Langkau ke kandungan utama

Luahan hati makcik-makcik mungkin! :p

Jika kalian membaca repekan yang sangat merapu ini, jangan simpan dalam hati. Aku sekadar mau berkongsi meredakan keresahan emosi.

Bau pagi sesudah hujan malam tadi amat menyegarkan. Hari minggu mahupun hari bekerja bagi penghuni kawasan pinggir Bandaraya Kuala Lumpur tidak banyak berbeza.

Aku sunyi dan rasa sungguh tersendiri!

Kadang kala, ingatan terhadap pekan kecil bernama Nishiawaji di pinggir Bandaraya Osaka menjelma kembali dalam kenangan.

Aku sunyi dan rasa sungguh tersendiri! Perasaan yang tidak pernah berlebih kurang. Rasa terasing di bumi sendiri.

Semakin hari aku rasa semakin sama situasinya. Jiran tetangga pulang bekerja sekadar menyapa kemudian menutup pintu. Sungguh! Aku tidak bermaksud menyalahi sesiapa. Aku memahami kepayahan dan keletihan itu. Ditambah lagi oleh kerenah bukan-bukan oleh pasangan dan anak-anak yang kadang waktu mencabar kesabaran,

Tututan material memaksa kita berkerja. Ini Kuala Lumpur. Kalau duduk-duduk sahaja, tiada siapa sudi meminjamkan beras sekepul dua seperti zaman anak-anak dahulu.

Belum pernah tidak cukup makan, namun tuntutan-tuntutan selainnya ada waktu sungguh menyesak dada. Misalnya, kalau kau kehabisan kredit telefon bimbit, di saat-saat cemas dan keseorangan; kau tidak boleh masukkan syiling ke dalamnya sebagai bahan ganti.


Aku perempuan yang pernah berkerja ,memegang wang dan berbelanja semahu hati (bukan bermaksud bermewah atau membazir) merasa suatu kehilangan secara drastik.

Aku sunyi dan rasa sungguh tersendiri!

Jika kalian membaca repekan yang sangat merapu ini, jangan simpan dalam hati. Aku sekadar mau berkongsi meredakan keresahan emosi.



17/3/2009
10.15am

Ulasan

Nafastari berkata…
Aku tuliskan ini sebagai tanda aku simpati dan sungguh aku berdoa agar sesutu yang lebih baik akan berlaku ke atas dirimu. Kadang-kadang aku terasa seperti ingin berjumpa kamu dan berbual-bual supaya kamu tidak terasa sunyi lagi untuk beberapa ketika. Tapi aku jauh.
Monkey D Luffy berkata…
skang ko dah jadik suri rumah ek... :)
Artozy berkata…
kalau terdaya aku angkatkan kesedihan dan kesepian kamu itu, nescaya akan aku lontarkan ke dalam lohong gunung berapi!

tapi aku juga sedang mati dalam sunyi.
Aishah Jamal berkata…
Kadang-kadang manusia perlu berkongsi rasa agar tidak menjadi racun dalam hati.

Semoga sunyi dan resah emosi mu berlalu pergi..
tasikmerah berkata…
kadang2 dalam keriuhan pun aku sunyi. haih~


.
Nizam.Ariff berkata…
Terbalik.

kadang-kadang, aku bosan dengan keriuhan dan kesibukan yang tak pernah sunyi-sunyi datang. Pada masa ini, aku amat rindukan sunyi dan rasa tersendiri....
aie akaike berkata…
akak, jom hilangkan sunyi di laman budaya, s.alam malam esok. ;)
farazdaq berkata…
Kak Lily;

Hmmm..aku memang sedang sunyi dan rasa sendiri bila aku seorang yg masih berjaga di lebuh raya utara selatan..sedangkan orang sebelah dan belakang tido dengan nyenyaknye..chettt..
aku pun sunyi juga sejak dua tiga bulan nih..he he he!



dah siapka assignment?..selamat berjuang kak!
Kerp (Ph.D) berkata…
akak,

saya juga kesunyian, lebih2 lagi pada waktu malam jauh. kalau tidak berkerja, menonton telivisen hingga ke awal pagi. yang penting, kesunyian diwaktu begitu menenteramkan jiwa.
A t i Q a h berkata…
Kak, boleh pakai khidmat credit advance di talian *118#. Ehehehe.


PS: Masa akak sms sy tadi, sy tgh dibuai mimpi. Err..saje je miss call sebenarnya. Sebab risau. :P
Pa'chik berkata…
boleh la pinjam barang dua ringgit telcos... kikiki...
oe~ berkata…
sepi itu indah
addyaholix berkata…
salam kak lily.

ya saya juga berdepan yang sama. tapi saya selalu anggap sepi itu bukan sesuatu yang saya perlu anggap negatif. saya jadikan itu terapi untuk saya terus kehadapan. walau saya terus sendiri tapi saya tetap tahu saya masih punya Dia.

tapi itu hidup kak. mungkin ini antara fasa yang perlu kita hadapi dalam hidup. tapi moga kita ketemu apa yang kita mahu satu hari nanti. jangan bosan untuk terus usaha. jangan berhenti untuk terus mencuba!

salam dari saya, addy!
mugiwara berkata…
sudah lama tidak tinggalkan komentar.

ya. keadaan berubah setiap masa. tentang hidup. ia sangat rumit. kompleks. semua yang saya rasa saya tahu sebenarnya tak satu pun saya tahu.

bercakap tentang sunyi, kadang kadang saya perlukannya. kadang kadang saya bencikannya.

Tuhan saja yang tahu apa yang terbaik untuk hambanya...
kad0k. berkata…
saya juga pernah ada perasaan itu kak...
~~~ kay ~~~ berkata…
my dear WL,
hope you had a wonderful birthday!!
kakpah berkata…
salam.
adakalanya kita perlu merasa sunyi dan bersendiri. Cuma jangan biarkan sunyi itu bermaharajalela.
danang susanto berkata…
tuangkan kreativitasmu dalam "sayembara puisi" diselenggarakan oleh FIB UI,,kirim puisimu maks.5 buah ke markassasra@yahoo.co.id,,tema bebas,,bebas biaya pendaftaran..sayembara ditutup tanggal 8 april..jangan lupa sertakan identitas diri
Kadang-kadang. Saya rindukan keserabutan KL. Huhuhu.
13may berkata…
kadang kadang sunyi itu sepi...

sebab tu jadi sunyi sepi...

ketawa la akak...kerana ketawa penawar duka :D
Princess Liyana berkata…
yana pun dah sunyi;(
iYda Juhar berkata…
sungguh buntu bile merasakan begitu.
setiap hari bertanya pada diri sendiri; bilakah akan berakhir sunyi ini?

:(

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…