Langkau ke kandungan utama

Kalau kau beritahu aku wang bukan segalanya aku akan rompak kamu - Anne Lily

Cik Tam(2010-2011)
Ketika 8/7//2011 - orang masih belum keluarkan duit gaji bulan Jun, baki gaji Anne cuma tertinggal RM10 di dalam  bank bercapkan kepala 'meow besar' itu.

Semalam di dalam dompet Anne, cuma ada RM80.80 tunai. Sudah dihabiskan sebanyak RM40.00 tunai juga kerana terpaksa membeli susu anak-anak 'meow' kecil berusia 2 hari yang kematian ibu dilanggar kereta jiran.


Anak-anak 'meow' enggan minum susu yang dibelinya. Dan seekor telah menurut jejak ibunya petang tadi.  Anne masih cuba memberikan susu kepada ketiga-tiga anak 'meow' yang masih hidup.


Ternyata usahanya menemui jalan buntu. Anne cukup hiba.


Tiba-tiba Anne, teringat akan baki wang yang ada. Lagi-lagi Anne jadi hiba. Sudah dua malam suara-suara anak-anak ' meow' mengganggu tidur dan hari-hari dia perlu untuk mengecap sedikit ketenangan di hujung minggu sedikit terganggu.

Anne buntu,apa lagi yang boleh dilakukannya selain bercerita pada kalian di halaman blog. Ketika orang ramai heboh bercakap tentang Bersih, perhimpunan halal dan haram.segala mak nenek pertubuhan, NGO-NGO halal haram, tidak berdaftar bla..bla..blaa...bla. Anne tiadak perdulikan itu semua.  Malah siaran berita di TV cukup meloyakan tekak.

Anne cuma insan kerdil, kecil dan tidak berdaya hatta menyelamatkan dirinya dari kesempitan dengan berbekalkan gaji kurang dari RM900.00 tunai. Atau menyelamatkan anak-anak 'meow' yang kematian ibu.

Anne mencongak-conggak. Ke mana wang gajinya telah dihabiskan.

Oh! Bulan ini separuh dari gajinya digunakan untuk membeli 4 buah buku tebal. Salah satunya tulisan Murakami.


"Apa harus saya buat Remy?'' Via YM Anne bertanya pendapat
kekasih sahabatnya. Serius.

"Pergi rompak bank..." balas Remy via YM juga seraya mengirimkan
icon budak bulat berwarna kuning sedang ketawa berguling-guling. Cadangan keji seterusnya dari Remy barangkali menanam pokok ganja, atau mengedar kanabis. Saranan selebihnya, mungkin berbunyi lebih keji.


"Dem!"


Anak-anak 'moew'  masih mengiau kelaparan. Anne seakan terlhat ibu kucing di balik cermin
sliding door  kuartes yang didudukinya.

Ibu kucing merenung hiba dan sayu ke arahnya. Seolah berkata padanya "Perempuan baik, jagalah anakku sedaya kamu.  Esok lusa barangkali ada lagi yang bakal mengikutku. Kami akan bergi jauh dari hidupmu"


Anne, mengesat pipinya yang basah.

Langit mendung dan aspal di hadapan kuarters sudah dua hari kebasahan

Ulasan

tasekM berkata…
aku pernah dulu jumpa ank kucing tanpa mak.
kebetulan.
ada ibu kucing lain yg sedang menyusukan ank.
aku tumpangkan...
mmg susah nk bg susu ke ank kucing baby sbb deme tak reti menjilat, kan..?


.
tasekM berkata…
remy...
aku melihat dia adalah aku...






heh.

.
Remy berkata…
Life is like a dick,
sometimes it gets hard for no reason.
Aku berkata…
..aku tak tahan melihat 'meow' kecil menangis... sooooo helpless....
Water Lily berkata…
Nizam,
Aku mmasih hiba melihat ketiga-tiganya hidup dan tinggal nyawa2 ikan.

Remy,
Stongly agree. Hidup kadang memang palat.

Tas,
Aku sedih ni. Remy versi poompuan yu lah. kalu versi lelaki adik kita yang dah tak mengaku kacak lagi tu haha..

Oh! kena balik sambung keja...aaahh..palat..
Anonymous berkata…
wow..

u're getting better and better..each entry.

Barangkali, kalau kamu menulis puisi dan deklamasikannya di pentas marhaen..berbondang2 manusia aku memenuhi jalan dan melaung-laungkan aspirasi kamu.

Tapi, kamu cuma berpuisi dari sudut hati, menulis dari sudut sepi..lalu manusia2 seperti aku yang tiba-tiba terasa hiba...

Aku laung-laungkan aspirasi kamu di dataran fikiran aku...

~po
Water Lily berkata…
Po,
Biarlah, aku menulis di sudut-sudut sepi dan terpinggir.

Jika menulis di halaman besar, tak terkesan di hati orang pun tiada faedahnya

:)
Aku berkata…
Betul kak, aku lebih suka orang menghayati puisi kerana aku akan rasa mesej itu sampai..
Water Lily berkata…
Zam, akak mahu menulis di medium yang lebih besar. Tapi di sana persaingan sangat sengit.

Hanya yang terbaik,sudah ada nama besar selalu mendapat tempat.

Anggap saja di sana bukan rezeki kita. Kalau asyik fikir mahu tulis dan mahu segala tersiar di media perdana, percayalah kita takkan mampu menulis apa-apa pun.

:)
kad0k. berkata…
akak jugak terbaik pada kami..:)

owhhh..akak dah buat yg terbaik pada anak kucing itu..selebihnya berserah padaNya...:)
MushroomCute@Mariea berkata…
Mush jua menghitung...
Menghitung hari dan duit baki...
Makbonda berkata…
Lalu Tuhannya akan perintahkan Malaikat supaya memberitahu makhluk lain agar suka perempuan baik ini,dan dia terus baik sehingga akhir hayatnya.Makhluk lain terus suka padanya walau dia sudah sirna dari dunia.
Water Lily berkata…
Kak Has,
Anak kucing itu mati juga akhirnya, perempuan baik meneruskan hidup seadanya.

Sedikit kesempitan, tidak pula sampai kelaparan :)

Kadok,

:)

Mush,

Semua kita begitu, kata orang lagi besar periuk, lagi tebal keraknya.

Kes tak tau tanak nasini haha!

t.kasih

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…