Langkau ke kandungan utama

Carutan serba ringkas saya.




Saya memang suka bercerita. Maksud saya dalam blog sahajalah. Kalau di luar saya agak pendiam. Lebih-lebih lagi kalau Abdul Razak ada. Dia suka memotong ayat-ayat saya. Kadang kala memang saya radang.

Oh ya! Tadi saya menghadiri satu seisi temuduga. Saja! Test market konon! Walau saya sudah maklum jawabannya. Kecewa? Bila berpuluh kali saya diberitahu kebanyakan jawatan yang dipohon tidak sesuai untuk saya, apa patut saya merasa kecewa.

Kesimpulan saya tentang majikan-majikan yang mendaftar untuk mencari pekerja secara online – Kamu semua (termasuk yang swasta, agensi pekerjaan dan SPA) memang bangang! Bodoh tahap dewa! Kalau kamu tidak mahu menggaji pekerja kurang upaya, mengapa panggil kami datang temuduga. Bukankah sudah tercatat dalam talian/resume, kami adalah kurang upaya, siap dengan jenis kecacatan dan nombor pendaftaran sekali. Apa kamu buta?

Kamu hari itu, menganjurkan ekspo pekerjaan untuk orang kurang upaya konon! Gah! Dengan makan-makan tempah catering lagi. Konon-konon prihatin sungguh kamu terhadap nasib kami. Maka, eloklah kamu rujuk makna prihatin dalam kamus dewan. Maklum, kamu bukankah para pegawai berpangkat lulusan universiti belaka. Saya cuma risau kamu terlupa makna prihatin dalam bahasa ibunda.

Kamu tahu, salah seorang teman saya berkerusi roda datang dari Perak menyewa teksi RM500 semata-mata mahu menghadiri ekspo tersebut. Harapannya sungguh menggunung. Dia mahu berkerja. Apa hal, tiba-tiba dia hanya disuruh mengisi borang itu, borang syarikat A, borang kilang B, borang super hypermarket C. Kemudian diberitahu jika ada kesepadanan, akan dipanggil untuk seisi temuduga. Bagi yang berkelulusan setaraf dengan kamu (macam saya), kamu suruh saya isi secara online. Saya rasa macam mahu mencarut. Kalau sekadar hendak mengisi borang secara online, tidak perlulah kamu buat ekspo-ekspo dan membazir duit pembayar cukai. Kami bukan buta IT; CC pun bersepah-sepah merata ceruk kampung.

Saya sudah lama hendak menulis ini. Tapi saya takut. Malam ini tiba-tiba saya jadi berani. Hendak saman saya? Silakan. Saya sudah bosan menjadi pengecut.

Maka sesudah seisi temuduga bodoh tadi, dengan riang ria saya mendail nombor adik botak saya. Saya rindu sebab hampir beberapa lama tidak ketemu. Seperti selalu-selalu, kami berbual-bual sambil mengutuk kamu yang sangat prihatin.

Saya siarkan foto-foto kami di sini. Lihat betapa gembiranya kami. Walau elaun kami telah dipotong.

Sekian. Carutan serba ringkas saya. Mencarut banyak-banyak pun tiada guna. Kamu bukan pandai baca blog. Kamu bukan pandai menjadi manusia!

Ulasan

GiGGLinG GaL berkata…
salam, kak lily..
sabar kak..sabar..
memang mereka tu dasar binatang kak.. cakap manis jer..
sy faham perasaan akak.

sy doakan akak dimurahkan rezeki. dan sy gak doa moga dorang2 yg buta kat luar sana tu..cepat2 celik dan layan sama rata dgn OKU.

take care kak..

tulis selalu taw!
addyaholix berkata…
ini blog akak, jadi akak berhak tulis apa yang akak nak!

terus menulis!
Nizam.Ariff berkata…
Ya! Aku sokong akak tanpa berbelah bagi lagi.... kita carut diaorang kak...B***!...Si**...!
A t i Q a h berkata…
Tak dapat bayangkan muka Kak Lily yang sentiasa tersenyum tu naik marah.
aie akaike berkata…
diorang memang bodoh. 'permata' depan mata, tapi tak nampak.

akak jgn risau. selain diorang, ada lagi orang lain yang nampak. termasuk saya.

insyaallah, akan ada orang yang mengutip 'permata' itu.

sabar ya.
tasikmerah berkata…
aku mengharap begini. ada publisher yg sanggup terbitkan tulisan2 kamu. kamu seorang penulis yang hebat.


.
Indrasakty berkata…
Ini carutan yang mengesankan.
sungguh...lambat bangat pasti ada penerbit cari hang...nak terbit tulisan hang...sabaq ja..masa akan sampai....teruskan menulis, kak.
xiiinam berkata…
errrr...
ckLah hilang kata-kata nak komen...






......terkesima.......
Pa'chik berkata…
lum ganas lagi nihhhh... :P
amirahsyuhada berkata…
kadang2 tak faham, kenapa mereka menyukarkan hidup yang dah memang sukar, kadang2 rasa mereka sekadar berlakon dan bertopeng, menipu keprihatinan. Benci..!
DeeN berkata…
Kak, kalo la aku ada power, aku akan bawak kak pegi depan diorang tuh, sepak terajang, pastu drill pala hotak diorang sampai berlubang nampak sebelah sana. Pehtu cari, apa yg ada dalam otak diorang. Ganas tak aku neh kak? Hehehe
kad0k. berkata…
kesian kwn akak..dtg jauh2..berabis duit..tp tu jawapan dia..hampeh sungguh
azie berkata…
ah sengal lah kalau orang yang jenis menilai orang dari aspek fizikal saja. macamlah pekerja mereka yang mereka amik dlm keadaan sempurna tu takkan ada risiko untuk jadi kurang upaya kelak. kan?
Po berkata…
Adakala...kita perlu mencarut hanya utk mengisi perut.

Adakala...kita perlu memaki hanya untuk menjadi berani.

Adakala..kita perlu menyumpah seranah supaya kita tidak ditolak rebah.

tetapi semua pencarut, pemaki dan penyumpah seranah perlu banyak bersabar. Kerana Tuhan sentiasa ada bersama-sama orang yang sabar.

Selamat Ulangtahun Khadijah.
Nafastari berkata…
Waterlily, saya sangat bersimpati dengan anda dan kawan-kawan. Saya tidak kisah kalau kamu mencarut dan mengutuk mereka, malah saya menyokong dengan bersungguh-sungguh. Jangan berhenti menulis.
tajudin berkata…
waterlily,

tulislah apa saja dalam blog. tulis apa saja dari dalam hati, gambarkan apa yng ada dalam diri.

banyak orang luar yang tak tau, tapi buat-buat tau. elok juga depa kena carut sekalai sekala sikit-sikit. harap nampak macam bagus je...
xiiinam berkata…
meh datang temuLAWAK kat blog ckLah.....he..he..
rahimin idris berkata…
tah. macam pundek. pundek pun tak macam depa. depa cari nama glemer je lebih.

kalau ada yang dah dapat pergi jauh, berebut2 la depa datang hulur bantuan, siap panggil TV lagi. tumpang glemer lagi. macam celaka.
Manusia itu adalah bangsa kita juga. Yang [kononnya] memperjuangkan nasib bangsa. Huh!
mOEha Aziz berkata…
carut aje kak... diaorng ni deserved tat. caya la my akak muahhh.........
Penoreh berkata…
Berani kerana benar.. terus maju!
en_me berkata…
tak baik mencarut kak .. Tapi me tak nampak pun akak guna bahasa mencarut kat sini.. (mungkin me buta agaknyerr).. uhuhu
Rajuna berkata…
birokrasi seperti tahi.
ab geldofg berkata…
di malaya satu pkara ajaib...klau dpt pkerjaan tnpa bntu org dlm....


salam kenal juga
Artozy berkata…
aku juga mencarut bagi pihak kamu!
oe~ berkata…
dah lumrah. bkn oku je yg menerima nasib begini. tapi mungkin semua org yg duduk dibawah. berapa ramai pekerja2 yg teraniaya dgn majikan.. pegawai2 ni cuma pandai guna power ranger je. tapi x brapa nak fikir. tak pe lah lily.. Allah ada. Semoga hati kita tenang selalu abila kita berserah kepadaNya. sesungguhnya Allah Maha Adil
Sastri berkata…
salam kak...

kalau sekali dua kena, mungkin boleh dimaafkan kan? dorang ni memang tak patut...
SangPelangi.com berkata…
Urgh. Siapakah mereka itu. Ini yang aku nak siasat ni. Aku cukup terasa kalau OKU dibodohkan.

p/s: Tak ada pun carutan di sini? Err..saya tak cabar ya. Cuma bertanya. Huhu.
Nizam.Ariff berkata…
Kita carut lagii....%^$#&*@#$^*!!!
Puas hati aku!

DeeN:
"drill pala hotak diorang sampai berlubang nampak sebelah sana. Pehtu cari, apa yg ada dalam otak diorang"
Bro, tak yah cari...tak ada menda dalam tu..hahaha
Water Lily berkata…
Terima kasih kerana tolong mecarut untuk bagi pihak saya.(ahhhh..saya rasa berdosa pulak)

Semoga segalanya baik-baik dan selamat berhujung minggu.

:)
erisya nor berkata…
salaams Lily....

moga dah cool skit lepas mencarut ni....hmmm..ingat kan dah berubah rupanya mereka masih lagi memanggil org temuduga sesukahati jer..kemudian dengan selamba bgtahu tak sesuai....teman erisya baru beri salam dah diberitahu kelulusannya tak sesuai...buat penat jer datang tapi teman Liliy lebih malang....buang duit dan masa :(

jujur kat ofis pun erisya complain...sebetulnya sesetengah jawatan lebih sesuai dilakukan oleh oku....lebih komited.
Water Lily berkata…
Wassalam dan salam kenal Erisya,

Betul agaknya,apa yang dikatakan oleh tutor saya. Lima puluh tahun merdeka,tapi mentaliti masih dalam kelas negara dunia ketiga. Mundur!
rudy bluehikari berkata…
Beginilah tidak adilnya dunia...tp melihat tawa kalian, hati saya berbunga gembira. Bahagia...
abikhsan berkata…
Saya ada menulis berkenaan kesusahan OKU dalam menggunakan public transport dan juga ketidakperihatinan masyarakat pada OKU.

http://coretan-abikhsan.blogspot.com/

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…