Langkau ke kandungan utama

Kesibukan dan sebuah kisah rindu tanpa penyudah


Berada di kamar kecil dengan kedinginan yang tidak setara dengan kondisi kesihatan saya amat menyakitkan fizikal. Internet gagal berfungsi, jadi saya terpaksa mendfraf dahulu entri ini di dalam MS Word. Jadual saya minggu ini cukup padat.
Selepas menghadiri kursus induksi di Melaka., terpaksa pula bergegas pulang menghadiri peperiksaan anjuran jabatan.
Saya fikir boleh bercuti, malangnya terpaksa pula menyediakan dokumen-dokumen untuk mesyuarat di sini.
Kediaman yang saya tinggalkan berselerakan dengan pinggan-mangkuk tidak berbasuh dan kain baju tidak berlipat. Saya risau, jika meningggalkan rumah dalam keadaan begitu. Risau jika, saya tidak dapat pulang lagi. Pulang ke tempat kekal abadi.
Kamar ini, membuatkan saya mehjadi rindu kepada pangsapuri sempit Ayako yang saya tinggalkan. Rupanya sudah 4 tahun berlalu. Kedinginan kamar ini, membuatkansaya terasa baru semalam saya meninggalkan Osaka dan anak muda bermama Hakim itu tidak juga saya temui.
Aishah, rakan sekamar saya yang baik hati itu sudah lama beradu.
PS: Untuk Tasik, terima kasih kerana membantu saya sewaktu di Melaka. Benar seperti kata Noor, di zaman nilai wang terlalu kecil ini; persahabatan sejati memang idak ternilai harganya
Ya! Kami hanya saling mengenali menerusi alam maya.
1.05 am
Rossa Passadena Hotel
Cameron Highlands

Ulasan

Makbonda berkata…
Assalamualaikum tuan rumah,

owh di Rossa Passadena ya? di situ kalau nak pakai internat kena bayar 15 ringgit sehari.Tak mabuk masa mendaki?
SHIMI berkata…
Sebalik kesibukan itu pasti terselit suatu keindahan, kenangan manis yang tak dapat dilupa. Sesuatu yang pasti dapat kita bawa keakhir hayat
tasekM berkata…
uik.
tak turun lagi?









kak,
aku adik kamu.
sampai2 bila.


.
AZANI berkata…
salam lily
semoga perjalanan urusan anda dipermudahkan
insanmelankolik berkata…
saya masih baru.. tertarik pada blog anda dan masih cuba untuk belajar memahami coraknya.. moga persahabatan kita melalui alam maya ini berkekalan..
Aku berkata…
Akak dok kat atas gunung sana ke?
Ungku Nor berkata…
akak ke Maskara minggu sudah..
menangis kat tepi tiang dengar Fynn Jamal melagukan Suatu Pernah.

teringat kat awak dan segalanya..*rindu*
Water Lily berkata…
kak Ungku,
saya pun nak gi maskara sgt2. tp masa tak berkesempatan.

Miss you too!

Nizam,
Dah turun dah. minggu ni akak gi kerja 3 hari ja. yg lain2 cuti. Deman. Doktor memang kedekut nak kasi MC.


insanmelankolik,
Salam kenal. Blog ini, tulisannya bukanlah apa2. Dan saya bukanlah siapa2. Lihat tagline di atas.

Sdra AZani
Mudah2an :)

Tas,
Gua dah turun . Gua demam yang oii!

Kak Has,
Ya,itulah hotelnya dan pakej internetnya. Semoga kak dan ank-anak baik2 saja. :)

Shimi,
Lama x nampak. Apa khabar? akak sgt sibuk untuk merayap dari blog ke blog sekarang.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…