Langkau ke kandungan utama

Mungkin begini

Bagaimana harus saya menulis tentang dia tanpa menilai dan menghukum? 

Mungkin begini.

Lelaki berkecelaruan identiti (bukan identiti, mungkin seksual.Ya.Lebih tepat barangkali) itu mengirimkan saya satu  teks khidmat pesanan ringkas didahului dengan ucapan salam yang ditaip penuh. Seterusnya bertanya khabar tentang saya dan disudahi dengan mengirimkan salam kepada suami saya. 

Dia seorang kawan dan pekerja yang baik. Tidak pernah culas ketika berkerja serta ringan tulang. Malangnya, kawan saya ini dipecat kerana kecelaruan identitinya.  Menerima hakikat, bahawa kita mempunyai kawan yang ada kecelaruan identiti bukan perkara mudah.

Sukar untuk percaya, tambahan pula si empunya diri tidak mengaku malah mendakwa dirinya  difitnah. 

Dalam sms yang dikirimkan kepada saya  dia mengadu tentang kesusahan dirinya selepas dipecat  dan si isteri pula menuntut cerai kerana tidak mahu menjadi alat untuk dia menutup kecelaruan identitinya itu.

Malah dia mengatakan hanya saya yang masih sudi membalas smsnya. Saya tidak menghukum dan menilai dirinya. 

Dengan tercatatnya entri ini, saya pasti saya bukan orang yang dimaksudkan oleh sahabat saya ini.  

Saya penghukum nombor wahid. Hukuman saya adalah dengan berdiam. Dalam senyap. Mungkin orang lain akan terus jatuhkan hukuman seperti 'bukan umat Nabi S.A.W.' cop 'ahli nereka' dan sebagainya. 

Tidak. Saya bukan begitu. Saya melihatnya sebagai iktibar. Saya melihat setiap kejadian dengan mata,kanta pembesar dan teropong ajaib.

 Cuma seperkara yang dia betul tentang saya. Itu pun barangkali lima hingga tujuh puluh persen sahaja.  Katanya lagi, saya adalah seorang yang sangat pemaaf. Ya. selagi orang itu tidak mengkhianat dan menghina saya dengan apa cara sekali pun.   

Selainnya, saya adalah seorang yang sangat mengenang budi. Itu saya jamin walaupun bukan seratus persen.

Tapi harus diingat, saya boleh menjadi manusia yang sangat kejam jika saya rasa terhina dan dimalukan.

Saya cuma manusia biasa-biasa. Ya. Biasa-biasa. Barangkali lebih buruk dari sahabat saya, lelaki yang berkecelaruan identiti itu.

ps: cuba tukarkan perkataan 'saya' kepada 'kita'.



















Ulasan

akirasuri berkata…
Semoga 'dia' tersedar & kembali dekat dengan Tuhan.

Kadang-kadang, Tuhan sedang berbisik dengan kita supaya mencari hikmah diri & hidup melalui kejadian/keadaan/peristiwa di sekeliling kita...
makissa berkata…
ya kak...adik setuju 200 persen... kita sangat mengenang budi. tapi kita bagai tabuan. tolong jangan jolok sarang kita.... :)
sepa berkata…
kak,
saya ada staf yg jugak tidak culas, sgt rajin, dan setiap rajinnya pula menjengkelkan,(maksudnya, setiap apa yg nak diselesaikan mencipta masalah kepada org lain),
tapi, ada jugak yg rajin disaat kita memerlukan. (maksudnya, setiap kali kita dlm kebuntuan menyelesaikan masalah dia akan datang dengan buah pikiran yg bernas...)

:)
Aku berkata…
jangan culas... tak elok culas-culas...
fazika puspa berkata…
p/s:
saya dah tukar.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…