Langkau ke kandungan utama

Semester baru...

Updates:
Hujan. Kereta lalu-lalang meluncur laju di hadapan bangunan ini. Aku keletihan. Dan kelaparan juga.Bercampur sedikit kebosanan. Penantian amat memeritkan dan kedingan hujan menjadikan aku tidak sabar. Tapi penantian tetap penantian. Ia menuntut kesabaran semaksima mungkin.
Jika punya banyak wang, boleh aku menjerit memanggil teksi. Sebetar tadi, dalam kelas kedua - tutorku membebel-bebel. Katanya, ibubapa sekarang terlalu berkira dan kedekut berbelanja untuk pendidikan anak-anak. Sebahagian dari dariku mengiakan kata-katanya, tetapi sebahagian lagi bersuara tidak. Dia. Boleh bersuara apa saja. Sesuka hatinya. Gajinya empat angka. Adikku di kampung, yang beranak empat dan suaminya hanya seorang pemandu lori cuma boleh berdiam dan merungut-rungut sesekali pada aku. Pada emak. Dan pada suaminya juga.
Aku pun diam juga.Bersuara pun tiada guna. Tiada ke mana-mana. Di sini-sini saja. Sambil menunggu suamiku menyudahkan tugasnya. Ya, di sini-sini saja. Takkan ke parlimen pun...
Soalan tugasan bertambah gila-gila susahnya. Semua bahan rujukan,dalam bahasa yang aku kurang faham itu. Ahhh...biasa saja. Bukan senang mau jadi orang berilmu.
5.18pm.
Hadapan bangunan PPT Serdang Raya OUM.
Kelas hujung minggu pun bemula. Sebentar saja lagi.Jam 10.30 pagi. Sampai 4.45 ptg. Aku bawa tiga modul yang tebal-tebal itu. Itu saja. Nanti aku update apa yang bakal terjadi. Atau aku tidak sempat jua..maklum macam-macam bisa terjadi dalam kehidupan kita yang serba pendek ini. Makanan serba segera dan kematian pun sama saja. Serba segera. Walau berbeza cara. Sharlinie..tiba-tiba aku teringatkan kanak-kanak malang itu dan keluarganya. Aku doa pada Allah. Mudah-mudahan nasibnya tidak semalang Nurin. Tba-tiba aku rindu pada anak-anak buahku...yang pernah kain lampin mereka aku cucikan. Adakah mereka merindui aku juga...atau merindui yang lain-lain. Mereka semakin dewasa...dan aku semakin bertambah dewasa(baca: tua)

Ulasan

cakapaje berkata…
Salam WL,

Selamat memula semester baru :)
Salam WL,

Untuk senang, amat banyak kepayahan yang perlu dilalui. Semoga terus tekun, sabar dan pasrah sebelum menuai hasilnya. :)

Serdang Raya? Tempat permainan saya suatu masa dulu. :D
naha berkata…
Lily ,perasan tak kebelakangan ni kerap keluar kisah nasib graduan2 OKU yang di diskriminasi dalam TV..saya rasa bukan masaalah layak atau tidak sekarang ni lebih kepada kroni...saya rasa kerajaan kena haramkan orang yang mempunyai pertalian saudara menjawat di jabatan yang sama bagi mengelakkan hal ini yang memang selalu berlaku.Kadang2 tu kesian budak2 datang dari jauh beratur untuk di interview sedangkan nama anak mereka dah ada dalam list layak mendapat jawatan kosong tu.
waterlily berkata…
Shah : Terima kasih . Doakan saya. Umur 40 baru boleh pegang diploma insyallah jika tidak tersangkut di mana-mana. :D

Purp,
Ya..untuk senang memang payah dan untuk payah memang senang.

Naha,
Mmg kroni2 ada. Jalan lurus sentiasa tertutup. Ada satu mamat. Kawan saya juga. Pemalas mmg cukup. Dah terkenal dia dengan imejnya. Muka dia lawa. Tup2 dapat kerja kat ofis gomen XXX. Tanpa temuduga. Tanpa apa2 borang. Sah...ada "link" dalam. Suami kata -tgk XX dah dapat kerja senang aje. Saya cuba berbaik sangka " Ala..dah rezeki dia bang".Kwan2 mmg ada yg tak puas hati. Kata mereka" Hairan kami macam mana XX yang pemalas begitu boleh dapat kerja."
"INTERVIEW HANYA TOPENG-TOPENGAN,SOLEK-SOLEKAN UNTUK MEMBUTAKAN MATA RAKYAT". (luahan hati saya yang tidak puas hati)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…