua manusia melaksanakan konsep kemanusiaan yg sebetulnya..
kalau pagi2 hati sudah panas,
rasa macham x ghairah je nak hidup ari tu.
pengkau berkata…
bangun pagi murah rezeki..
Amalina berkata…
pagi tadi dingin dan ribut tapi dah tenang. cuma masih dingin... ish sedapnya masuk selimut :D.
waterlily berkata…
Salam,

May
Woo..kiranya belum balik dari bulan la..sekadar turun-turun roket ambil angin ya? :D

'Od,
Ya memang indah - kerana kita semua sebenarnya berasal dari kedua Adam dan Hawa :)

Si Kachak,
Hari nan malang itu si kakak ini balik dan menangis sahajalah. Ujian Allah dan adat kehidupan. Ada yang suka, ada yang mendengki.

Peng aka abg L,
Ya..mudah-mudahan. Rezeki Tuhan datang dalam pelbagai bentuk dan kerahmatan.

Amal,
Woo..selimut jangan dicerita. Kak Mar masih rindu selimut tebal Kawakita san :D

Terima kasih pembaca senyap.
Pa'chik berkata…
kita santaukan perempuan tu nak? ekekek...

memang kalau selalu kita minta tolong ngan orang, buat kita rasa kita ni hanya nyusahkan orang... tapi.. kadang tu, orang yang suka nak tolong tu... tak kisah pun... mungkin mereka lagi suka pasal dapat buat pahala kan...
Princess Liyana berkata…
Betul kak. Ramai orang yang prihatin di luar sana. Nice entry:)
Kerp (Ph.D) berkata…
hebat betul cara penulisan kak Mar. kalau akak ada cerita panjang boleh cuba hantar kat publisher buku sseperti alaf21 sebagai contoh. wang royalty banyak masuk.
Amalina berkata…
Salam kak,
Semlm sembang2 dgn hubby. Dia teringat motto satu NGO tpt kami hantar Afiqah hari2 di PJ. NGO jaga anak2 yg severely disabled sampai umur 21 thn. Mottonya dlm BI, sy pun ingat2 lupa, berbunyi dlm BM lbh kurang, 'Jgn kasihankan kami, tapi fahamilah kami dan bantulah kami'.
Just sharing.

Amal.
Itulah warna sebenar manusia kak WL. Manusia.

:)
waterlily berkata…
Salam,
Chik,
Tak payahlah nak menyihir dia. Biar dia sendiri tersihir :)

Aku cuma doakan moga dia lembut hati. Tidak enak rasanya punya musuh.

Puteri,
Ya...ramai yang masih punya nilai kemanusiaan tinggi. Cuma kadang kala payah ketemu.

Danny,
Kak Mar kepingin bercerita panjang, Tapi belum waktunya. Ditambah lagi kurang ilmu. Peringkat mula sekadar menumpang nama Tok Rimau dan Naga. Kompilasi bersama wak purp. Sila gugel " Gangguan Teksual - Projek Lipas oleh Sindiket Soljah ":)

Amal,
Cantik slogan tu, rasa macam mau cetak baju T dan pakai selalu :)
Terima kasih kerana berkongsi.

Purp,
Benar itulah warna manusia. Putih dan hitam. Terang dan gelap. Hanya dua. Kadangkala kelabu pun ada. :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…