Langkau ke kandungan utama

SALAM MAULIDUR RASUL

Hari ini. Ada ulangtahun kelahiran yang lebih besar dan bermakna untuk ummah. Sayang ajaran-ajarannya telah banyak tidak dihayati. Sunnah dipermain dan dipermudahkan oleh umatnya sesuka hati. Termasuk aku. Ajarannya mengangkat darjat wanita. Dari hamba pemuas serakah, syurga diletakkan di bawah telapak kaki wanita. Ibu diberi ganjaran mulia.

Tapi sayang.

Hari ini. Wanita sendiri menjatuhkan martabatnya. Rela diserakahi di mana-mana. Tanpa malu. Tanpa sedikit pun silu. Jika engkau melihat ya Rasullallah saw, alangkah....Umatmu kini makin hilang arah. Dari umara' hingga ulama. Si kaya dan si marhean sama saja. Masing-masing dengan dosa mereka. Mereka itu salah seorangnya adalah aku. Aku insaf. Ku akui kekerdilan diriku.

Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku di pembaringan
Mengenangkan nasib diri
Yang kerdil lemah yang bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpahan hidayah Mu
Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata tak mampu membasuhi dosa ini
Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosa ku
Tak daya ku pikul sendiri
Hanyalah rahmat dan kasih sayang Mu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirah Mu
Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi
Sebelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku
Selimut diri ku Dengan sutra kasih sayang Mu
Agar lena nanti ku mimpikan
Syurga yang indah abadi
Pabila ku terjaga
Dapat lagi ku rasai
Betapa harumnya
Wangian syurga firdausi oh Ilahi
Disepertiga malam
Sujud ku menghambakan diri
Akan ku teruskan pengabdian ku pada Mu

SALAM MAULIDUR RASUL TEMAN-TEMAN.

Ulasan

sheikh teluk intan berkata…
Salam Puan Waterlily,
Indahnya bait-bait puisi yang dilakar lewat entry ini. Hampir menitis mata seorang tua bila hatinya diasak oleh bait seperti berikut:-

"Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi
Sebelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku
Selimut diri ku Dengan sutra kasih sayang Mu".
sheikh teluk intan berkata…
Salam Puan Waterlily,
Indahnya bait-bait puisi yang dilakar lewat entry ini. Hampir menitis mata seorang tua bila hatinya diasak oleh bait seperti berikut:-

"Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi
Sebelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku
Selimut diri ku Dengan sutra kasih sayang Mu".
waterlily berkata…
Salam Pak Shiekh,

Itu bukan puisi saya . Itu lagu juga. Lupa memberi kredit kepada penulisnya. Lagu disebelah nyanyiaan kumpulan Hijaz.

Terkomen dua kali. Silap teknik ye pak Shiekh. Tidak mengapa. Tidak tersilap bukan insan namanya.

Terima kasih kerana selalu membaca entri2 saya.
arsaili berkata…
salam maulidurrasul....
waterlily berkata…
Salam Maulidurasul Arsaili.

Semoga ceria walau di mana berada.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…