Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

12.2.11

Tiga Fiksi Tentang Edan



Anne dan Adam

Saban hari dalam musim ini, Anne kira akan menjadi hari-hari yang panjang buat mereka. Dia merasakan tiada apa-apa lagi untuk disayangi.

Mereka sekadar hidup di bawah satu bumbung kerana sebab yang entah apa-apa.

Dan satu-satunya yang dirindui, mungkin perbualan-perbualan masa yang lalu. Tahun-tahun di mana dia dan Adam belum lagi sebumbung.

***

Semalam Anne melihat langit masih mencacah wajah mendung. Dia masih menunggu kotak ajaib kembali kepadanya.

Ternyata hampa!

"Ahh..sial!" Anne menyumpah-nyumpah dalam hati.


Dia tertanya-tanya. Apakah perca-perca cinta enggan kembali bercantum. Atau kotak ajaib telah berpaling tadah.
Dalam deras deru hujan, Anne menanti kotak ajaib kembali. Perca-perca cinta bercantum semula.

***

Dia - Adam

Mereka berjiran. Bezanya Anne dan Adam tidak tinggal di blok bangunan yang sama. Tingkat rumah masih sama. Balkoni mereka bertentangan.

Dan Anne selalu mengintai dia. Anne suka dia.

Dia Adam!

Hanya dia yang mampu membuat nafas Annne kembali sesak.

Semalam. Adam. Lelaki itu, mengecat rumah. Warna oren. Terang dan garang!

Adam angkat tangan pada Anne dan kata "Hai!."

Kemudian Adam separa menjerit berkata" Aku cat rumah sebab aku sedih. Baru putus kasih!"

"Oh!" Anne kata sambil tertawa.

Kemudian Anne tulis besar-besar di atas sekeping kertas tebal. Juga dengan warna paling garang.

MENGECAT RUMAH TAK AKAN DAPAT MENCERIAKAN HATI YANG PILU!

Adam ketawa! Sambil cucuh rokok. Anne tidak pasti jenama apa.

Anne meneruskan kerjanya. Menghias lantai dengan permaidani baru.

Dia terpandang Adam angkat sesuatu yang bertulis.

PERMAIDANI ITU TAK BOLEH BAWA KAU TERBANG MENCARI CINTA BARU!

Anne senyum!

Dalam hujan!
Ketika langit keruh!

Sejak itu, mereka brsama.

****



Ya! Sebuah kisah cinta dan edan memang membazir.

~WL~

1 ulasan:

insanmelankolik berkata...

somehow..i like love stories..