Langkau ke kandungan utama

Laut,terlerai separuh rindu padamu




Laut, ia menyimpan seribu rahsia. Mencium aromanya, tergetar rasa cinta bercambah membunga. Kalau saya pandai melukis, akan saya lukis betapa indah ayu wajahnya laut. Merenung menatap wajah laut dalam pelbagai posisi, terasa hati mahu pergi ke kaki langit. Namun semakin didekati terasa,semakin jauh destinasi dan saya rasa tidak akan pernah sampai-sampai ke penghujung sana.

Sang pujangga berkata kepada gadisnya “Oh kekasih! cintaku padamu tidak pernah bertepi,bagai lautan” Saya kata itu pembohongan semata. Cinta sesama manusia pasti ada limitasi. Kalau cinta punya pasang surut bagai air laut, itu boleh diterima pakai.

Saya merenung seorang anak muda yang sedang leka bermain pasir sendirian. Dia tersenyum memandang saya. Mungkin benar, dalam diri seorang lelaki, terperangkap jiwa keanak-anakan di dalamnya. Entah! Mungkin lelaki sahaja yang ada jawapannya. Dan, saya melihat lelaki yang menikahi saya; beria-ria dia mau mengajak saya bermain jet ski. Setelah puas berkompromi, akhirnya saya bersetuju mengikut dia menaiki bot berpusing-pusing keliling pantai.

Saya melihat gelagat manusia yang pelbagai. Seorang lagi anak muda sedang menimbus pasir di atas kaki pasangannya. Di permukaan air yang kemasinan itu, ada pasangan mandi sambil mesra berpelukan tanpa merasa sedikit malu pun.

Dan, saya pasti laut tidak lagi berwarna biru. Kelabu dan kehitam-hitaman mungkin.

Ah! Akhirnya saya berpaling. Sebelum hati saya menjadi lebih sebal. Saya lebih rela melihat anak-anak kecil bermain pasir. Mereka sangat comel dan suci. Saya sekadar menjadi pemerhati. Memerhati indah ciptaan Tuhan dan memerhati gelagat manusia yang mengaku hambaNya, sambil mencatat sesuatu dalam buku nota kecil saya. Sejak saya menulis secara fiktif di jurnal bernama blog, saya membawanya ke mana-mana sahaja saya pergi.

Kemudian, saya menghabiskan seperempat lagi bacaan saya, “Kuroi Ame(Black Rain)”(diterjemahkan ke Bahasa Malaysia sebagai “Hujan Hitam”) hasil karya Masuji Ibuse; salah sebuah buku pemberian Taf Teh (yang sudah menutup blog dan menulis buku ha!ha!). Tahniah untuk dia.

Saya hanya mampu, menikmati pemandangan indah ciptaan Tuhan. Mahu turun bermain air, rasanya keadaan kesihatan belum mengizinkan.

Saya sekadar ingin berkongsi apa yang saya lihat di sini dan selebihnya di sini. Saya membuka blog baru, menggantikan akaun Flickr yang akan dipadam tidak lama lagi. Segala foto-foto yang tersimpan di sana akan dipindahkan ke blogspot.

Pantai Teluk Kemang
11 April 2009

Ulasan

SHIMI berkata…
Salam kak,
lama juga saya tidak kesana (teluk kemang)

pantai memberikan inspirasi yang bermacam pada kita manusia. Kadang2 disitu satu keputusan penting dibuat dan mungkin juga satu kenangan pahit berlaku

sekali ombak memukul, sekali pantai berubah
Nizam.Ariff berkata…
Hujan satu pantai Barat tapi akak dapat cahaya terang... hmmm akak ada 'baca' apa-apa ke? hehehe
xiiinam berkata…
ckLah pun alergik dengan laut....
asal tengok laut je....mesti nak buat sajak...
he...he...he...
rozais al-anamy berkata…
Salam ziarah, Teratai.
Laut dan ombak tak dapat dipisahkan
namun ombak yang sama menyapa kaki di pantai sini
juga mencumbui pantai seberang sana, bukan?
Ungku Nor berkata…
last akak p PD masa carik cengkerang dulu.

lama dah tak ke sana..huhuuu
Nikotin berkata…
apa pendapat kamu tentang buku hujan hitam itu. dengar citer, karya itu telah memenangi pelbagai awards.
mugiwara berkata…
sonoknye bercuti...
selain pantai...saya juga suka pada hutan, bukit, gunung ganang...
pendek kata, saya suka alam semulajadi~
tenang jiwa.
kad0k. berkata…
lama sungguh x pergi pantai kak..sy x suka pantai sebenarnya walaupon ia ubat penghilang stress..:)
addyaholix berkata…
saya suka laut. cuma kadang-kadang laut buat saya takut. airnya yang kadang tenang kadang menggila buat saya fikir ada sesuatu di dalam sana yang cuma menunggu untuk terkam saya. pelik kan. haha!

bercuti ke kak?
Rajuna berkata…
indahnya hidup berpasangan

chais!
A t i Q a h berkata…
Woah. Honeymoon yeh. ;D
ubilepih berkata…
liliair,saya cadangkan kalau ada kelapangan dan rezeki cuba2 lah melancong ke Tioman,Perhentiam atau Redang...cantik tempat tu.Insy puan tak akan kecewa di sana
sinaganaga berkata…
Dek, Black Rain by Masuji Ibuse aku dah pernah baca, tapi dah lupa... eh, tu cerita pasal bom atom tu kan?
Water Lily berkata…
Bang Naga,
Yup,itulah ceritanya. ceritapasal bom atom di Hiroshima. Dan betapa kejamnya perang!

Encik Ubi,
Insyaallah,jika dimurahkan rezeki. Jangan ber'puan' dengan saya. Saya segan haha!

Tiqah,
Honeymoon? Ye..ye..naik motor dari Bangi tu dik oii! haha!

Juna,
Ko bila lagi dik? Ada yang tak indah,kita diam2kan ajalah hehe..

Addy,
Takut hantu air ke?haha!

Kadok,
Abih tu,suka apa? Air terjun,atau hutan..

Mugi,
Woo..sama le kita.Jom gi deting haha!

Nik,
Belum abis baca lagi,nanti saya rebiu spesel untuk awak hehe.

Alak, masa lalu kat Seromban tu,teringat kat akak. Ingat nak call, tapi hujan lebat gila hari tu. Lain kali boleh tak nak g umah akak hehe..

Rozais,
Salam kenal. Ya,begitulah sifat ombak. :)

Kak Lah,
Dah banyak sangat orang tulis pasal laut. Saya kelu kata-kata,bila melihat laut hehehe..

Nizam,
Baca?baca apa? Baca "Bismillah" aja hahaha!

Shimi,
Ya,betul tu. Sesekali ombak menghempas,pantai pun bertukar rupa,suhu dan udaranya :)


pst..pst..Tasik pasal ko tak komen entri ni hahaha!

T/kasih untuk 'silent readers'!
tasikmerah berkata…
kejap. aku rasa aku dh komen semalam. mana pulak hilang ni kak?

hehehehehe....

ah! kamu... dalam sakit2 sempat lagi beronggeng segala. aku yg sehat ni haram tak ke mana haih~

aku jeles ok. he he...
ubilepih berkata…
oppssss.. blum puan!!! maaf

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…