Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

30.3.09

Tutup (masih dalam pertimbangan):P

Pada suatu hari yang aku terasa benar-benar ingin menutup blog, menghentikan segala tulisan dan repekan karut-marut di sini, Ya..tiba-tiba aku rasa menulis merepek lagi merapu macam menelanjangkan hidup sendiri (serius beb!),tapi aku ada tag yang perlu dijawab ha! ha!
(Satu alasan yang cukup baik bukan?)

Tag daripada Cik Amirah.

1. Anda rasa anda hot?
~ Tidak, sangat ‘cool’ sebab sudah seminggu saya sakit(hati) haha!


2. Upload gambar kegemaran anda.


3. Kenapa anda suka gambar ini?
~ Aku suka melihat orang meredah hujan. Tanpa berpayung lebih cantik.

4. Bila kali terakhir makan pizza?
~ Gaji terakhir, sejak aku berhenti kerja.

5. Lagu terakhir yang anda dengar ?
~ Lagu dari blog terang, Manusia Bodoh- Ada Band.

6. Apakah yang sedang anda lakukan selain daripada selesaikan tag ini ?
~ Minum kafien tiga dalam satu. Sumber inspirasi tu haha!

7. Tag lagi enam orang
~ Oh!tidak, supaya aku tidak perlu menjawab soalan seterusnya.(soalan lapan hingga dua belas) ha! ha! Mahu dengar alasan kenapa aku selalu langgar peraturan; kerana aku bukan baik dan bukan maksum. Keduanya,kerana aku tidak tahu apa yang perlu aku perkatakan tentang mereka.

Seruis! Aku cuma kenal sebahagian dari kalian dan kalian juga kenal cuma sebahagian dari aku.

26.3.09

Rasanya hidup ini teramat singkat untuk dihabiskan dengan berangan-angan


Kepala berpinar-pinar. Rasanya kehidupan ini terlalu singkat untuk dihabiskan dengan berfantasi yang tidak-tidak.


Malam tadi. Seperti malam-malam yang selalu-selalu. Merasa sedikit kebosanan. Usai menonton tv sambil berangan-angan memeluk Mr.Caine yang kacak itu(*tersenyum sendirian*), aku keluar ke balkoni mengintai langit, mengira bintang lagi. Berharap kalau-kalau ada satu yang jauh di pangkuan. Bisa aku pinjam sinarnya, kuusap ke wajah. Mana tahu untung-untung kembali menjadi muda remaja ahaks! (*berfantasi lagi*). Tiba-tiba aku terfikir alangkah baik kalau dapat bercuti dan berehat ketika ini.(Entah bila masa pulak aku bekerja).


Maksud aku, jika dapat lari buat seketika dari rumah kuartes sempit dan sesak lagi sunyi ini alangkah baiknya. Keinginan aku untuk bercuti di tepi pantai atau daerah pergunungan yang dingin amat tinggi.


Aku kepingin sekali menyusuri pantai sambil mengutip cengkerang siput, menyaksikan matahari terbit dan terbenam, menguis pasir di gigi pantai atau melorek lukis sesuatu di atasnya dan menulis sesuatu di atas kertas dan memasukkannya ke dalam botol; dan mengirimkan pesanan untuk seseorang melalui air laut yang masin. (*menaip entri sambil mengutuk diri “Ah..kuat berangan lagi kau makcik! “*) :P

(*Ini cerita dalam kehidupan lain, jika ada. Memang tiada kan? Huh!*)


Mungkin suatu hari nanti, aku ditemui seseorang dan dia berkata, "Aku akan menemani kau menyusuri pantai untuk seumur hidup ini. Kita akan bersama menyusuri pantai sambil mengutip cengkerang siput, menyaksikan matahari terbit dan terbenam, menguis pasir di gigi pantai atau melorek lukis sesuatu di atas pasir dan menulis sesuatu di atas kertas dan memasukkannya ke dalam botol; dan mengirimkan pesanan untuk seseorang melalui air laut yang masin.”

Pada masa itu aku menangis dan aku hanya akan menjawab, "Ya, aku setuju!."


*Wink* Gila betul entri aku tulis hari ini. Mungkin kesan sampingan secawan caffien, sebiji baclofen, dua biji ponstan dan dua biji diazepam.

*Winkkkkkkkkkkkkk!*

Kepala berpinar-pinar. Rasanya kehidupan ini terlalu singkat untuk dihabiskan dengan berfantasi yang tidak-tidak.


6.44pm
26/3/09
Bangi
ps: ketika kepala berpinar-pinar.

24.3.09

Letaklah tajuk apa-apa pun. Mungkin A Fishy Story.

Hero dan heroin filem A Fishy Story


Setelah dua minggu. Hampir setiap hari. Inilah aktiviti aku. Kadang bermonolog sambil cuba-cuba membetulkan pronunciation bahasa baru. Sedangkan bahasa kedua itu pun terkial-kial mau memahaminya.


Minggu pertama.

Anata no namae wa nan des ka?” Aku bertanya. Dan ia diam. Oleh kerana ia makhluk Tuhan yang hanya tahu mengiau-ngiau, maka aku terpaksa menjawab soalan sendiri. :p

Wakutashi Mariani desha!ha!. Aku syak si Coco pun sudah menyampah dengan aku.

Hari ini. Ada sedikit kemajuan.

Tadi aku bertanya khabar Morita san dalam bahasa ibundanya. Pulang ke rumah aku menghafal apa yang diajarkan.
Ko re wa nan des ka?
Sore wa bla..bla..aa re wa bla..bla” . Itu tanda aku sudah lupa dan esok perlu kembali merujuk nota.


Tiba-tiba.

Aku terasa aku macam Huang aka Maggie Cheung yang belajar bahasa Inggeris dalam filem “A Fishy Story”
“Every Monday I eat bla..bla..bla”
“Every Tuesday I eat bla..bla..bla”


Ha! Ha!

Itulah sebahagian dialog dari filem “A Fishy Story” dan ceritanya (juga keayuan Maggie Cheung) yang masih segar dalam ingatan aku. Untuk yang tidak pernah menonton cerita tersebut, di bawah aku salin tampal sisnopsis ceritanya. Selamat gugel untuk maklumat lanjut.

In the politically turbulent Hong Kong of the 1960s, Huang (Maggie Cheung) is a stunning, upwardly mobile young woman with acting ambitions. She finds love in an unexpected place when she moves into the apartment below a working-class, unlicensed cab driver (Kenny Bee).

Mempelajari bahasa baru, tiba-tiba buat aku terasa aku macam Huang aka Maggie Cheung yang belajar bahasa Inggeris dalam filem “A Fishy Story”.:p

17.3.09

Luahan hati makcik-makcik mungkin! :p

Jika kalian membaca repekan yang sangat merapu ini, jangan simpan dalam hati. Aku sekadar mau berkongsi meredakan keresahan emosi.

Bau pagi sesudah hujan malam tadi amat menyegarkan. Hari minggu mahupun hari bekerja bagi penghuni kawasan pinggir Bandaraya Kuala Lumpur tidak banyak berbeza.

Aku sunyi dan rasa sungguh tersendiri!

Kadang kala, ingatan terhadap pekan kecil bernama Nishiawaji di pinggir Bandaraya Osaka menjelma kembali dalam kenangan.

Aku sunyi dan rasa sungguh tersendiri! Perasaan yang tidak pernah berlebih kurang. Rasa terasing di bumi sendiri.

Semakin hari aku rasa semakin sama situasinya. Jiran tetangga pulang bekerja sekadar menyapa kemudian menutup pintu. Sungguh! Aku tidak bermaksud menyalahi sesiapa. Aku memahami kepayahan dan keletihan itu. Ditambah lagi oleh kerenah bukan-bukan oleh pasangan dan anak-anak yang kadang waktu mencabar kesabaran,

Tututan material memaksa kita berkerja. Ini Kuala Lumpur. Kalau duduk-duduk sahaja, tiada siapa sudi meminjamkan beras sekepul dua seperti zaman anak-anak dahulu.

Belum pernah tidak cukup makan, namun tuntutan-tuntutan selainnya ada waktu sungguh menyesak dada. Misalnya, kalau kau kehabisan kredit telefon bimbit, di saat-saat cemas dan keseorangan; kau tidak boleh masukkan syiling ke dalamnya sebagai bahan ganti.


Aku perempuan yang pernah berkerja ,memegang wang dan berbelanja semahu hati (bukan bermaksud bermewah atau membazir) merasa suatu kehilangan secara drastik.

Aku sunyi dan rasa sungguh tersendiri!

Jika kalian membaca repekan yang sangat merapu ini, jangan simpan dalam hati. Aku sekadar mau berkongsi meredakan keresahan emosi.



17/3/2009
10.15am

16.3.09

Kelahiran vs kematian


Esok!

Jika aku bangun pagi-pagi dan terbau aroma sebiji kek hari ulangtahun kelahiran alangkah baiknya.

Waktu entri ini ditulis, jam sudah dua pagi! Dan aku mengingati hari ulangtahun kelahiran, di waktu yang sama aku teringat akan kematian.

Punya kekasih, tapi dia tidak pandai menulis puisi untuk aku.

Haih!


2.00 am
16/3/2009

12.3.09

"Thanks you for the tragedy. I need it for my art" Kurt Cobain

Salah satu imej dari pakcik Gugel
Kurt Cobain.

Kata Kurt Cobain “Thanks you for the tragedy. I need it for my art”

Jika dia seorang Muslim, sanggupkah dia bermadah begitu dan penghujung hayatnya juga adalah tragedi. Mengambil nyawa sendiri.

......................................................................

Hari itu, saya temui sebuah diari lama. Mungkin milik salah seorang teman serumah suami. Saya tahu tidaklah beretika membaca diari orang, tapi saya kepingin sangat untuk tahu apa yang ditulis oleh seorang lelaki.

Hasilnya, wah! Tiada apa-apa yang istimewa sangat selain dari cerita berkencan dengan awek-awek, lirik-lirik lagu zaman rock kapak dan betapa obsesnya dia dengan muzik Kurt Cobain. Ditampalkan foto-foto dan keratan akhbar mengenai Kurt Cobain. Dia pertikaikan apakah benar mendiang Mr.Cobain itu bunuh diri. “Suicide or homicide? Katanya.

Obsess gila! Ha! Ha!

Dan saya kagum, dia menulis dalam bahasa Inggeris dengan baik sekali. Saya tanya suami, milik siapakah? Kata suami saya, dia lupa. Ramai sangat orang bujang yang masuk keluar dari rumah dia dulu. Sebelum rumah ini, menjadi rumah kami, kediaman ini adalah hotel orang bujang ha!ha!. Rumah dia okay!
Tragedi? Saya tidak mau hidup dengan menghadapi pelbagai tragedi. Saya takut, kalau-kalau iman yang senipis kulit bawang ini tertanggal. Na’uzubillah!
Tapi!

Kata Kurt Cobain “Thanks you for the tragedy. I need it for my art”
Siapa setuju dengan dia, angkat keyboard atau tetikus anda yay!!
ps: Jangan angkat kain oke!

8. 50am
12/3/08
Bangi

9.3.09

Taubat 2

Oh Tuhan! Termampukah aku menulis yang indah-indah, dengan bahasa yang molek mulia, dengan prasangka yang baik-baik ketika melihat bangsaku mengkejami bangsaku. Bangsa yang mengucap "Tiada Tuhan, selain Engkau." Dan bangsa yang mengaku "Nabi Muhammad saw itu pesuruhMu".

Yang ada-ada menindas si papa.
Yang cerdik pandai mengambil kesempatan.

Yang berkuasa membela anjing-anjing untuk mengigit bangsanya yang tidak bersatu suara dengannya. Dan anjing-anjing itu juga terdiri majoriti bangsaku. Kenyang disuap tulang-temulang babi, maka menyalaklah ia dan tunjuk taat setia sambil menggigit mangsa.

Oh Tuhan! Kau ampunkanlah aku ketika aku tidak berdaya menegakkan ajaran yang disampaikan kekasihMu..

Di hari ulangtahun keputeraannya, sambutan-sambutan adalah retorik semata.

Airmata aku tumpah lagi.
Dunia ini dan isinya telah tua barangkali.

Kepada balaci-balaci, pencacai dan penzalim dalam bentuk yang pelbagai, tahukah kamu doa orang dikejami sentiasa didengar Tuhan?

Oh Tuhan. Aku patut bertaubat lagi sesudah menulis ini. Kerana jiwaku sedang kepanasan dan mengamuk kemarahan.

8.09 am
Bangi

6.3.09

Cuma Lima? Tidak mencukupi sebab aku ada banyak lagi(mungkin beratus haha!).

Kencan Fantasi Bunga Cinta Lestari (Waduh salah !Si Water lily)

Jika kamu kurang arif maksud ‘kencan’ sila rujuk mana-mana kamus dewan. Atau selalu-selalulah menonton sinetron dari sebarang(yang siap sarikata Bahasa Malaysia/Melayu) di kaca-kaca tv Malaysia atau saluran 121 Astro Aruna (saluran yang paling aku benci)

Atau kamu boleh merujuk kepada bibik-bibik kamu. Dan mungkin juga bisa saja kamu rujuk anak-anak yang dididik oleh bibik-bibik kamu ha! ha!

Oke, sekarang berbalik kepada persoalan pokok, menjawab tag dari Tok R yang (disayangi). Jangan disalah arti ya!. Aku sayang semua makhluk termasuk yang berada di angkasa lepas tau!

Tok R, I just put 5 little cute pictures here. And I hope you can understand me babe!(with some words/sentences to describe it..Muah!)

Saya mau kencan dalam musim-musim begini




Bersama mamat ini

Dalam keadaan begini (tunjuk kaki aja korang dah faham kan..kan..kan)

Jika dikelilingi bunga-bunga ini lebih romantic gitu ahaks!



Sambil menyanyikan lagu di bawah(sila lihat kilip video)

Sesudah itu, oh! sungguh kecewa setelah berfantasi bukan-bukan.


Lima pengomen pertama akan ditag. Ada berani ha!ha!

Ps: Rasanya aku tak pass tag ni. Tok sila bagi markah!


video

4.3.09

Maka akan kubiarkan foto-foto ini bercerita

Saya yang 'hot' (Apa kes disuruh posing tengah panas lit-lit)
Gaza yang diuji penghuninya dengan perang-perang

Teratai yang indah di atas kanvas



Luahan hati sang pemilik kanvas




Hasil kerja mereka yang kurang upaya. Aku tabik!

Salah satu lukisan S. Amin Shahab




Bersama pelukisnya (tumpang glemer ahaks!)


Maka aku biarkan foto-foto ini bercerita ke mana kakiku melangkah dan dengan siapa telah aku bertemu atau mana-mana objek menarik yang telah bebola mata kami kongsikan.

Dan setiap kali kaki aku melangkah, aku teringat adik botak yang kakinya tidak mampu lagi untuk melangkah. Dan setiap kali aku melihat sesuatu yang indah, aku teringatkan dia yang sudah kehilangan nikmat itu.

Dan setiap kali aku menaip entri (biarpun dalam keadaan terketar-ketar), aku teringatkan Boy yang asyik bertanya padaku “Kak, kat sana ada kerja kosong tak?”. Boy menaip dengan menggunakan sebelah tangan
Dan melihat lukisan-lukisan ini, aku teringatkan Alia yang melukis dengan jari-jemari kakinya.

Seharusnya aku bersyukur!

..............................

Ps: Update kadar segara. Sangat sibuk dan sangat letih. Bak kata adik botak ”Orang lain keletihan sebab bekerja, kita keletihan sebab menanggong sakit” . Kami sama-sama ketawa. Dalam hati-hati kami, biar Tuhan saja yang tahu.