Langkau ke kandungan utama

"Kereta Saya"

Ayako,saya dan Hiroko(Huriyaa nama muslimahnya)
Satu

Tengahari tadi sesudah saya mengetip kad perakam waktu tepat jam satu, saya bergegas ke luar dan mendongak ke langit. Jauh sekali mencari bintang. Langit itu gelap. Seakan mau memuntahkan hujan.

Lelaki saya hari ini menunggu di bawah pejabat.

Tik!

Tik!

Tik!

Dari tiga empat titik pada awalnya, ia mula gerimis dan kemudian melebat. Kami cuma punya sehelai jaket yang bukan kalis air. “Abang pakai sebab abang bawa motor”. Saya mengalah kerana tidak mahu dia dibasahi hujan dan kedinginan. “Awak pakai laaa”. Dia menolak kerana kasihankan saya yang sejuk dan kedinginan. Sesudah tiga empat kali bertolakan, akhirnya dia mengalah. Sepanjang perjalanan pulang, sayalah yang basah,sejuk dan kedinginan. Dia juga kebasahan di tahap minimal. Kemudian, terus menuju ke tempat dia mencari rezeki untuk kami.

Dua

Tik!

Tik!

Tik!

Hari terakhir saya di Nishiawaji. Hujan turun. Bukan hujan, cuma gerimis. Sewaktu saya mahu berangkat pulang. “ Jika hujan turun sewaktu kamu mau berangkat pergi, itu tandanya Dewi Langit sedang menangisi pemergian kamu”. Ayako Kawakita memberitahu saya. Bukan dalam bahasa ibundanya,tapi dalam bahasa yang saya kurang faham itu.

Entah.

Yang kelihatan di mata saya sewaktu itu, cuma seorang dewi cantik berkulit putih mulus sedang hampir menangis semasa mengangkat bagasi saya ke keretanya. Dia sedang mempelajari bahasa Melayu dan perkataan yang paling disukainya ialah “kereta saya”. Janggal bunyinya bila Ayako mnyebut perkataan itu. Ternyata Ayako amat menyukai perkataan tersebut, sehinggakan basikalnya juga dipanggil kereta. Dan saya akan ketawa sekuat hati.

“Kereta saya”.

Itulah kata kuncinya. Dan saya merindui Ayako Kawakita yang baik budi.

“Kereta saya”.

Setiap kali terpandangkan kereta di jalanan, saya akan teringatkan Ayako Kawakita yang sopan. Dia akan sembunyi-sembunyi menghisap rokok, ketika saya berada di apartment sewaannya. Dia tidak akan minum arak, ketika di hadapan saya. Dan saya merasa bersalah, kerana banyak merumitkan rutin hidupnya.

“Kereta saya”.

Alahai.
Mungkin kami tidak perlu kebasahan tengahari tadi jika kami mampu memilikinya.

Ulasan

Ungku Nor berkata…
*speechless*

selalunya kita hanya akan lebih menghargai bila kita tidak memiliki..

mulai dari saat ini, hargailah apa yang telah dan masih kita miliki hingga sekarang.

*hugs*
pHu YinG berkata…
Kereta saya = Watashi no kuruma.

Giliran akak pula belajar bahasa dia. Orang kata, perempuan Jepun adalah isteri terbaik di dunia. Orang kata.. Tapi adik rasa, akak pun layak dapat gelaran tu.

Nota tumit:

Adik janji, kalau adik turun, adik bawa akak jalan-jalan. ;-)
chengroundedhere berkata…
uwah... adegan bonceng motosikal ni seakan-akan adegan pacaran dalam filem romantik. manis betul nak jaga satu sama lain, tapi pada akhir harinya, paling praktikal masihlah duduk dalam kereta. haih.
Sastri berkata…
saling jaga-menjaga antara satu sama lain, salah satu karakter yang makin pupus... seronok baca cerita Kak Lily dan lelakinya... menjadi iktibar dan membuatkan diri ini insaf...
violet berkata…
kak lily, beli la baju ujan utk akak ngn abang lps ni.

lgpun hari tak selalu hujan.

hargai apa yg ada sbb apa yg org lain ada tu tak la sehebat apa yg disangka.

hugs jugak... hehe
rudy rushady berkata…
if you want to know about opt -in list please visite
here
Benarlah hujan itu datang membawa rahmat. Saya melihat sentuhan kasih sayang seorang suami dan seorang isteri sambil di basahi hujan itu satu rahmat.

Kalau punya kereta, barangkali sentuhannya tak serupa. Saya cuma kata barangkali.

:)
shahril aley berkata…
pasangan bahagia akan saling memahami & menjaga antara satu sama lain. itu mahu pasangan mereka berada dalam kesulitan di kemudian hari. sanggup berkorban demi kebaikan pasangan yang sentiasa setia di sisi walau apa keadaan pun.

bestnye kak lily pegi jepun. ermmm teringin ke sana tetapi pasti kos ke sana mahal yang teramat sangat & itu masih lagi belum dicampur perbelanjaan untuk mencuci mata.
sinaganaga berkata…
"ku re ta sa ya!"

Eh, nampak kak ungku di sini! Hai kak ungku! Pinjam seluar soljah hok ketot tu buleh? Ha ha.
waterlily berkata…
Salam.
Kak Ungku,
Ya. Perlu hargai apa yang kita ada. Teringat pesanan allahyarham abah, walau basikal buruk pun ia hak kita,maka perlu dihargai.

Adik Ying,
Terima kasih. Oh..sungguh terharu kak Lily. Harap dapat ketemu di Maskara encik Naga Enggang :)

Chen,
Bukan cerita filem Hindi. Kami berdua selsema hari ini.

Dik Sas,
Ya ke? Entah apa-apalah cerita kak Lily dan lelakinya. Ambillah iktibar cerita Khadijah dan Junjungan Besar SAW.

Vee,
Baju hujan itu ada. Tapi kami pasangan dewasa(baca: tua) yang selalu terlupa :D

Rudy,
Thanks for dropping by again and information.

Purp,
Ya barangkali. Kak Wl telah melihat banyak contoh sepanjang hidupnya.

Shahril,
Kakak ini ke Osaka dengan duit penaja. Manalah kita yang marhain ini mampu.
Ya. Pasangan yang baik akan saling melindungi dan menadi cermin antara satu sama lain.

Bang Naga,
"Ku re ta sa ya"...itulah sebutannya. Bang tentu lebih arif tentang gadis Jepun.

Ala seluar soljah yang ketot pun mau tanya kak Ungku. Enggang besar, boleh pakai ke? HAK!HAK!HAK!
Ungku Nor berkata…
seluar sojah tu?

Lily, dia memang dengki sejak azali kat akak sebab akak je yang nampak comel bila pakai seluar tu..dia tak.
HAHAHA ;p
cakapaje berkata…
Salam WL,

Jom, kita merempit! :)
pengkau berkata…
lama x merempit dlam hujan

http://attapulgite.myminicity.com/
Azzam Supardi berkata…
I naik 'kapcai' je kalau hari tak hujan. Kalau hujan baju I basah dan melekat di badan...tak rela kalau orang tengok! Too sexy ahak!
A t i Q a h berkata…
Bawa motor dalam hujan, muka saya sakit. :(

Kak, akak ada peminat baru. Jemput ke entri blog saya. :D
waterlily berkata…
Shah, L dan en Azzam,
Jom rempit. Tapi motor beroda empat agak sukar mau rempit.

Azzam,
Seksi hah! Ya..ya..kena pakai tebal sikit.

Kak Ungku,
Cik abg tu tak rindu ngan kite...dia sibuk mendenak Bayan weh!! :)

Tiqah,
Ye ke? Oooo..terujanya kak Lily. Kirim salam dengan bonda itu.

Terima kasih.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…