Langkau ke kandungan utama

Perihal Jatuh

Salah satu masalah kesihatan akibat ketidakupayaan saya adalah gagal mengimbangkan badan seperti orang lain,. Dengan lain bicara, saya mudah terjatuh.

Sejak keadaan kesihatan saya berada di tahap yang kurang memuaskan akibat pertambahan usia masalah mengimbangi badan semakin ketara.

Seingat saya, sewaktu kecil saya juga kerap terjatuh. Sampai kini pun, saya memang tidak boleh berdiri atau berkerja mengikut kemahuanh hati.

Semalam, saya jatuh lagi. Dahi lebam. Darah mengalir laju, sampai membasahi baju T yang dipakai. Mulanya saya ingatkan jatuh yang biasa-biasa sahaja. Paling tidak terseliuh kaki dan menyebabkan saya tidak boleh berjalan beberapa hari.

Saya panik. Apabila mendapati darah mengalir tanpa henti. Jiran-jiran baru saya datang dan membantu membawa saya ke hospital. Terus disorong ke wad kecemasan. Siap dipasang drip dan tekanan darah diambil.

"Ah! Kepala aku. Habislah..," Fikir saya. Kepala adalah segala-galanya. Kita bisa hidup tanpa kaki. Tapi yang hidup tanpa kepala itu makhluk lain.

Alhamdulillah. Setakat entri ini ditulis kepala saya masih berfungsi dengan baik. Walau sedikit kesakitan dan pening-pening malah kadang darah masih mengalir.

Ya, luka di kepala nampak berdarah...

Ulasan

ckLah@xiiinam berkata…
Bertabah dik Mar...


Itu saja yang mampu ckLah catatkan. harap kau tak jemu membaca ungkapan itu ya. Semoga Allah pelihara kamu.
tukang teropong berkata…
itu mungkin ujian buat kau.

aku mungkin geli entri darah2 ni,tapi semoga sembuh!
makissa berkata…
perihal jatuh sinonim dengan adik juga kak. tapi stakat ni tiada lagi pendarahan. mungkin tidak mustahil suatu hari nanti. siapa tahu kan?

sekarang akak masih di hospital ke?
banyak kan berehat, semoga cepat sembuh.
pelangi berkata…
kak...moga cepat sembuh ya..
moga tabah melaluinya...
Tinta Mustika berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
aliff muhammad berkata…
Bertabahlah kekandaku. InsyaAllah, bagi insan yang bersabar, tinggi pahala...
Aku berkata…
dah ok kak?
tasekM berkata…
kakakkkkkk..... ishhhh...




.
Tanpa Nama berkata…
x teruk ke sakit tu??

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…