Langkau ke kandungan utama

Ayat-ayat cinta yang melupus makna....

Hari itu. Tanggal sembilan March. Teh tiba-tiba muncul di halaman rumah emak. Khadijah mempelawanya ke dalam. Teh enggan. “Di luar sajalah kak Jah”. Teh. Macam Khadijah. Dialek utara pekat. Macam aku juga,bila balik utara. Di sini, lidahku sering tergeliat, bila bertutur dialek utara. Jiran-jiranku, majoriti Kelantanese. Lelakiku pun satu, setiap kali aku bercakap dialek utara; aku terpaksa bercakap berulang kali. Ayat-ayat cinta yang sama. Dari ayat-ayat cinta mungkin bertukar ayat-ayat ganas berbau pergaduhan. Sedangkan lidah lagi tergigigit. Alahai.

Sebenarnya aku mau bercerita pasal Teh. Bukan pasal aku. Bukan pasal Khadijah. Cerita tentang ayat-ayat cinta yang bertukar menjadi ayat-ayat dusta. Tentang lidah yang tergigit bertukar kepada keganasan rumahtangga.

Teh manis, berkulit cerah,tinggi lampai. Giginya putih tersusun rapi. Manis bila ketawa. Siapa kata orang cantik akan selalu bernasib baik. Tidak. Hari itu Teh datang, aku terkejut besar. “Teh ke tu? Beza sungguh” Aku berkata dalam hati. Teh. Senyumnya hambar. Ketawanya tidak seceria dulu.

“Teh masuk wad dua minggu lalu” Cerita Khadijah sejurus Teh pulang. “Sakit apa?” Aku ingin tahu. “ Ala, apa lagi laki dia belasah la” .Alahai Teh. Kasihannya kamu. “Report tak?” Aku ingin tahu lanjut. “ Report apa...Teh nafikan, walaupun doktor tanya berulang kali.” Khadijah.

Alahai, Teh koma dua minggu di wad. Suaminya pukul di kepala dengan topi keledar. Kesalahan Teh bukan besar sangat. Cuma terlambat membuka pintu. Sebelum ini, ada insiden yang sama berlaku. Dia dibelasah dengan tali pinggang hingga berdarah kulit belakang. Teh bertahan. Konon demi cinta. Konon demi anak-anak. Konon ingin menjaga maruah suami. Bermaruahkah lelaki itu?

Hari itu. Sebelah petangnya. Aku terserempak dengan dia. Suami Teh. Bermanis-manis muka denganku. Berbahasa sungguh. Tiba-tiba, aku terbayangkan bagaimana dia membelasah Teh. Aku bayangkan penderitaan yang Teh tanggung. Tiba-tiba aku rasa jijik. Aku loya. Aku rasa mau ludah mukanya.

Teh.
Sedarlah. Sayangkan diri kamu dulu. Ayat-ayat cinta sudah melupus makna. Pandanglah ke hadapan. Demi anak-anak dan dirimu. Kau harus keluar dari kepompong ketakutan. Hentikan segala alasan. Ketahuilah.....ayat-ayat cinta kamu telah hilang makna. Aku bimbang suatu hari nanti lelaki itu akan membunuh kamu.
.

Ulasan

Ungku Nor berkata…
Kita sering buta dibuai rasa cinta..huhuhu
Walaupun saya ini seorang yang pemalu tetapi bila berhadapan dengan lelaki seperti itu, hilang kepemaluan saya. Saya cukup pantang kalau lelaki beraksi ganas dengan perempuan, apatah lagi bini sendiri. Sungguh.
Floyd berkata…
lelaki itu yang buta.

Buta hatinya tertutup erat semua perasaan nya.
Oda-オダ berkata…
emm sakitnya hati saya...apa kesalahan pun xpayah la sampai nak pukul..ni pukul smp koma...xde hati dan perasaan betull...
waterlily berkata…
Salam,
Kak Ungku,
Kita adalah antara wanita yang bernasib baik(untuk masa sekarang). Di masa hadapan belum tentu, kerana hari masih panjang; Mudah-mudah hujan tidak turun di tengahari.

Azzam,
Simpati. Ya. Hanya mampu melihat, apatah lagi tuan punya tubuh sendiri rela dalam terpaksa atas situasi yang tidak kita fahami. Mungkin kita orang luar hanya mampu menonton.

Purp,
Kisah ini ada persamaan dengan yang pernah kamu tulis kan? Tentu kamu lebih faham situasinya.

Floyd,
Ya. Bukan saja matanya buta. Dia lelaki sakit jiwa. Nampak sihat,tetapi jiwa sakit.

Oda,
Pngalaman orang lain harus jadi panduan. Alam perkahwinan jauh berbeza dengan alam percintaan. Kita hilang waras buat seketika. Itulah Teh; waktu bercinta dulu lelaki itu sudah mula tunjuk belang. Tapi Teh sangat yakin,semua akan berubah. Ya...memang berubah.....

Terima kasih pembaca senyap dan peninggal jejak
13may berkata…
kesian..
A t i Q a h berkata…
ramai isteri yang jadi mangsa si suami menggunakan alasan demi anak-anak sebagai alasan. akak pujuk la teh tu. biar si suami tu dapat balasan yg setimpal. huh
Sastri berkata…
hmmm... kalau saya, rasanya takde kesabaran... sebab minima kena pukul sedemikian rupa... memang melampau...
Pa'chik berkata…
ikat je laki dia tu kat trapik lait.. tulis besor-besor... 'Lelaki ini suka pukul bini!!'
waterlily berkata…
Salam.
Chik...jika aku penguatkuasa undang-undang lebih dari tu aku buat. Marah sungguh aku laki pukul bini.

Sas,
Teh ada alasan tersendiri kenapa dia terpaksa bersabar. Salah satunya, dia tiada pendapatan & suri sepenuh masa.

Tiqah,
Cerita Teh hanya diketahui kami bertiga. Kak WL, Khadijah dan dia. Ibubapanya sendiri tidak tahu. Teh anak angkat. Ibubapa kandung tidak diketahui asal-usulnya. Kami telah cuba memujuk Teh,setakat ini belum berhasil.

MayMay,
Ambillah pengajaran. Jangan lakukan kesalahan yang sama bila berkeluarga nanti.
Gadis berkata…
jauhilah aku dari lelaki sebegini ganas.. kadang-kadang benda berlaku tanpa diduga.. dah terlampau sayang, sanggup menghambakan diri.. huhu.. kesiannya teh.. moga dia temui kebahagiaan.. taat kat suami pun janganlah sampai jadi hamba keganasan rumahtangga..
waterlily berkata…
Gadis,
Sama-samalah kita doakan Teh bangun dari mimpinya dan diberikan kekuatan untuk mengubah nasib malangnya. Amin.
Tanpa Nama berkata…
Salam WL,
Banyak kali juga nak komen tapi tak jadi sebab bila hati sakit baca cerita ni mulalah nak komen yang pedas2.Bila la Malaysia nak buat satu guide line(spt rehab center) agar jantan2 macam tu boleh disedarkan.Perempuan bukannya macam anak kuching boleh di sepak terajang.Kalau anak kuching sekalipun BERDOSA kalau dianiaya.Siapa yang boleh AJAR dia supaya hurmat sikit kaum yg lemah terutama isteri dia sendiri yang bila mau di gaulinya sakan.Dan bagi kaum wanita pula..belajar2 lah berdikari dan menghargai diri..buat plan A ,tak boleh plan A buat plan B.orang lain boleh tolong kalau diri badan sendiri mahu ditolong dan sebaliknya sebab dalam keadaan begini (tanpa pekerjaan dan ada anak2) bertindak sendiri memang SUKAR.Tetapi setiap manusia ada kekuatannya sendiri termasuk lah berSABAR dan berdoa . Mudah2an Teh ada kekuatan tersebut.Naha.
waterlily berkata…
Naha,

Saya tidak tahu mau cakap apa. Jika Teh mau buka mulutnya, lama sudah lelaki itu ke penjara. Entahlah...kes2 sebegini semakin meningkat. Takut jadinya.

Ya. Mudah2an Teh ada kekuatan untuk mengubah nasibnya.
violet berkata…
lelaki cm tu tak layak ada anugerah bergelar isteri dlm hidup dia. lelaki dayus , tak ada maruah dan akal fikiran. saya benci lelaki mcm tu!
waterlily berkata…
Vee,
Siapalah yang tidak benci. Malang Teh belum punya kekuatan untuk mengubah nasibnya. Sama-sama kita doakan mudah-mudahan Teh dan wanita senasibnya cepat2 terjaga dari mimpi yang tak sudah.
Tanpa Nama berkata…
Alahai nasib bdn. Ramai perempuan takut menjadi suri kerana perangai lelaki akhir zaman yg tak boleh pakai. Lelaki makin menjadi2. Lepas tangan, naik kaki dan tangan. Kalau lelaki yg boleh pakai, ramai sudi menjadi suri dan beri tumpuan pd anak2 terutamanya bab didikan. Bila dah semua keluar rumah kerana takut menjadi suri, anak2 yg 'terbiar' akan membesar menjadi lelaki2 akhir zaman yg lepas tangan, naik kaki tangan. Inilah kehidupan sekarang. Kesian.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…