Langkau ke kandungan utama

SUATU HARI YANG PANJANG......

Hari ini seperti selalunya..rutin harian saya bermula seawal jam 5 am. Tapi pagi ini saya bercuti...hilang lagi pendapatan saya RM30 sehari..apa nak buat. Terpaksa bercuti untuk menduduki peperiksaan. Hari yang malang lagi...waktu pulang motorsikal suami rosak...maka tersangkutlah kami dekat Kampung Pandan. Sebelum ini saya tidak pernah naik bas..tiba-tiba hari ini terpaksa naik kenderaan Rapid KL tu....sakitnya hati saya...sepanjang jalan sehingga sekarang hati saya masih menyumpah-nyumpah pemandu bas yang bernombor pendaftaran WNP 6927(maaf kalau tersalah tengok...maklumlah tengah bengang) milik Rapid KL. Bas tersebut kami naiki dari Bukit Bintang ke Bangkok Bank kira-kira jam 5.22 pm. Wahai pemandu bas yang bangang & sengal..maafkan kami kerana kami betul-betul tidak tahu cara-cara menaiki bas.Kami sangka kad OKU kami sudah cukup untuk mendapatkan tambang separuh harga atau menaikinya secara percuma. Tidak bolehkah awak beritahu kami secara berhemah..tidak payahlah menenking-nengking kerana kami cuma ada sedikit masaalah pendengaran.Tidak perlu juga berhoi-hoi dengan kami - kerana kami juga ada gelaran encik,puan,adik,kakak dan sebagainya. Kucing di rumah kami pun ada nama dan kami tidak pernah berhoi-hoi dengan makhluk kesayangan sahabat Rasulullah S.A.W. itu. Kami pun ada maruah...malulah kami dimarah macam kanak-kanak. Wahai pihak pengurusan Rapid KL..saya rasa tiada guna anda semua menyediakan pengangkutan mesra OKU. Seelok-eloknya anda semua didiklah kakitangan anda cara-cara menghormati OKU terlebih dahulu. Saya sangka semua sudah berubah kerana perubahan zaman,teknologi maklumat dan sebagainya. Nampaknya sikap manusia tidak pernah berubah...Teringat kembali ketika saya berusia 16 tahun. Tersalah menaiki bas dan saya dihalau turun bas macam kucing kurap....ini lah realiti...saya kena menerima dengan tabah hati.

Ulasan

naha berkata…
Sebenarnya bukan OKU saja di layan sebegini tapi orang biasapun kena sebab sekarang ni manusia semakin kasar dan biadap ...entah di mana silapnya...mungkin terlalu berlumba2 cari duit untuk hidup sehingga terlupa dan hilang sifat2 murni dalam diri.Atau didikan agama yang semakin jauh...wallahualam.
Admin@Papa Meow berkata…
As salam
dh lama x naik bas, x da pengalaman, dulu2 adalah naik bas berhimpit2 waktu nk g keja, kna marah x penah, x pa lah...Sabar je lah ya...pengalaman tu, ada jga idea nk taip sesuatu kn, klu org tu marah Cik Lily hari ini, esok lusa org lain marah dia plk...harap tabah. Take k

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…