Langkau ke kandungan utama

Entri spontan tika imsomia

Mata enggan pejam. Risau dengan tugasan yang semakin hari tidak pernah berkurang. Dari kerja-kerja sekadar menulis surat-surat laporan, kini bertambah kepada kerja-kerja menulis inventori, mengira stok, mengutip yuran dan segala mak nenek kerja perakaunan.

Berkerja dengan angka-angka sungguh menakutkan saya.

***

Semester ini, saya punya tiga tugasan yang perlu dilangsaikan. Hari-hari yang saya lalui sungguh melelahkan jiwa dan fizikal.

***
Saya akui fokus saya terhadap seni penulisan semakin menipis. Saya menulis blog supaya saya tidak kehilangan kemahiran tersebut. Saya risau, saya akan kehilangan anugerah tersebut. Sebagaimana saya kehilangan kemahiran seni lakon pentas yang pernah diajarkan kepada saya. Dikutkan hati, menulis blog pun saya sudah malas. Blog pun semakin suram. Pengunjung semakin kurang dan diam.

***
Cerita sebatang pokok besar dan serumpun pokok buluh.

Kediaman saya sekarang, merupakan kuarters yang dikelilingi kehijauan ladang kelapa sawit. Di belakangnya, berbukit batu kawi campur granit. Ada telaga-telaga kecil ditumbuhi telipok. Sepesis teratai, tetapi bunganya lebih kecil berwarna putih.

'Saya cuma berjalan kaki ke pejabat sekolah Kebiasaannya, untuk tiba lebih awal saya keluar pada jam 7.00 pagi. Perjalanan biasanya mengambil masa di antara 15-20 minit. Jika saya terasa 'semacam', dalam masa 10 minit saya sudah terpacak di hadapan pintu pejabat.

Serius! Saya berjalan sepantas yang terdaya.

Di hujung padang sekolah, berhampiran pohon-pohon kelapa sawit ada sebatang pokok besar yang sangat cantik. Bersebelahannya, tumbuh serumpun pokok buluh yang juga cantik. Saya benci dimomokkan dengan cerita-cerita mistik. Hilang mood saya untuk menghayati keindahan ciptaan Tuhan.

Dalam keadaan gusar, kadang saya masih lagi boleh berhenti, kadang berminit-minit untuk meihat pokok itu. Saya perasan di bulan Disember lalu, ia polos. Saya jadi teruja menyepak-nyepak daun kering yang bertaburan di bahu jalan. Aktiviti menguis menyepak daun-daun kering itu kebiasaannya saya lakukan dalam perjalanan pulang selepas lelah sehari suntuk mengadap komputer.

"Hati-hati kak! Nanti tuan rumahnya marah" Kata Faiz, pengawal kesalamatan asrama sambil tersengih. Saya sekadar tersenyum. Kemudian anak muda itu meneruskan rutinnya. Meninggalkan saya dengan aktiviti kegemaran saya.

Berdiri berminit-minit memerhatikan kehijauan pokok tersebut.
Menguis-nguis daun-daun perang yang gugur.
Atau mengambil foto-fotonya dari pelbagai posisi.

Ya! Saya memang perempuan pelik

*senyum*

***
Cerpen mutakhir yang saya tulis berjudul "Kabus" dan "Kod". Belum tersiar.

Kadang saya sebagai penulis baru saya tertanya-tanya.

Membazir sangatkah menulis sebuah kisah cinta?

*senyum lagi*



Ulasan

tasekM berkata…
*senyum kepada kamu*



.
AZANI berkata…
salam lily
bakat dah ada, tulislah...cepat atau lambat bergantung pada mood...janji siap.
achik berkata…
saya pembaca yg selalu diam.. :)
Aku berkata…
Ish... hati hati menyepak daunan kering kak...


bukan apa...


takut ada katak. kesian kat katak tu kena sepak... hahaha
Water Lily berkata…
Terima kasih untuk kamu yang masih membaca :) dan masih bersuara,
insanmelankolik berkata…
secara peribadi...tak membazir pun..

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…