Langkau ke kandungan utama

Mimpi dan ketakutan tahap maksima

Pagi ini. Tidur jam satu pagi. Sibuk mengumpul bahan tugasan. Sibuk dengan proposal -proposal. Pagi ini. Bangun jam lima pagi. Enam setengah pagi sudah berada di atas kenderaan panjang dan bergerabak itu. Mengantuk dan aku pun terlelep seketika. ‘Indah lelapku ‘ucap Irwan Pilus dalam lagunya. Aku bermimpi tapi bukan tentang duyung. Mungkin tentang untung. Entah. Aku sudah lupa. Sedar-sedar sudah berada di sebuah stesyen yang agak asing. Tetapi bukan Osaka shin. Bukan KLIA. Yang pasti bukan KL Central. Jam sudah delapan pagi. Aku tanya seorang lelaki. “Kat mana ni bang?’ Lelaki itu seraya menjawab. “Bank Negara cik”. “Cik??” Eh….aku puan bukan cik lagi. Hah…ini kali kedua aku tertidur dalam kenderaan panjang bergerabak milik KTMB itu. Kali pertama dulu, cuma terlepas satu stesyen sahaja. Aku pun berpatah balik. Naik semula yang lagi satu. Buat bodoh tanpa tiket. Nasib baik terlepas.

Otak fikrku sudah letih memikirkan soal kelewatan ke tempat kerja. Turun dari LRT stesyen Asia Jaya, aku pun jalan berlenggang-lenggang. Tapi melintas tidak boleh berlenggang-lenggang macam perempuan melayu terakhir. Nanti hidup aku pulak yang bakal berakhir di sini. Ada juga aku terfikir tentang jejantas. Dua jejantas mungkin menyebabkan aku sampai jam sebelas. Jika demikian mungkin akan keluar ayat-ayat mesra boss” U tak payah datang kerjalah”. Atau. “U kan, resign lagi senanglah”.

Melalui lorong sunyi di belakang hotel Armada, aku terasa sesuatu yang pelik . Ada sesuatu mengekoriku. Bukan anjing marhaen yang selalu-selalu itu. Yang pasti bukan hantu. Dari niat hendak berlenggang-lenggang, aku percepatkan langkah. Tapi dia lebih pantas memintasku. Aku panik. Gementar. Tahap maksima.“You Melayu ke?” Lelaki empat puluhan bukan warga tempatan itu bertanyaku. Takkan pulak dia memintasku sekadar untuk bertanyakan asal-usul keturunanku. Aku angguk sambil meneruskan langkah. Rasanya, aku mau memanggil Cicak Man, Spiderman, Superman,Gaban,Power Ranger dan segala super hero dan segala-gala macam man untuk menyelamatkan aku jika lelaki itu bertindak sesuatu.”Ya, Allah” getus hati kecilku. Dan lelaki itu masih beberapa inci di belakangku.

Tiba-tiba. Lalu sebuah motosikal. Seorang lelaki dan lelaki kedua adalah pemboncengnya. Lelaki asing itu, terus melencung ke destinasi lain. Aku terus berlari hingga sampai ke pintu pagar sekolah. Kad perakam waktu mencatat jam 8.45 minit pagi. Muka yang bukan boss berlagak boss itu masam mencuka. Lantak engkaulah. Tiba-tiba aku rasa macam benar-benar mau hantar notis dua puluh empat jam berhenti kerja. Ya. Sebelum aku terima notis dua puluh empat jam diberhentikan kerja.

Ulasan

13may berkata…
oh! ni mimpi ker citer betul nih???

hahha :D
Amalina berkata…
Kak, byk nye cerita. Lepas satu, satu. Ke semua dlm satu mimpi:D.
Amalina berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
waterlily berkata…
May,
Separuh mimpi,separuh sedar...ha..ha..ha. Tapi kakak yakin dengan sebenar-benar yakin bahawa kakak menulis entri ini dalam keadaan sedar lagi waras :D

Lina,
Cuma di sini sahaja kakak banyak cerita. Di luar sana akak diam-diam saja. Menjadi pendengar setia.
ps: how's Afiqah?.

Terima kasih.
Naha berkata…
Saya sarankan pada semua wanita yang terpaksa jalan sorang2 tu termasuk diri sayalah bawa le sesuatu untuk digunakan sebagai senjata...macam pisau lipat yang harga 20 sen tu ke..bukan apa sekurang2nya dapat toreh muka si penyerang tu biar ada tanda yang dia tak boleh sorok....walau apa pun nasihat saya jangan sekali2 ambil risiko jalan di tempat2 sunyi....WL, kerja makan gaji memang leceh lah jom le kita buat bisness..
Jangan jalan seorang diri kak...Bahaya!

Ada bawa serbuk cili dalam beg tak? Hehehe!

Kerja utnuk hidup. Hidup untuk kerja. Hmmm....
Amalina berkata…
Afiqah alhamdulillah sihat. Ceria dan manja seperti selalu.
waterlily berkata…
Noor,
Bisnes apa tu? CCTV ke? Modal tak ada eh :D.

Purp,
Kakak ini selalu terlupa tentang aspek-aspek menjaga keselamatan diri. Sebab dia asyik ingat nak jadi pekerja tetap.

Lina,
Terima kasih kerana menziarah lagi. Sampai salam peluk cium padanya :D.

Terima kasih

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…