Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

2.6.09

Blouse berwarna oren


“Kak, kalau ada kelahiran semula kau mahu jadi apa? “Tanya Saerah.
“Erra?” Aku memulangkan soalan itu kembali. Seperti selalu-selalu.
“Aku mahu jadi bidadari kak.”
(Pause!)
“..tapi bukan di atas kerusi ini.”

“Hello, engkau memang bidadari dik!” Aku kata. Dia tersenyum.

Malam tadi, aku mimpikan dia. Mimpikan Saerah. Kemesraan kami yang dulu. Selepas mengemaskan pakaian lama, aku temui blouse berwarna oren pemberian Saerah. Sudah tidak muat lagi pada tubuh.

Saerah, aku tidak pernah melupakan budi baikmu; adat persahabatan kadang kala terconteng luka tanpa sengaja.

Aku rindu pada Saerah. Sama seperti aku rindu memakai blouse oren pemberiannya. Sama seperti aku merindui tubuh kurus empat puluh dua kilogram. Empat tahun yang lalu. Hari pertama, aku berjabat salam dan mengenali Saerah. Hari itu juga, aku mengenali Encik Suami.

8 ulasan:

S.YanaZ berkata...

Siapalah yg dapat membunuh kenangan...
Hmmm.

~~~ kay ~~~ berkata...

biar jauh di mata namun dekat di hati....

have a lovely day!
(^_^)

kad0k. berkata...

baju oren itu juga lambang persahabatan kamu..simpan ia elok2 ok...:)

iYda Juhar berkata...

kenangan memang suke untuk dikenang. kan??

Nizam.Ariff berkata...

aku juga berminat menjadi blouse oren untuk wanita, secara part time.

hadiah yang sentiasa dikenang...

DeeN berkata...

Kenangan tak bisa dilupakan...!
Cantik baju oren tu, kak!

Apex House of Kaler berkata...

kak, kem salam kat saerah. hee.

Si Pekik A.K.A Si Pekak berkata...

Tak paham.
Cerpen sadis lain mcm kt bawah ni ade??