Langkau ke kandungan utama

Tiga Fiksi Tentang Edan



Anne dan Adam

Saban hari dalam musim ini, Anne kira akan menjadi hari-hari yang panjang buat mereka. Dia merasakan tiada apa-apa lagi untuk disayangi.

Mereka sekadar hidup di bawah satu bumbung kerana sebab yang entah apa-apa.

Dan satu-satunya yang dirindui, mungkin perbualan-perbualan masa yang lalu. Tahun-tahun di mana dia dan Adam belum lagi sebumbung.

***

Semalam Anne melihat langit masih mencacah wajah mendung. Dia masih menunggu kotak ajaib kembali kepadanya.

Ternyata hampa!

"Ahh..sial!" Anne menyumpah-nyumpah dalam hati.


Dia tertanya-tanya. Apakah perca-perca cinta enggan kembali bercantum. Atau kotak ajaib telah berpaling tadah.
Dalam deras deru hujan, Anne menanti kotak ajaib kembali. Perca-perca cinta bercantum semula.

***

Dia - Adam

Mereka berjiran. Bezanya Anne dan Adam tidak tinggal di blok bangunan yang sama. Tingkat rumah masih sama. Balkoni mereka bertentangan.

Dan Anne selalu mengintai dia. Anne suka dia.

Dia Adam!

Hanya dia yang mampu membuat nafas Annne kembali sesak.

Semalam. Adam. Lelaki itu, mengecat rumah. Warna oren. Terang dan garang!

Adam angkat tangan pada Anne dan kata "Hai!."

Kemudian Adam separa menjerit berkata" Aku cat rumah sebab aku sedih. Baru putus kasih!"

"Oh!" Anne kata sambil tertawa.

Kemudian Anne tulis besar-besar di atas sekeping kertas tebal. Juga dengan warna paling garang.

MENGECAT RUMAH TAK AKAN DAPAT MENCERIAKAN HATI YANG PILU!

Adam ketawa! Sambil cucuh rokok. Anne tidak pasti jenama apa.

Anne meneruskan kerjanya. Menghias lantai dengan permaidani baru.

Dia terpandang Adam angkat sesuatu yang bertulis.

PERMAIDANI ITU TAK BOLEH BAWA KAU TERBANG MENCARI CINTA BARU!

Anne senyum!

Dalam hujan!
Ketika langit keruh!

Sejak itu, mereka brsama.

****



Ya! Sebuah kisah cinta dan edan memang membazir.

~WL~

Ulasan

Tanpa Nama berkata…
somehow..i like love stories..

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…