Langkau ke kandungan utama

Selamat malam Ayako!


Ayako yang baik budi!
Di malam-malam kedinginan begini aku sentiasa akan mengenang kamu.

Oh! Pokok ros yang aku tanam telah berkembang kuntumnya. Agak besar dan aku tidak begitu suka melihat warnanya yang merah kehitaman; seakan darah. Aku lebih sukakan yang ada di balkoni sempitmu; yang kuntumnya lebat dan kecil-kecil. Berwarna merah terang dan kuning

Sekuntum cuma!
Cuma sekuntum!
Ros itu cuma sekuntum kembangnya.

You should gardening!” Pada suatu malam kau sarankan padaku sambil tersenyum manis. Bertambah manis dengan lesung pipitmu. Sambil-sambil mulutmu mengunyah Oshizushi dan aku hanya menjadi pemerhati.

“Aku tiada masa.” Alasan tipikal yang selalu aku beri padamu.

Engaku memang baik budi dan memahami. Engkau keluarkan semua pinggan cawan baru dan belikan aku sepasang kuali baru semata-mata menghormati agamaku. Memahami aku sebagai Muslim, aku tidak boleh menggunakannya kecuali barangan tersebut kecuali disamak.

The dirties one?” Engkau ingin tahu tentang khinzir lebih lanjut.

Limitasi bahasa adalah keterbatasan untuk aku menerangkan padamu bahawa anjing dan khinzir adalah makhluk paling besar kotornya. Najis Muqhalazah’ dalam hukum Fiqh Islam. Namun keduanya, juga makhluk Tuhan yang perlu dijaga hak-haknya. Tidak boleh dibunuh dan didera sesuka hati; seenak nafsu kebinatangan manusia.

Indahnya agama syumul ini Ayako!

Jika hatimu terbuka untuknya. Malangnya, keindahan itu dirosak robek oleh pengikutnya sendiri. Bersama-sama tafsiran mengikut hawa nafsu, matlamat sentiasa mereka halalkan cara. Buta hati mereka; jumud fikiran mereka. Mereka fikir, kerana asal keturunan mereka Muslim maka mereka hanya perlu menjerit “Allahuakbar! Allahuakbar!” di mana-mana dan kemudian senang enak-enak semudah membaca a,b,c mereka bisa masuk syurga. Kerana nila yang setitik itu, rosak keindahan agama Tuhan yang syumul ini. Lalu, kami yang tiada kena mengena turut dimomokkan dengan prajudis yang pelbagai rupa.

Selamat malam Ayako!

Pokok ros yang aku tanam telah berkembang kuntumnya. Agak besar dan aku tidak begitu suka melihat warnanya yang merah kehitaman; seakan darah. Aku lebih sukakan yang ada di balkoni sempitmu; yang kuntumnya lebat dan kecil-kecil. Berwarna merah terang dan kuning

Sekuntum cuma!
Cuma sekuntum!
Ros itu cuma sekuntum kembangnya.

Aku menanamnya supaya aku bisa rasa selalu dekat padamu!

Ulasan

Tanpa Nama berkata…
kan..kerana nila setitik itu rosak susu sebelanga..sukar agaknya hendak melumpuhkan sifat nila yg senang merebak warnanya
Nizam.Ariff berkata…
ros cantik, bau wangi tapi berduri...tengok dari jauh je la...
Indrasakty berkata…
Moga ingatan ini sampai juga kepada Ayako. Moga-moga bersama-sama juga sebentuk petunjuk.
DeeN berkata…
kak,
Selamat berkebun!
Apa kata akak tanam pokok orkid plak. :D
mugiwara berkata…
ooo~ teringat org jauh...
Water Lily berkata…
Mugi,
Orang dekat pun teringat juga :)

Deen,
Orkid?hohoo..tak moh le. susah nak jaga haih! Lagi pulak nak gantung kat mana?Kang jatuh atas kepala orang bawh,tak pasal masuk lokap hehee..

Indra,
Moga-moga. doa-doakan!

Nizam,
Sebab cantik maka berduri,supaya tangan-tangan rakus tidak memetik sembarangan.:)

Bro Pyan,
:D. Ke Maskara malam ni bang?

Encik HE,
Itulah sifat semulajadi nila,mencacatkan susu sebelanga.
Cantik sungguh perbahasa Melayu kan?

T/kasih.
aie akaike berkata…
akak,
saya suka bunga kemboja.
nanti akak tanam bunga kemboja plak k. supaya kita rasa dekat selalu. heh.

kem salam abg razak. ;)
addyaholix berkata…
dalam hati saya punya taman. malah berbunga mekar. tapi sayang seribu kali sayang, dahannya seringkali patah.
jOnOs berkata…
Kak Lily,

Terima kasih sebab menyapa di Maskara.

He he he.
hegira berkata…
rindu pula dekat akak. pertemuan hanya sekejap.

dan ya. entah kenapa saya amat suka melukis ros.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Sometimes I hate myself

Dalam pekerjaan aku, banyak tugasan. Ada kawan-kawan pejabat nasihatkan tidak perlu nak stres sangat - buat saja ikut kemampuan. Kata mereka. Nak mengaplikasikan kata mereka adalah sangat susah - aku ni OKU, jadi aku kena tunjuk aku 'kena lebih' atau sekurang-kurangnya setara dengan orang lain. Mesti boleh dan kena boleh.Wajib boleh
Maka aku - semenjak kembali bekerja- aku kerja sungguh-sungguh. Untuk apa? Barangkali untuk niat yang salah. Mengharap manusia yang tidak pernah iktiraf kerja aku, mengiktiraf kerja aku.
Bukan untuk naik pangkat, naik gaji atau APC. Bagi orang gomen kerja lebih atau kerja kurang gaji statik saja.
Namun aku tetaplah tidak berdaya mendapat pengiktirafan. 
Yang selalu orang sebut-sebut - tidak boleh itu, tidak mampu ini - dari tempat kerja, PPD sampai ke Jabatan (entah2 kementerian) - itulah yang menjadikan aku fames.
Tak sesiapa pun sebut effort aku. Itulah manusia.
Kadang aku rasa nak duduk berkurung dalam ofis, tapi kerja aku bukan macam tu. Kerja aku bu…