Langkau ke kandungan utama

TENTANG KAMI

Tahun lalu, setelah tiga kali berturut-turut ke pawagam, akhir dapat juga saya menonton filem kegemaran saya “CINTA”. Memang menarik. Bagi seseorang yang berjiwa seni seperti saya, tiada perkataan yang dapat saya gambarkan tentang filem tersebut. Lalu saya rumuskan “CINTA” adalah filem paling ‘manis’ yang pernah saya tonton. Terasa begitu dekat dengan hati saya. Keindahan dialognya begitu bersahaja dan menusuk jiwa. Antara dialog yang paling indah bagi saya ialah sewaktu Datuk Rahim Razali(Cikgu Elyas) mengucapkan “Isteri bukan hakmilik , tapi satu anugerah”. Seakan tersedar dari mimpi, dialog tersebut membuat saya,terfikir akan sesuatu.
Benarlah…pasangan kita bukan hakmilik kita secara total,tetapi dia adalah anugerah Tuhan yang paling istimewa untuk kita. Ada orang tidak pernah memilikinya hingga ke liang lahad. Ada pula Tuhan anugerahkannya hanya untuk beberapa tahun atau puluhan tahun. Setengahnya pula, samada sengaja atau tidak,telah mempersiakan anugerah istimewa Tuhan yang satu ini. Ada yang mendaptkannya sebaik sahaja melangkah ke alam remaja. Saya??? Agak terlewat memiliki….memiliki???( bukan perkataan yang sesuai saya kira) Saya agak terlewat menerima anugerah Tuhan yang istimewa ini Semusim, setelah kehilangan ayahanda tercinta,barulah dia hadir dalam hidup saya. Maha Suci Tuhan..Dia yang lebih ketahui segalanya.. Insan yang paling saya cintai itu, Tuhan kirimkan kepada saya seolah-olah menggantikan tempat ayahanda tercinta. Mengasihi.melindungi,menjaga dan menerima diri saya seadanya. Saya temuinya ketika usia telah mencecah 35 tahun. Ketika teman-teman seusia saya sudah pun mempunyai tiga atau empat orang cahayamata. Ada yang telah berpisah dengan pasangan masing-masing. Ada juga yang bertemu pasangan lain buat kedua kali. Ada yang kehilangan pasangan masing-masing kerana dijemput Tuhan. Pertama kali terpandangnya,hati saya terdetik sesuatu “DIA AKAN MENJADI PASANGAN HIDUPKU”. Walaupun di waktu itu,hati masih ragu-ragu saya cuba berfikiran positif. Kami menyambut ulangtahun perkahwinan yang pertama 6 Nov yang lalu. Saya tahu dia tidak pedulikan tarikh tersebut. Mungkin lansung tidak mengingatinya. Saya kira kebanyakan lelaki memang begitu. Saya tidak kisah. Saya tahu dia sayang dan cintai saya lebih dari dirinya sendiri. Sentiasa berusaha memenuhi segala keinginan saya. Biarlah orang lain bercakap buruk mengenai dirinya.Saya juga tidak kisah kerana dialah insan yang sentiasa di sisi ketika saya perlukan perlindungan,cinta dan pelukan kasih.
Setiap orang termasuk saya punya kelemahan tersendiri dan dia juga tidak pernah terkecuali. Lalu saya terima dia seadanya. Setiap kali dia lakukan sesuatu yang membuat saya marah dan berkecil hati,saya pujuk hati saya untuk mengingati kebaikan dan pengorbanannya. Saya tidak tahu apa bakal terjadi keesokan pagi atau sepuluh tahun yang akan mendatang. Saya hanya menghargai hari ini…detik-detik yang saya lalui bersamanya. Pagi esok ketika saya membuka mata, saya berharap saya masih berada dalam dakapannya.
Saya ingin dia tahu,saya sangat sayanginya dan perlukannya. Tetapi kadang kala kerana keegoan saya enggan menunjukkanya..atau mengucapkannya. Ada sesebuah lagu nyanyian kumpulan terkenal Radja ingin saya tujukan padanya –“Aku Ada Kerena Kau Ada”. Benarlah yang diucapkan watak Rubiah dalam filem “CINTA”. “SEHARI BERSAMA ORANG YANG KITA SAYANGI LEBIH BAIK DARI HIDUP BERTAHUN DENGAN ORANG YANG KITA TIDAK SUKAI”. Tapi saya tidak ingin hidup sehari bersamanya…walau saya tahu kita hanya mampu merencanakan kehidupan……..

Cinta adalah anugerah Yang Kuasa
Yang bila terasa
Betapa indahnya
Sungguh lemah diriku
Tak bererti hidupku
Bila tak ada dirimu

Andai ku bisa akan ku balas
Semua yang pernah engkau berikan
Terima kasih dariku
Atas ketulusanmu
Menyayangi diriku

Aku ada kerna kau pun ada
Dengan cinta kau buat diriku hidup
Selamanya..

Aku ada kerna kau pun ada
Dengan cinta kau buat diriku hidup
Selamanya..

Andai ku bisa akan ku balas
Semua yang pernah engkau berikan
Terima kasih dariku
Atas ketulusanmu
Menyayangi diriku

2.20 am
Dec 9, 2006

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…