Langkau ke kandungan utama

Tika

Tika ini sepatutnya saya berada di dewan peperiksaan. Bergulat dengan soalan-soalan. Tetapi Tuhan tidak menntakdirkan begitu. Saya ditakdirkan berada di tempat sekarang. Di rumah. Berhadapan skrin komputer. Menulis entri blog.

Bohonglah, jika saya tidak merasa kecewa dan bersalah
Tipulah, jika saya tidak merasa marah dan menyesal.

Lebih-lebih lagi, semalam saya telah mengambil cuti; meninggalkan kerja pejabat yang bertimbun minta dibereskan. Tiba-tiba tidak dapat mengambil peperiksaan yang sepatutnya. Membazirkan wang, masa dan tenaga kerana terpaksa mengulang subjek yang sama semester hadapan. Gred dan CGPA sudah pastilah jatuh merudum-rudum.

Saya jadi kasihan kepada Encik Suami yang bergegas pulang semata-mata untuk menghantar saya ke Shah Alam, tetapi tidak sempat sampai ke rumah. Bangi - Banting -Shah Alam merupakan perjalanan yang jauh. Saya kadang jadi marah dengan pihak universiti, kenapa mesti Shah Alam, tempatnya pulak jauh. Sepuluh kali pergi balik belum tentu tidak tersesat.

Saya jadi marah dengan rakan sekerja Encik Suami; kerana dia sudah membuat onar, Encik Suami saya tidak dapat bercuti untuk menghantar saya ke tempat peperiksaan.

Lagi-lagi, saya jadi marah dengan diri sendiri kerana tidak mempu memandu hatta mengayuh basikal pun.


Ah! Betapa hidup saya tidak menjadi-jadi sejak mutakhir ini.

Semalam. Saya ada mendengar khabar-khabar angin (jika tiada angin masakan pokok brgoyang). Jika tiada angin pun, pokok bergoyang juga kerana tangan-tangan jahat yang mengoyangkannya, Biar saya namakan orang ini sebagai Encik Gila Kuasa.(EGK)

EGK merupakan orang kaya dan berpengaruh di kawasan ini. Menurut cerita, EGK ini mempunyai dua buah rumah besar, ladang kelapa sawit, dua orang isteri dan ada salah seorang anaknya yang menjadi penghuni asrama. Saya tidak pasti apa pekerjaannya. Ada yang kata kontraktor. Ada yang kata ini dan ini. Di samping itu, EGK ini juga seorang dermawan. Pendek cerita, orang berpengaruh jugalah sampai dilantik pengerusi P@@G sekolah.

Saya tidak mahu ambil pusing perihal harta atau sifat dermawannya. Bagi saya, dia kaya. Kekayaannya membolehkan dia membeli apa-apa sahaja. Tetapi....jeng..jeng..jeng..

Apabila dia sudah mula melobi dengan meminta saya ditukarkan dengan alasan saya tidak mampu membuat kerja saya.maka saya rasa malaikat pun akan mengutuknya.

Maka, bohonglah juga rasanya jika saya sebagai manusia yang banyak dosa ini tidak terasa mahu mencarut dan memarahinya.

Dem! Cilakak! Gua tau, gua tak kaya macam lu. Gua tak sihat macam lu. Lagi-lagi gua tidak pandai bercakap banyak macam lu. Gua tau, gua tak sepantas orang lain bila bekerja. Cakap pun kena ulang empat lima kali baru orang faham.

Dem! Lu pun tak berapa kenal gua. Apa hal lu nak potong rezeki gua. Lu tak tau betapa susahnya gua nak dapat kerja dan tinggal di rumah selesa macam sekarang?

Maaf, saya kalau marah, saya akan mencarut dan tidak segan-segan menggunakan bahasa kutu.

"Mar, jangan dengar khabar angin" Pujuk Kak Siti PK HEM saya via sms.
"Ok kak, small matter. Bukan saya tidak biasa dengan hinaan orang" Jawab saya via sms juga.

Bukan saya tidak tahu, yang dikatakan khabar angin itu berpunca daripada sumber orang atas-atas juga. Disampaikan secara tidak sengaja kepada salah seorang rakan sekerja oleh mereka juga. Akhirnya sampailah ke telinga saya.

Mendengar saya ingin bersemuka dengan EGK, mereka kecut perut. Masing-masing ingat saya ini jenis pengecut. Takut sangat mahu hadap muka orang berpengaruh lagi dermawan di sekolah itu.

EGK dan sekutu-sekutu awak insaflah!

"Kekurangan fizikal saya ini, bukan pilihan saya"

Rupanya, tidaklah saya keseorangan dalam hal-hal sebegini. Baca blog adik saya di sini




Ulasan

Cikgooden berkata…
tak habis habis lagi dorang tu kak?.

hmmmm....depa tak kenai lagi kak ni sapa..seligi ja...(
Water Lily berkata…
cikgu,moh bagi nasihat elok2 sikit kat kak hang. Ikut hati memang la aku nak seligi ja haha..
Cikgooden berkata…
nasehat ni kira terbaekkkk dah..hahahahaha
AZANI berkata…
salam lilly
buatlah yang terbaik...
kalau sya kata sabar...saya sendiripun bukan penyabar.
kalau saya kata pedulikan...saya sendiri pun akan melatah.
jadi buatlah yang terbaik buat diri anda..
kadang kadang perlu bersuara.
tasekM berkata…
sampai lagu tu no....?




.
AieSha berkata…
tabah ya kak...

akak keje kt sekolah mana? ;)
Water Lily berkata…
Aiesha,

Tak leh cakap. takut kena buang kerja. haha


Tas,
Itulah makin gampit orang tu.Minggu ni, ada orang tuduh aku hilangkan dokumen pulak.

Azani,
Jangan bimmbang. Saya jenis penyabar kut. haha.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…