Langkau ke kandungan utama

Coco dan jam saya(juga barangan kecil lain)

Coco - kucing marhaen(baca: kurap) waktu pertama kali saya temuinya
Jam tangan yang diberitakan berusia sepuluh tahun itu
Saya pernah kehilangan pen drive - dicuplik COCO
Antara barangan kegemarannya - kunci pagar dan rumah.

Malam tadi (selepas beberapa jam entri di bawah saya tulis), saya lihat Coco terhendap-hendap di dalam bilik stor kami bermain –main dengan sesuatu. Dan ‘benda’ itu, dikuis-kuisnya berada di dalam sebuah kotak. Bilik itu agak gelap. Sukar untuk saya mengenal pasti apakah ia. Tapi dari reaksi Coco, dia sungguh gembira bermain-main dengan ‘benda’ tersebut. Sekejap-sekejap dia menguis-nguis. Kemudian terlompat-lompat. Dan sesekali menguling-gulingkan badannya yang selembut kapas itu. Saya mengintai. Lamaaaaaa! Akhirnya.

Coco mengigit dan mengeluarkan ‘benda’ mesteri itu. Sah. Jam saya. Saya petik suis lampu dan Coco sedikit terkejut. Diusungnya jam itu, bersembunyi di celahan tilam buruk yang saya susun secara menegak. Saya ingin merampas darinya, tapi tidak sampai hati pulak. “Biarlah..”getus saya sendirian.
Dan kira-kira jam 10 malam, saya dapati jam tersebut berada di atas katil saya. Coco telah memulangkannya. Setelah beberapa jam dipinjam. Terima kasih Coco. Dia buat saya ceria malam tadi. “Simpan elok-elok” kata suami. “Nanti dia pinjam lagi ha…ha..ha..”. Sambil dia mendukung Coco. Aduhai, kucing saya yang lucu dan manis.

Ulasan

cakapaje berkata…
Wa wa wa...tu jam WL :)

Alhamdulillah dah jumpa pun. Hmm...leh lah kita pula main sembunyi sembunyi ye :)
sheikh teluk intan berkata…
Salam ,puan,

Saya suka gaya tulisan puan. Ada roh. Pendapat saya, cubalah tulis novel kerana puan ada bakat.

Sekian.
Amalina berkata…
Kak Maria, saya baca entri ni sambil bayangkan gelagat Coco tu. Haii comelmya kucing. Pandai pulak tu pulangkan balik jam atas katil.
13may berkata…
hehhe...sib baik dah jumpa...

tapi cantik arr jam tuh :)
de_kerinchi berkata…
salam kak waterlily,

Berjasa sungguh mahluk Allah s.w.t...tu.. tapi ramai juga manusia yang taknak ikut contoh tu...ambik tapi taknak pulangkan banyak ler.
Baik sungguh Coco. Sampaikan salam saya padanya ya!
waterlily berkata…
Shah,
memang cantik jam itu. Kalau tidak masakan perempuan ini terpikat:)
Di alam cyberland kita boleh main sembunyi-sembunyi dengan pelbagai nama dan rupa :D

Lina,
Comel memang comel. Tapi tak sama dengan kecomelan seorang bayi:D

May,
Cantik ka? Beli satu untuk bakal mertua @ mak mertua(jika ada) :D

Tuan Sheikh,
Terima kasih atas pujian dan kata2 semangat. Saya kembalikan pujian itu kepada Allah swt. Tulis novel - dulu pernah juga ada cita2 macam tu. Tapi berblog lebih seronok. Ada ketikanya saya kena akui wang bukan segala-galanya :)

Da Kerinci,
Ya - ada waktunya binatang lebih berotak dari manusia yang berfikir di luar k(otak) :D

Purp,
Coco tak pandai menjawab salam - tapi telah saya sampaikan salam awak padanya. Dia menjawab dalam bahasa asing "meow,meow,meow". :D

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…