Langkau ke kandungan utama

Warkah dari saya(yang tidak 'kool')


Surat ‘kool’ untuk emak.
(Khadijah, sila bacakan untuk emak ya!)

Emak yang dikasihi,
Sebelum saya berkahwin, tiada sesiapa membertahu saya bahawa setiap perkahwinan ada risiko untuk bermadukan mana-mana yang berikut
- mertua (oh! itu masih ‘kool’)
- ipar duai yang asyik menyibuk konon-konon mau menjaga kepentingan saudara mereka. (memang puaka)
- calon menantu atau ipar mereka yang sebelum saya.(oh! jika membunuh bukan dosa, pertama yang saya buat adalah mengecaikan otaknya)
- mana-mana perempuan yang mungkin berminat dengan encik suami saya.(ada?)

Emak yang dikasihi,
Saya kadang kala rasa terpelanting jauh di planet asing setiap kali pulang ke rumah keluarganya. Tiada tempat hendak mengadu. Jangan emak fikir saya tidak mengadu sama Tuhan. Setiap hari, jam, minit dan saat hati saya berbicara denganNya.
Dan saya kira, saya juga perlu bercakap dengan manusia.

Maka, saya memilih untuk bercakap menggunakan papan kekunci. Bersama manusia yang tidak saya kenali. Emak mesti anggap anak emak ini sudah tidak betul.

Dan, kalau saya tidak bercakap lagi, itu benar-benar sudah tidak betul.(atau hati saya sudah mereka koyak-koyak hancurkan)
Dalam situasi lain pula, saya akan bercakap tanpa henti dengan sesiapa sahaja yang saya temui.

Emak, peluklah saya!

Nota hati: Tadi saya telefon. Dan emak kata” Dunia ini hanya pinjaman...!”
Ah! Saya teralpa seketika. Emak memang ‘kool’ walaupun tidak pernah pergi universiti macam ipar-ipar saya.
Nota: Buat Dee, bersabarlah kawan! Aku juga berada dalam situasimu.



Ulasan

addyaholix berkata…
hidup yang selalu teruji itu sebenarnya lebih bagus dari hidup yang cuma biasa-biasa.
Pa'chik berkata…
santau je...
sifor ke...
tak pun... upah betina siam goda laki derang... kikiki...
Nizam.Ariff berkata…
Aku setuju dgn Pa'chik ... hahaha
Jie berkata…
Bermadu dgn ipar duai yang paling seksa
Nafastari berkata…
Ya, perkahwinan itu tidak seperti yang kita gambarkan sebelum kita melaluinya. Tapi saya harap anda tidak akan pernah menyesal.
Water Lily berkata…
Ahmad,
Benar,perkahwinan sekadar pinjaman. Pasangan juga pinjaman. Tiada yang perlu dikesalkan.

Kak Jie,
Sesak nafas dibuatnya kak.

Nizam,
Bersyukur,akak ada 'dia' yang baik. :)

Pakcik,
c4? hahaha...aku yang sedang meletup cik. Aku nak maki hamun pun tak berapa berani cik!

Addy,
T/kasih kerana memahami.

Entri ini cuma mahu berkongsi perasaan marah yang meluap-luap yang sudah 4 tahun disimpan. Nak deletelah bila reda nanti :)
tasikmerah berkata…
mmg ada yg berperangai begitu kak. aku nk komen banyak pun malas sbb aku tahu aku diekori oleh manusia yg begitu2 juga....



.
Water Lily berkata…
Kapten
Yup dugaan.

Tasik,
kita serupa saja Tasik.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…