Langkau ke kandungan utama

Seorang Dewi dalam fiksi kelam




“Malam adalah efek perpisahan yang mengesankan.” kata Dewi sambil menjentik abu pada puntung nikotin yang disedut. Perlahan. Hembusan toksik berasap tempias mengenai wajahku. Kemudian dia diam. Bungkam. Aku, temannya harus selalu menjadi pendengar yang baik lagi setia.

Di luar, cahaya perang keemasan berkilatan pada kaca jendela gedung-gedung bertingkat Kuala Lumpur. Bagai diselebungi bebayang seekor orge. Seolah digerakkan tangan-tangan dewa, awan gemawan pun menyisih pergi.


Cahaya kuning matahari melesat-lesat. Membias pada gerak jalanan yang mendadak berubah bagai tarian. Membias pada papan-papan reclaimed. Membias pada percik gerimis dari pancutan air buatan. Membias di antara keunguan mega-mega. Maka langit bagaikan dilukis waktu. Bagai digerak ruang, yang segera hilang. Cahaya kuning senja yang makin lama makin jingga menyiram aspal, menyiram segenap perasaan yang merasa diri celaka.

“Dewi, mengapa kau enggan berhenti dari upacara kehidupan yang macam dajal ini?” Sayang. Suara aku hanya bergema dalam diri. Kecuali aku dan Tuhan, Dewi tidak mendengar. Dan, aku yakin aku pernah bertanya itu dan ditempelak keras. Seminggu Dewi tidak bersapa denganku.

Cahaya melesat-lesat, membias, dan membelai rambut celupan perang Dewi yang melambai terpuput bayu. Dari balik rambut itu, mengertap cahaya anting-anting panjang yang tidak terlalu gemerlapan dan tak terlalu menyilaukan sehingga bisa ditatap bagai menatap semacam keindahan yang segera hilang. seumpama sebuah kebahagian. Di dunia, tidak ada yang pernah hakiki. Sama seperti kebahagiaan palsu yang Dewi kecapi.


Langit senja bermain di cermin kereta dan kaca-kaca toko. Lampu-lampu jalanan menyala. Angin berpuput dan sedikit mengeras. Senja bermain di atas kampung-kampung. Di atas genting-genting. Di atas daun-daun. Mengendap ke aspal yang sibuk. Mengendap ke mana-mana posisi yang diingini.

Ada sisa warna keemasan di langit, bertarung dalam kekelaman yang datang. Dewi, yang cantik tetapi mati hatinya melhat cermin solek kecilnya.


“Sia-sia kawan, kau cuba bercermin di kaca sekecil ini” Aku bersuara perlahan. Dewi cebikan bibir mungilnya.

Muzik hip hop yang mengentak dari cafe mewah dengan bunyi yang paling dajal. Pembantu-pembantu warga tanah sebarang menggendong bayi di balik pagar.  Di kawasan kediaman elit seberang jalan. Langit makin jingga, makin ungu. Cahaya keemasan berubah jadi keremangan. Keremangan berubah jadi kegelapan. Bola bintang besar bergelar matahari tenggelam di cakerawala. Jauh di luar kota. Dan kota tinggal kekelaman yang riang dalam kegenitan cahaya listrik. Dan begitulah hari–hari berlalu.

Lampu-lampu kendaraan yang lalu-lalang membentuk untaian cahaya putih yang panjang dan cahaya merah yang juga panjang. Wajah si penjual media arus perdana dan majalah di lampu merah pun menggelap. Begitu juga wajah penjual kertas judi yang di”halal”kan. Mereka menawarkan tiket-tiket kekayaan pintas ke tiap jendela kendeaan yang berhenti. Takkala bintang-bintang mula mengintip di langit yang bersih.

Dewi masih lagi menyapukan lipstik ke bibirnya. Mengoles pewarna di tulang pipi dan pelipis mata yang makin kedut. Dia, temanku yang mencari kekayaan pintas dengan menawarkan tubuh sebagai pelaburan.

Malam telah turun di Kuala Lumpur. Di meja sebuah warung yang disewakan kepada pendatang aku nukilkan sesuatu untuk Dewi. Aku menulis sajak tentang cinta.


Harimu makin suram dipanjat usia

kau masih berselingkuh dosa

kau pun tahu Dewi

angin menyapu musim, gerimis memintas

pada senja yang melintas,

kita pun takkan tahu

esok masihkah kita ketemu malam

kau masih mimpikan cinta,

siapa tahu dalam jejak senyap semalam

bersama kita menatap hujan

esok kita takkan bertemu lagi,


ps: sekadar mencuba yang berbeza.  Asyik klik 'simpan'  dan 'pratoton'  puluhan kali. Sehinggalah terbaca entri terbaru Kubu Buku oleh Fazd.



Ulasan

sepa berkata…
kak,

menarik. ada sambungannya, tak.?!
So'od berkata…
bestnya. kami demand sambungan. tiada kompromi.
Water Lily berkata…
Tak de sambungan boleh? ha ha

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…